Tuesday, August 31, 2010

Muslihat Tersembunyi (Bahagian Pertama)

Budaya warisan nusantara Melayu di Malaysia banyak dihiasi kelembutan dan unsur-unsur alam yang melambangkan keharmonian. Sehingga dalam seni beladiri atau silat juga tidak dapat dipisahkan dengan falsafah ini.

Seperti sedia maklum, bunga atau seni menjadi salah satu aspek yang penting dalam persilatan, tidak kira sama ada ianya bunga tari atau bunga pencak. Masyarakat Malaysia tidak dapat mengelak daripada mengaitkan seni silat dengan negara jiran Indonesia walau pun hakikatnya hanya segelintir sahaja aliran yang benar-benar berasal dari sana.

Terdapat juga seni silat dari tanah seberang yang berasal dari negara-negara lain seperti dari Timur Tengah, India, China dan sebagainya. Keadaan ini juga berlaku di Malaysia.

Tidak dapat dinafikan bahawa seni silat pada asalnya lahir kerana keperluan untuk mempertahankan diri. Seni tarinya dan bunga pencak pula lahir selepas itu. Antaranya bertujuan bagi menyembunyikan sudut beladiri dalam tekniknya di samping untuk tujuan-tujuan tertentu yang lain.

Seni pencak tidak boleh disamakan dengan bunga tari silat atau silat pengantin untuk persembahan. Bunga pencak lebih mendalam ertinya berbanding bunga tari. Beladiri menjadi intipati dalam keseniannya.

Bunga tari, silat pengantin atau bunga sembah lebih ditekankan pada keindahan gerak yang tiada langsung atau hampir tidak ada unsur beladiri, mirip seperti tarian biasa. Perbezaan keduanya amat ketara sekali daripada banyak perspektif. Kaedah beladiri sudah tentu tujuan utamanya bagi menumpaskan lawan. Kaedah ini wujud dalam seni pencak.

Terdapat juga kaedah buah atau teknik ringkas menjurus kepada kaedah meregang urat (stretching) atau senaman tetapi juga berfungsi untuk menutup kaedah beladiri di dalamnya.

Apa yang menarik, fungsi gerakan ini sebagai senaman amat efektif dan mempunyai kesan (therapeutic) yang mendalam. Antara penyebab utama wujudnya cara sebegini atau mungkin kaedah yang lain dengan tujuan yang sama disebabkan oleh faktor budaya, politik, persaingan dan pelbagai lagi.

Faktor budaya bilamana berlakunya usaha untuk menghapuskan identiti sesuatu bangsa termasuk segala pengaruh kebudayaan yang wujud bersama bangsa tersebut. Faktor politik apabila terjadinya pertukaran pemerintahan sama ada dalam bentuk penjajahan orang luar atau yang selainnya. Pemerintah merasa gentar akan keampuhan seni beladiri yang wujud dalam masyarakat setempat kerana ianya dapat membantu jika masyarakat ingin menjatuhkan pemerintah.

Faktor persaingan pula mungkin berlaku apabila terjadi pertembungan yang tidak sihat antara dua aliran seni beladiri yang cuba mengatasi serta menjatuhkan pesaingnya. Keadaan sebegini memang ada berlaku pada suatu ketika dahulu. Kesemua ini merupakan antara contoh kenapa perlunya berlaku satu evolusi perubahan yang baru dalam pendidikan terdahulu bagi meneruskan warisan ilmu sesuatu aliran seni beladiri.

Di sinilah letaknya kebijaksanaan Guru-Guru Besar terdahulu dalam memelihara proses kesinambungan warisannya daripada generasi ke generasi. Seni silat telah melalui pelbagai ancaman daripada bermacam-macam unsur namun masih banyak yang dapat bertahan sehingga mencapai ratusan dan ribuan tahun. Pihak-pihak yang cuba menggangu ini merasa terancam dengan keampuhan masyarakat setempat dengan seni silat warisan mereka.

Ada yang bersikap biadab, tidak menghormati budaya setempat atau tidak senang dengan pelbagai perkara yang ada. Ini antara keadaan yang mengancam kewujudannya. Dengan kematangan ilmu Guru-Guru terdahulu, pelbagai kaedah digarap sehingga mampu menyembunyikan fungsinya yang sebenar.

Inilah ketinggian ilmu pendekar, imam perang atau tok-tok guru dahulu untuk memastikan pewarisannya. Biarpun seninya indah dan lembut tetapi apabila perhatikan dengan teliti, tersembunyi kaedah beladiri yang ampuh.

Di Malaysia, seni tari silat secara umumnya digelar bunga silat. Kebiasaannya dengan nama khas seperti silat pulut, bunga sembah (gerak untuk persembahan), silat pengantin atau nama lain yang unik mengikut aliran seni silat.

Seni tari silat ini hampir menyamai tarian biasa walau pun adakalanya pada hakikatnya tidak sedemikian. Terdapat juga kaedah beladiri yang dipanggil buah, langkah atau tapak dengan kombinasi gerakan serangan dan pertahanan. Seperti yang dinyatakan tadi, bagi seni beladiri yang berseni dikenali dengan bunga pencak.

