Monday, December 5, 2011

Berhijrahlah

Hijrah pada hakikat sebenarnya adalah suatu pergerakan hijrah roh dan jasad menuju Allah (swt) secara bersama-sama berjemaah dengan ilmu, bimbingan dan kefahaman orang-orang kepercayaan Allah (swt) iaitu para pewaris Nabi, ulama soleh lagi wara’.

المسلمُ مَن سلِم الْمسلمونَ مِن لسانِهِ ويدِهِ، والمهاجرُ مَن هجرَ ما نهى الله عنهُ
“Seorang Muslim adalah orang yang tidak merugikan Muslim lainnya dengan lidah, mahupun dengan kedua tangannya. Dan seorang Muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan semua larangan Allah SWT.” (Riwayat Bukhari)

Selepas dari peristiwa pembukaan Makkah, apabila ada sahabat yang ingin berikrar atas hijrah kepada Nabi (saw) maka baginda (saw) bersabda:
إنَّ الهِجرةَ قَدْ مَضَتْ لِأَهْلِهَا. ولكن على الإسلامِ والجهادِ والخيرِ
“Sesungguhnya hijrah telah berlalu bagi ahlinya. Tetapi ikrar atas Islam, jihad dan kebaikan masih terus berlaku.” (Riwayat Muslim)

لا هجرةَ بعدَ فتحِ مكَّةَ، ولكن أُبَايِعُهُ على الإسلام
“Tiada hijrah selepas pembukaan kota Makkah tetapi bolehlah berjanji setia atas Islam.” (Riwayat Bukhari)

Penegasan tiada lagi hijrah selepas Makkah juga diikuti dengan perintah Nabi (saw) agar kekal duduk di negeri masing-masing selagimana boleh ditegakkan Islam, meneruskan mengerjakan kebaikan, menjaga niat dan berbuat baik kepada ibubapa. Ini disabdakan baginda (saw) dalam beberapa hadis yang lain.

No comments:

Post a Comment