Aliran seni silat lama kebiasaanya kaya dengan pelbagai seni, baik dari sudut tari, pencak, istiadat, peralatan hinggalah kepada pakaian. Istiadat atau tradisi lama dalam seni silat juga berseni daripada aspek perlaksanaan serta falsafahnya.

Setiap aspek sesuatu amalan ada erti yang mendalam. Begitu juga dalam pakaian silat. Warna seperti merah lazimnya melambangkan keberanian, hitam kebiasaannya simbol semangat pendekar, putih lambang kesucian dan warna-warna lain yang diterjemahkan sebagai satu simbol mengikut falsafah aliran tersebut.

Jenis-jenis pakaian seperti tanjak dengan cara ikatan yang berbeza-beza sebagai lambang maruah atau darjat, selempang sebagai menunjukkan tahap atau penerimaan kurniaan, bengkung boleh menggambarkan status diri atau ilmu seseorang dan pakaian lain yang juga menjadi gambaran pelbagai perkara tentang diri sipemakai.

Alatan yang digunakan seperti limau purut untuk mandi atau berlangir menggambarkan sikap membersihkan diri dari elemen-elemen negatif, sirih yang lengkap dengan tepaknya sebagai lambang sifat kesopanan apabila mengunjungi guru, papan sekeping bagi upacara tamat gelanggang sebagai satu simbol kemahiran diri menghadapi situasi tempur yang rumit dan kelengkapan lain yang berbeza-beza mengikut ketetapan sesuatu aliran.

Terdapat juga senjata yang unik mengikut aliran persilatan. Terjemahan pengertiannya juga berbeza-beza. Namun begitu masih mempunyai erti yang mendalam yang mesti dihayati oleh pengamalnya. Senjata seperti tongkat melambangkan kematangan ilmu yang tinggi, keris lambang maruah dan keampuhan pendekar Melayu dan pelbagai senjata lain yang mempunyai kelebihan berbeza serta falsafah yang berlainan. Kesemuanya mempunyai kesenian yang tinggi disamping pengertian yang mendalam. Ini semua dapat membentuk keazaman dan jatidiri pewaris ilmu tersebut.

Bunga pencak penting dimainkan dengan penuh kesenian tetapi berjaya menzahirkan suasana tempur yang unik. Ini memerlukan kemahiran yang tinggi dalam keseluruhan teknik seni silat. Baik teknik buah, langkah tari dan sebagainya.

Terdapat aliran yang tiada pengasingan khusus dalam bunga tari dan pencaknya. Kesemuanya digarap cantik sehingga tidak langsung diyakini akan aspek beladirinya malah dianggap tari semata-mata kecuali bagi yang benar-benar arif.

Terdapat aliran yang ada hanya tari atau bunga tetapi tiada langsung unsur pencak. Tidak dapat dijelaskan secara tepat kenapa wujudnya yang sebegini. Namun sememangnya unsur tari ini penting dalam pelbagai kegiatan kemasyarakatan di nusantara Melayu khususnya di Malaysia.

Ianya dipersembahkan dalam pelbagai majlis-majlis penting seperti kenduri, sambutan perayaan, meraikan orang-orang tertentu, persembahan kebudayaan dan sebagainya.

Apa yang uniknya, jika diamat-amati, masih terdapat unsur pencak tersembunyi jauh dalam indah tarinya. Ini hampir tidak dapat dinafikan apabila dilihat dengan pandangan halus ilmuan silat yang berpengalaman.

Sebagai seorang pendekar semestinya mampu memanfaatkan setiap gerak hatta kerlipan mata sekalipun. Keunikan ini juga ada dalam pelbagai tarian Melayu yang lain. Ada juga tarian-tarian dari negara lain yang mempunyai ciri-ciri beladiri contohnya tarian asli masyarakat di Russia.

Thursday, August 26, 2010

Kemurniaan Sumber Ilmu (Bahagian Akhir)

Sayang sekali kita lebih gemar sekadar membaca buku bagi mempelajari Islam dan dengan biadapnya menjadikan para ‘ulama sekadar bahan rujukan kita sedangkan merekalah yang menjadi guru dan buku hanyalah sebagai bahan rujukan. Membaca buku Islam sendiri, terasa ‘alim sendiri, jawab soalan tentang Islam sendiri, perasan sendiri dan terciptalah pula seorang “ulama” generasi baru zaman kini iaitu ‘ulama bertaraf profesional lantikan sendiri.

Selepas itu akan terciptalah pelbagai wajah ajaran baru yang kononnya dilabelkan dengan Islam sebenar oleh terlalu ramai “ulama” yang diiktiraf oleh diri sendiri yang merasa dirinya lebih ‘alim dari sekalian ‘ulama tradisi yang ada. ‘Ulama sebenar dilabelkan sebagai jumud, bida’ah dan pelbagai lagi label kehinaan yang dilemparkan kepada para ‘ulama sebenar ini.

Apakah sebegitu mudah untuk kita menjadi seorang ‘ulama atau seorang ‘alim yang mahir dalam selok-belok Islam? Adakah lebih mudah dari mempelajari ilmu kedoktoran, ilmu kejuruteraan, ilmu penerbangan, ilmu sains, ilmu perubatan dan ilmu dunia yang lain? Para ‘ulama menghabiskan keseluruhan hidup mereka mempelajari, memahami dan mengamalkan ilmu Islam selepas itu barulah mereka diiktiraf sebagai ‘ulama.

Mereka juga menghabiskan masa yang ada bagi menyampaikan dan membimbing kita semua yang jahil tentang Islam. Mereka mempelajari Islam bukan bagi menjadi ‘ulama atau bagi tujuan berdebat menghentam orang lain tetapi bagi menjadikan diri mereka hamba Allah (SWT) yang sebenar-benar hamba serta mendidik dan membimbing kita bagi menjadi hamba Allah (SWT) yang terbaik.

Itulah sebenarnya tujuan segala ilmu Islam yang bersumberkan dari Quran dan Hadis seterusnya dari ijma dan qiyas para ‘ulama sebenar yang soleh dan wara’. Bukan bagi tujuan lain yang hanya akan mengabui mata dan hati manusia seperti ingin menjadi ‘alim dan sebagainya.

Berjaga-jagalah agar kita tidak sesat dalam kebutaan dan hasilnya kita jahil murokkab atau bodoh buta yang bertimpa-timpa. Ini akan menjauhkan lagi kita dari kebenaran, nauzubillah. Sememangnya ada pendapat yang sahih mengatakan mempelajari seni mempertahankan diri itu adalah sesuatu yang digalakkan dalam Islam tetapi tidak pula ada hujjah dalil mengatakan Islam boleh dicari dan dipelajari melalui silat atau seni mempertahankan diri.

Letakkan atau masukkan sesuatu dan segala-galanya dalam Islam bukannya letakkan Islam dalam sesuatu. Kita boleh mengIslamkan silat atau individu tetapi jangan sekali-kali mensilatkan Islam! Kaedah menggunakan dalil nas Quran dan hadis serta dalil akal yang kemudiannya berpandukan pendapat dan pandangan para u’lama’ soleh lagi wara’ mestilah menjadi satu-satunya cara untuk mengukur tentang Islam dan segala sesuatu. Bukan sekadar guna akal sendiri yang liar dan jahil.

Ada diantara kita pengamal seni silat yang tidak lagi mengetahui makna dan tuntutan ayat Al-Quran yang diamalkan dan menjadikan ayat Al-Quran Kalam Yang Maha Tinggi itu sebagai alat untuk sesuatu kepentingan dan terus tidak mengendahkan fungsi sebenarnya. Hinggakan ayat itu dipanggil dengan pelbagai nama dan tidak lagi diketahui surah mana dan ayat yang keberapa dalam Al-Quran, apatah lagi makna dan maksudnya.

Tidakkah kita takut murka Allah Azza wa Jalla? Adakah kita lupa untuk apa kita dijadikan dan fungsi apakah ayat-ayat Al-Quran, Hadis dan Zikir tersebut? Ingatlah bahawa Al-Quran itu Kalam Allah (swt) Maha Agong Maha Besar Maha Pencipta yang menjadi sumber, tunggak, sangga, panduan, rujukan dan pegangan utama kita dalam menjalani kehidupan sebagai seorang manusia amnya dan muslim khususnya.

Islam itu mengajar kita tentang akhlak, adab dan tertib terhadap yang Maha Berkuasa Allah (swt), terhadap diri kita, terhadap sekalian makhluk yang lain dengan mengikut cara sunnah Nabi Muhammad (saw). Sebagai pendekar atau seorang yang pandai akal, kita sekadar menjadi kuli dalam membantu mendidik disiplin masyarakat.

Jika Islam sentiasa kita jadikan keutamaan, sekurang-kurangnya dapat menarik minat umum kepada Islam dengan menggunakan cara-cara yang betul. Walau bagaimana pun, kita mestilah berdamping dan merujuk kepada yang memahami tentang Islam, kecuali kalau ada antara tuan yang sememangnya seorang yang ustaz yang a’lim.

Bagi yang jahil seperti saya, marilah kita bawa anak-anak murid kita kepada yang benar-benar ahli, terutama sekali apabila menyentuh tentang Islam. Sedarlah betapa jahilnya kita. Usahlah rasa diri tahu segala sedangkan jahil bertimpa-timpa. Sudah tiba masanya kita berhenti dari mencemar Islam dengan pelbagai tafsiran asing yang janggal dan dangkal.

Sudah tiba masanya kita berhenti dari mengisi minda umum dengan ilmu pelik dan syirik. Sudah tiba masanya kita benar-benar menjadikan Rasulullah (saw) sebagai satu-satunya tauladan dalam segenap aspek kehidupan. Seorang manusia agung yang luka bila dilukai dan maktub hayatnya untuk Ilahi. Baginda (saw) tidak kebal, sahabat (ra) juga tidak kebal, berjalan diatas tanah bukan air, tidak sakit-menyakiti dan tiada pula ilmu pelik yang sentiasa menjadi.

Tidak pernahkah kita hayati sirah dan hadis sebagai panduan? Kenapa jadikan sesuatu yang lain sebagai contoh tauladan? “Demi sesungguhnya dalam diri Rasulullah wujud contoh tauladan yang terbaik....”. Janganlah cedok apa yang kita rasa sesuai dengan nafsu serakah semata-mata. Perkotak-katikkan Islam untuk kepentingan diri dan untuk matlamat hina. Dalam Islam 5 ditolak 1 jadinya kosong. Tidak boleh diterimanya yang ini dan ditolak pula yang itu.

Konsep sebegini tiada dalam Islam dan sebagai muslim kita dilarang bertindak sebegini. “Apakah kamu beriman dengan sebahagian dari Kitab (Al-Quran) dan engkar sebahagian darinya.....”. Gunakanlah kaedah suci yang sedia ada dalam memahami Islam. “Janganlah kamu mencampurkan yang haq dan yang batil......”.

Yang benar itu jelas, yang salah itu jelas. Ilmu dan kefahamanlah yang dapat menjelaskannya sejelas-jelasnya. Usah kita ghairah menunjuk kepandaian hingga lupa betapa jahilnya diri. Kefahaman hanyalah diperolehi dengan ilmu. Ilmu dituntut dengan ahlinya. Bataskanlah diri kita dengan ilmu yang menghasilkan iman dan taqwa serta membuahkan akhlak terpuji. Islam itu bukan sekadar sebutan, ayat atau ibadah khusus semata-mata.

Ianya merupakan satu kehidupan sejahtera, bebas dari syirik, maksiat dan noda, kebebasan jasmani dan rohani. Selamat juga dari murka Allah (swt) mengikut cara Nabi Muhammad Rasulullah (saw). Jangan terjemahkan Islam dengan tafsir nista dari kejahilan diri. Ijma’ dan qias u’lama’ yang ada sudah berpada. Jangan sibuk tengok buruk orang semata-mata, hodoh diri tidak kita sedari, bermuhasabahlah selalu.

Masih belum terlambat untuk kita mengakui hakikat kesilapan diri, insyaAllah. Yang penting kita mesti benar-benar ikhlas dan tunduk pada kebenaran. Mendabik dada mengundang rugi. Bukalah fikiran dan sejahterakan rohani. Berlapang dada, didik jasmani dengan akhlak terpuji. Usah ghairah untuk terus menggapai jauh dilangit gelita, natijahnya hanya sesat teraba-raba. Mulakan dari bawah, ikut kaedah, amati sunnah. Bertatih dulu, berjalan lurus dan barulah boleh berlari terus.

“Dan orang-orang yang kafir (engkar) pula, amalan mereka umpama riak sinaran panas di tanah rata yang disangka air bagi yang dahaga, (pergi ia kearahnya) apabila ke tempat itu, tiada apa yang disangkanya; (tiada faedah amalan sebagaimana yang disangka) dan yang ada cuma hukum Allah di sisi amalnya, lalu Dia menyempurnakan hitung amalnya (serta balasan); dan Allah Amat segera hitungan hisabNya”. Ingatlah! Matlamat tidak sekali-kali dapat menghalalkan cara!

Saturday, August 21, 2010

Kemurniaan Sumber Ilmu (Bahagian Pertama)

Dalam usaha mencari ilmu, kepekaan dalam memastikan kemurniaan sumbernya menjadi kemestian. Belajar matematik dengan guru atau ahli matematik, komputer dengan pakarnya, belajar memandu dengan sekolah memandu serta jurulatihnya dan ilmu lain dengan ahlinya atau pakarnya yang berkelayakan.

Biasanya kita tidak tersilap dalam memilih pakar dalam hal-hal yang ingin dipelajari. Pelbagai panduan boleh dirujuk bagi memastikan pakar tersebut benar-benar ahli dalam bidang mereka dan ini penting supaya kita dapat mencapai matlamat mempelajari, memahami dan meningkatkan kemahiran dalam bidang yang tersebut.

Kenapa tidak gunakan kaedah yang mudah dan jelas ini dalam memilih guru untuk mengajar ilmu yang paling tinggi dan tiada lain mengatasinya! “Islam itu tinggi dan tiada yang lebih tinggi darinya”. “Sesungguhnya Ad-Din (ugama) disisi Allah adalah Islam......”. Kita sedia maklum bahawa ajaran, ilmu atau kehidupan Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad (saw) adalah satu rahmat untuk sekalian alam.

Dimana hendak kita pelajari sesuatu yang teramat mulia dan terlalu tinggi nilainya ini? Tentulah dari seorang yang a’lim yang lazimnya dipanggil u’lama’ yang mana mereka ahli atau pakar dalam perihal ajaran Islam. “U’lama’ adalah pewaris kepada para nabi”. Tinggi benar ilmu Islam itu!

Islam tidak memerlukan terjemahan yang lain untuk menerangkannya. Islam tidak perlu dipelajari menggunakan kaedah silat, kaedah tambahan yang dangkal dan sebagainya. Islam juga tidak boleh difahami melalui silat atau melalui minda yang jahil.

Islam tidak memerlukan apa-apa untuk ditonjolkan. Memadai dengan ilmunya yang murni dan tersendiri. Memadai dengan pelbagai kaedah yang diajar oleh para a’lim u’lama’ melalui ijma dan qiyas. Memadai dengan peribadi yang ditunjukkan para sahabat. Memadai dengan sunnah Baginda Nabi Muhammad (saw). Mamadai dengan Kitab Allah Al-Quran Al-Karim.

Usahlah ditokok tambah apa yang telah lengkap dan terlalu suci. Ini hanya akan mencemar kefahaman umum terhadap Islam dan kefahaman kita sendiri juga akan tercemar. Islam tidak mungkin akan tercemar kerana ketinggian dan kemurniaannya, yang rugi adalah masyarakat yang bakal tersesat dan tersasar dari landasannya.

Sudah tiba masanya kita berhenti menggunakan logik dan sentimen hati dalam mentafsirkan Islam. Kembalilah kepada tradisi atau sunnah sebenar dalam mempelajari dan memahami Islam. Murnikanlah kembali cara atau sumber untuk kita benar-benar memahami Islam.

Sedarlah bahawa kita sudah terlalu banyak tersilap dalam mentafsirkan terlalu banyak perkara tentang Islam. Bersilat seharusnya dipelajari dari guru atau jurulatih silat, Islam sudah semestinya dipelajari dari ustaz atau para a’lim u’lama’ yang mewarisi ilmu agama. Ustaz yang a’lim atau benar-benar memahami tentang Islam, bukan ustaz silat atau mereka yang digelar ustaz kerana sebab yang selainnya. Ahli agama yang a’lim dan mempelajari Islam mengikut kaedah sunnah dan cara yang telah ditetapkan melalui silsilah para ‘ulama soleh yang muktabar.

Guru silat tidak semestinya a’lim dalam ugama dan seorang a’lim tidak semestinya guru silat begitu juga dengan seorang doktor atau pakar saintis dan sebagainya yang tidak semestinya ‘alim dalam selok-belok Islam. Jika ada kedua-dua kemahiran ilmu dunia dan ilmu Islam maka itu adalah satu taqdir dari rahmat Allah (swt).

Silat, sains, perguruan, kedoktoran dan sebagainya tidak mampu untuk mengajar tentang syari’at, fiqah, aqidah, tidak boleh menjadi saksi keIslaman, tidak pula boleh mengajar mengenal Allah (swt), para nabi, malaikat atau mengupas erti solah. Islam itu sungguh lengkap, terlalu sempurna, sangat tinggi dan suci murni.

Islam Ad-Din yang diturunkan Maha Pencipta dan ianya agama dari langit. Islam tidak seperti ajaran buddha, hindu, zen, taoism atau pelbagai ajaran lain yang dicipta kemudian oleh makhluk. Ajaran sebegini memerlukan pelbagai cara untuk mengukuhkan kedudukannya atau menonjolkan kehebatannya dan diantara yang menjadi kebiasaan adalah menggunakan pelbagai kaedah seni mempertahankan diri, silap mata, kaedah saintifik atau pelbagai amalan fizikal atau separa fizikal. Usahlah kita menjadi seperti mereka jika tidak kita juga akan tergolong dari kalangan mereka kerana telah menyerupai seperti mereka nauzubillah.

Islam sememangnya mencakupi semua aspek kehidupan, tetapi tidak pula memerlukan sesuatu yang baru atau yang asing untuk memahami, mempelajari atau mengamalkannya. Tidak mampu artikel ini untuk menerangkan atau mengajar para pembaca yang dihormati tentang Islam secara sebenar. Carilah guru atau ustaz yang a’lim dan mahir dalam selok-belok Islam.

Hentikanlah mentafsir Islam itu melalui silat atau melalui perkara lain yang tidak selayaknya. Usahlah kita sia-siakan Islam dengan cuba mamahaminya dengan ajaran seni silat, perkara lain yang tidak sepatutnya atau minda yang jahil. Islam tidak akan dan tidak mungkin tandus dengan pelbagai kaedah sunnah, ijma dan qiyas yang sedia ada untuk mempelajari dan menghayatinya.

Masih ramai ‘ulama berilmu Islam yang tinggi yang mempunyai kefahaman Islam sebenar yang amat mendalam yang mampu mendidik dan membimbing kita semua agar menjadi hamba Allah (SWT) yang sebenar-benar hamba. ‘Ulama ini mampu mengajar kita tentang Islam sebenar serta mempunyai ketokohan serta ijma dan qiyas yang soleh dan wara’. Mereka inilah pewaris Nabi (SAW) yang mampu memberikan ilmu dan bimbingan jika kita benar-benar inginkan panduan dan bimbingan.

Sunday, August 15, 2010

Unsur Tenaga Dalam (Kebatinan: Bahagian Akhir)

Disamping amalan-amalan yang telah disebutkan dalam artikel yang sebelumnya tadi, terdapat juga amalan lain yang lebih khusus yang menjadi sumber bagi menghidupkan unsur tenaga dalam seperti:
1. Pernafasan
2. Tabiat pemakanan
3. Perbuatan tertentu atau yang agak pelik

Kaedah pernafasan antara yang paling kerap diamalkan. Dari segi saintifik terdapat banyak manfaat dari pernafasan tersebut kerana sudah tentu memberikan bekalan oksijen yang cukup dan konsisten kepada tubuh badan.

Sistem yang diamalkan memberikan kesan positif yang berbeza terhadap tubuh badan mengikut kaedahnya. Sewaktu mempraktikkannya, pengamal kebiasaannya akan memberikan tumpuan pada satu-satu perkara samada berbentuk nyata atau bayangan.

Tabiat pemakanan yang agak unik seperti memakan anggota haiwan atau bahagian tumbuhan tertentu juga wujud. Terdapat pengamal yang sanggup memakan perkara yang keji dan tidak masuk akal bagi memperolehi tenaga dalam.

Perbuatan yang pelik juga berlaku dalam proses mendapatkan kekuatan kebatinan. Sehingga kesatu tahap perbuatan tersebut diluar dari tabii manusia dan jauh melampaui batas.

Bagi amalan yang jelas kesalahannya adalah mudah untuk dijauhi dan dikenalpasti untuk dicegah, itu pun kalau masih ditimbang dengan kewarasan fikiran. Bagi memastikan kemurniaan fikiran dan kesucian akidah terjaga, perkara halus seperti amalan tenaga dalam hendaklah dirujuk kepada ahlinya terutama para alim ulama.

Unsur tenaga dalam atau ilmu kebatinan ini adalah satu seni halus yang rumit dalam dunia persilatan dan memerlukan kefahaman serta penumpuan yang amat tinggi untuk menghayatinya.

Dalam hal memilih kaedah yang tepat bagi memperolehi kekuatan tenaga dalam, sebaiknya dipilih jalan yang paling selamat. Zikir atau ayat yang digunakan harus jelas asal-usul dan maksudnya. Begitu juga dengan jampi serapah, jika ada. Sebaik-baiknya elakkan dari menggunakan jampi dan serapah.

Terdapat banyak amalan zikir atau ayat-ayat tertentu amalan Junjungan Nabi Muhammad (saw), para sahabat (ra.hum) dan ulama soleh yang telah teruji dan dimaklumi khasiat dan kehebatannya.

Amalan berpuasa sememangnya bentuk amalan yang dapat menyumbang banyak manfaat terhadap tubuh badan manusia, bukan sekadar aspek kesihatan malahan aspek pembentukan kekuatan rohani, secara tidak langsung terbentuklah kekuatan tenaga dalam.

Berpuasa hampir menyamai amalan patigeni malahan kesannya jauh lebih bagus jika dipraktikkan dengan cara Nabi Muhammad (saw). Semua amalan-amalan ini biarlah berpandukan sunnah agar ia tidak menjadi sia-sia.

Amalan sunnah mampu menjauhkan individu dari pengaruh unsur yang salah atau tidak hak, amalan sebeginilah yang mesti diberikan tumpuan. Bukan pula amalan untuk beroleh kehebatan tertentu atau bagi tujuan yang salah. Kelebihan yang zahir pada individu hakikatnya adalah kurniaan Allah (swt). Biarlah ianya demi membina kewibawaan bukan sekadar kehebatan sementara sahaja.

Gerak atau langkah tenaga dalam atau jurus kebatinan fungsinya yang lebih tepat adalah untuk menyelaraskan tumpuan zahir dan batin. Pergerakan sebegini dapat memberikan kefahaman betapa sukarnya untuk fokus secara total terhadap sesuatu perbuatan yang dilakukan.

Apabila fizikal dan mental selari, kita sendiri akan kagum dengan hasilnya. Memadailah ini sebagai fungsi sebenarnya. Rentetan dari keselarasan ini terzahirlah kesan paling maksimum yang mampu dihasilkan tubuh badan manusia. Untuk mencapai ketahap ini, pengamal mestilah menguasai gerak diri terlebih dahulu sehingga gerak itu tepat walau pun secara spontan dilakukan.

Penguasaan fikiran yang mampu mengawal perasaan merupakan tahap yang seterusnya. Tahap pertama dalam kombinasi penguasaan kedua-dua elemen fizikal dan mental ini adalah penguasaan medan atau persekitaran. Setelah itu kematangan gerak fizikal dan penguasaan mental perlulah diperolehi dan ditingkatkan.

Disini keberkesanan gerak zahir dan keupayaan batin akan menonjol. Sekiranya terjadi perkara yang digelar mencarik adat hasil dari sesuatu kaedah kebatinan, ianya tidak boleh dijadikan matlamat dan jika terhasil juga, wajib dipastikan akan kesan dan kemurniaannya.

Satu-satu natijah dari satu-satu usaha itu bukan semestinya konsisten, berterusan atau sentiasa menjadi. Allah (swt) Maha Berkuasa, Maha Perkasa dan berhak untuk mengurniakan hambaNya apa yang Dia inginkan tetapi tidak semestinya apa yang hambaNya inginkan. Ukuran sesuatu perkara itu biarlah ditimbang dengan dalil naqli dan aqli disamping ijma, qias serta pendapat orang alim.

Sebelum melalui semua proses-proses di atas, pengamal mestilah memurnikan rohani terlebih dahulu dengan kesejahteraan akidah dan menyihatkan jasmani dari penyakit, bukan penyakit fizikal tetapi penyakit akhlak, akhlak terhadap Penciptanya, manusia dan diri, selepas itu barulah boleh diambil gerak zahir.

Apabila dirintis tertib perjalanan yang sebegini, gerak zahir itu akan terserlah keberkesanannya. Disini secara tidak langsung akan berlaku peningkatan kekuatan dalaman sehingga kadang-kadang tidak lagi perlu melalui proses tradisi dalam memperolehi kekuatan tenaga dalam.

Gerak zahir adalah penting bagi menjaga tertib tawakal. Ini tidak bermakna selepas itu kita boleh sewenang-wenangnya untuk memilih aliran atau kaedah kebatinan yang pelik atau mencarik adat tanpa ditimbang salah benarnya.

Dizaman para anbia (as), Nabi Muhammad (saw), sahabat dan tabien perkara yang dipanggil mencarik adat ini sudah dimaklumi ada berlaku terhadap diri mereka sendiri atau orang-orang soleh dizaman tersebut.

Sejarah, kisah atau teladan yang sebegini lebih elok dijadikan panduan. Golongan yang dimuliakan ini tidak pula menjadikan perkara yang mencarik adat itu sebagai matlamat atau pokok perbincangan dalam amalan atau terniat untuk yang sebegitu berlaku keatas mereka.

Menyebut tentang mencarik adat, syariat itu sendiri sifatnya mencarik adat kerana kaedah dan perintahnya adakalanya tidak selaras dengan kebiasaan adat atau tidak mampu dijangkau oleh kefahaman fikiran manusia.

Biar pun begitu ketaatan terhadap syariat adalah satu kemestian dan hikmah dari natijahnya sudah pasti terlalu indah dan agung. Penumpuan kepada perkara mencarik adat yang sebegini lebih utama dari menyibukkan diri untuk sesuatu kaedah yang pada kebiasaannya dipenuhi dengan ketidakpastian, penipuan dan adakalanya kerapkali membawa kepada kerosakan.

Monday, August 9, 2010

Unsur Tenaga Dalam (Kebatinan: Bahagian Pertama)

Masyarakat sudah sedia maklum bahawa hakikatnya tenaga dalam atau ilmu kebatinan adalah mustahil untuk dipisahkan dengan dunia Melayu. Wujudnya unsur ini dipengaruhi dengan pelbagai ajaran yang pernah dianuti masyarakat nusantara.

Unsur tenaga dalam ini menjadi intipati penting dalam amalan tradisi setempat seperti perubatan, petua, persilatan dan berbagai lagi amalan hatta perkara seharian sekali pun.

Dalam konteks persilatan, unsur kebatinan menjadi satu aspek yang hampir tidak dapat dielakkan sehingga pesilat yang tidak mempelajarinya dianggap sebagai seorang yang kosong jiwanya. Terdapat segelintir masyarakat langsung tidak mempedulikan akan kepentingannya malah terus menolaknya mentah-mentah.

Satu golongan lagi langsung tidak mempedulikan salah dan betulnya ilmu yang dipelajari dan mengenepikan kebenaran demi memperolehi kehebatan sementara yang menjahanamkan. Terlalu menurut kata hati, golongan ini sanggup melanggar tabi’i malah menyimpang dari ajaran Islam, samada dalam sedar atau tidak.

Unsur kebatinan dalam silat merupakan satu elemen penting yang tidak dapat dinafikan sumbangannya kepada kesinambungan dunia persilatan dalam alam Melayu. Di Malaysia terdapat banyak aliran kebatinan, samada aliran itu semata-mata mengamalkan kebatinan atau unsur tersebut digarap dengan kaedah fizikal seperti buah dan langkah.

Perkembangan dan pengembangan dunia kebatinan nampaknya semakin pesat dizaman serba canggih dan berteknologi tinggi ini, situasi ini adalah diluar jangkaan. Terdapat beberapa cara atau kaedah kebatinan atau kerohanian dalam dunia persilatan yang kebiasaannya menjadi amalan:
1. Sebutan jampi, serapah atau zikir tertentu
2. Amalan bertapa, patigeni atau mandi yang tertentu
3. Pergerakan buah, langkah, bunga yang dipanggil gerak jurus

Kebanyakan pakar dan golongan ulama berpendapat sebutan yang jelas maksud dan tujuannya yang tidak bersalahan dengan ajaran Islam adalah dibolehkan, biar pun ianya berbentuk jampi serapah.

Bagi sebutan zikir atau ayat-ayat suci ianya mestilah diajar oleh seorang guru yang benar-benar berkelayakan. Jampi serapah kebiasaannya kabur maksud dan sebutannya serta menyeru kepada sesuatu. Sebutan sebegini yang mesti dielakkan.

Bagi zikir atau ayat suci pula terdapat ramai guru tenaga dalam yang langsung tidak berkelayakan dalam mengajarnya. Sebutannya diubahsuai atau tidak menepati sebutan sebenar serta lari dari makna dan maksudnya.

Malahan mereka tidak mengetahui dari mana sumber ayat tersebut, tiada sanadnya dan tiada ijazah yang sepatutnya diperolehi dari ahlinya. Jampi serapah dan zikir sebegini keadaannya masih mampu menghasilkan kehebatan atau kelebihan luarbiasa yang diinginkan.

Amalan bertapa pula pada lumrahnya akan mengakibatkan pengamalnya meninggalkan kewajipan harian seperti solah, pekerjaan, rumahtangga dan sebagainya. Ianya dilakukan dilokasi seperti kubur, gua, gunung atau kawasan menyeramkan bertujuan menimbulkan semangat atau keberanian, mendapatkan sesuatu kelebihan atau bertemu dengan sesuatu unsur untuk tujuan tertentu.

Para ulama soleh berpendapat bahawa berkhalwat atau bersendirian untuk menumpukan diri kepada Allah (swt) dengan syarat tertentu adakalanya dibolehkan tetapi tidak pertapaan untuk sesuatu yang lain.

Patigeni pada kebiasaannya diamalkan dengan cara berlapar secara berterusan tanpa makan dan minum untuk satu jangkamasa yang pendek atau dipanjangkan tempohnya dengan hanya dibolehkan memakan makanan tertentu pada waktu yang ditetapkan.

Mandian bersyarat atau berlangir pula menggunakan bunga, limau, air embun dan sebagainya. Banyak diantara amalan di atas dipengaruhi ajaran hindu atau anamisma. Amalan di atas diamalkan secara berasingan atau dikombinasikan bersama dan mempunyai tahap-tahap tertentu.

Tenaga dalam atau kebatinan boleh juga diperolehi dalam bentuk gerak langkah, buah atau bunga dengan diiringi bentuk amalan yang tertentu. Terdapat kaedah yang langsung tidak mempunyai pergerakan fizikal, sekadar niat atau digelar gerak batin atau mempunyai gerak fizikal yang amat sedikit, sekadar sebagai gerak syarat.

Gerak jurus ini boleh terhasil dari amalan-amalan yang disebut terdahulu atau kaedahnya diajar terus untuk diamalkan bagi mendapatkan hasilnya. Gerakan atau jurus ini secara amnya dipanggil dengan nama gerak keputusan, jurus kebatinan, ibu jurus atau gayong dan pelbagai nama-nama lain mengikut aliran.

Hasil dari jurus kebatinan ini sememangnya hebat dan adakalanya jauh mengatasi zahir usaha atau geraknya. Aliran jurus tersebut akan mendakwa beroleh pertolongan yang hak atau menganggap apa yang diperolehi tidak menyalahi. Memang mengejutkan kerana banyak terdapat pergerakan yang nampak terlalu mudah dan biasa tetapi mampu menghasilkan sesuatu yang hebat menjangkau lojik akal.

Wednesday, August 4, 2010

Intention In Silat

The best intention in doing everything in life as Muslim will be doing it solely for Allah 'Azza wa Jalla, to be truly servitude to Him (swt). That will be the key in learning our humble and simple Silat style, which is learning Silat to fulfill the way of the Shari’at to prepare oneself against enemy. The Shari’at is Allah (swt) commands contain in the Sunnah of Nabi Muhammad (saw).

In training the physical techniques, one must have neither aggression nor anger no matter where or when, alone or with partner. When training alone, one must do shadow training, which is picturing real strike, real situation, feeling and looking with all senses deeply about everything around. Calmness, awareness and hyper sensitivity of senses must always be applied.

When with partner, respect will be the most important practice among each other. One must also have compassion and a feeling of utmost thankful to partner due to the willingness to study and practice together whilst utilizing each other in perfecting one knowledge, understanding and skills.

In our Silat School, masters will appropriately punish whoever purposely did harm to partners or other members. When train or spar, there are a bunch of strict rules and regulations base on respect and compassion to be practice.

The best basic physical intention will be only to defend oneself or love ones when facing enemy. As Muslim we must understand that defending oneself, love ones and one’s belonging is an obligation and must be done with strict adab or manners of Islam.

Stated in verses of Quran and Hadith about the importance of an act of defend against seen and unseen enemy. Those will also be the intention in learning and training our Silat School style and in real defensive and offensive situation or life threatening situation.

In Islam there is always compassion in whatever that we must do in life. That is why there are so many strict rules and regulation in doing everything in life as Muslim. Those rules are for controlling physical and spiritual aggression. There are so many examples in Islam teaching that translated the compassion of Islam even towards the enemy.

The real problem is whether Muslim can learn, practice and understand it. Many will be easily overcome by emotion and anger that lead to aggression that is clearly against Islam teaching. They feel that by obeying those strict rules will give them no victory and will weaken them. In truth, their own action that is against the Sunnah is weakening them spiritually and physically.

Very few Muslim nowadays seem to care about manners in Islam when learning martial arts, whether Silat or non Silat. When come to self defense, the only things matter is how to overcome our enemy or to defeat them no matter what. This is totally against the philosophy of Silat and also not in accordance to the teaching of Islam.

The history of Saiyyidina Ali (k.w) (ra) clearly shows the importance of adab or manners that come from Taqwa. Taqwa is to fear only Allah (swt) by obeying His (swt) command by practicing the Sunnah whilst hoping only to please Allah (swt) and asking for His (swt) blessing. We can only learn, practice and understand about this by learning and understanding Islam as the way of life through proper source and guidance which is from a truly pious ulama'.