Friday, June 25, 2010

Pertikaian Harta

Baru-baru ini ada pula pihak yang mempertikaikan tentang pembahagian harta dalam Islam. Dalam Islam harta dapat diperolehi dari terlalu banyak sumber. Dalam pembahagian harta memanglah secara umumnya anak lelaki mendapat lebih dari wanita. Perkara ini dipertikaikan kerana mereka berikan contoh atau bayangan tentang 2 beradik dari seorang ayah yang kaya raya, abangnya juga kaya raya manakala adik perempuannya pula miskin dan janda beranak ramai.

Fahamkah kita tentang status fakir dan miskin dalam Islam? Ini kerana bagi seorang janda yang miskin beranak ramai bukanlah hanya satu sumber sahaja baginya untuk mendapatkan harta. Malah jika benar abang dan ayahnya seorang yang kaya raya, besar pula kemungkinan janda itu sudah boleh hidup senang-lenang jika sekiranya tanggungjawab menunaikan sedekah wajib dan sunat dilaksanakan oleh ayah dan abangnya.

Bagi orang seperti janda tersebut terdapat sumber dari bayaran zakat (fitrah, harta, pendapatan, emas, perniagaan, penternakan dan sebagainya), fidyah dan kaffarah (puasa, sumpah dan sbgnya). Jika semua ini ditunaikan dengan penuh keimanan dan ketaqwaan oleh kesemua mereka yang diwajibkan menunaikannya maka akan jadi kayalah org yang fakir dan miskin, yakinlah! Apa pula yang nak kita sibukkan dengan hanya dari satu sumber sahaja. Malah dalam faraid pun wajib ada penunaian segala hutang wajib seperti zakat, fidyah dan kaffarah bagi simati.

Maka ianya wajib dilaksanakan dahulu dengan diberikan dahulu kepada anaknya yang miskin janda tersebut. Selepas itu barulah boleh dibahagikan harta tersebut kepada waris iaitu abangnya yang kaya dan janda miskin tersebut. Disini kita lihat janda tersebut dah dapat lebih dari sekadar pembahagian biasa bagi ahli waris kerana termasuk sekali dengan duit zakat, fidyah dan kaffarah kerana janda tadi dah jadi golongan asnaf. Malahan abangnya pula wajib pula tunaikan zakat dari hartanya sendiri dan juga dari mana-mana harta yang dia baru perolehi kepada janda tersebut. Nampaknya dapat duit lagilah janda tu ya.

Islam tidak boleh dilihat dari satu sudut sahaja, kena kaji dan mengaji habis dulu baru boleh nak cakap atau komen lebih-lebih. Bagi diri orang-orang jahil seperti kita ini maka perlulah kepada ilmu, kefahaman dan bimbingan ulama soleh yang menjadi panduan dan ikutan. Bila sebut tentang pemerolehan harta atau duit atau rezeki, kita tak boleh lihat pada harta pusaka atau sistem faraid sahaja.

Keadilan dalam Islam bukan dengan hanya melihat pada satu sudut atau satu hukum atau satu hal sahaja. Kena lihat, malah wajib diteliti dari semua sudut, segala penjuru dan segenap aspek hukum-hakam dalam Islam. Susun atur ketetapan perintah dan hukum Allah (SWT) itu dah cantik, lengkap dan terang lagi jelas. Terang benderang hingga bagi mata orang-orang jahil seperti kita ini jadi silau dan tak nampak dek kerana sinarannya yg terlampau terang benderang lagi terlalu amat menyilaukan mata.

Kita banyak dibutakan dengan kejahilan diri dan juga dengan tafsiran sendiri tentang Islam. Hingga dalam hal zakat, fidyah dan kaffarah pun kita buta lagi jahil. Nak senang punya pasal maka kita tabur aje bayaran zakat tu secara semberono kepada rumah anak yatim atau kepada ibu tunggal atau buat potong gaji melalui bank atau macam-macamlah lagi cara yang paling mudah dan malas.

Hinggakan pernah suatu ketika saya sendiri pernah bertemu dengan pihak rumah anak yatim yang terpaksa buang beras dan makanan lain kerana terlalu banyak terima sumbangan. Ada pula saya temui ibu tunggal yang mengeluh kerana nak cari orang lain yang boleh terima sedekah yang diberikan pada dia kerana hidup mereka dah senang dan mewah dengan gaji beliau serta wang pencen suaminya yang telah meninggal dunia.

Semua perkara nak senang dan nak mudah, main hentam sahaja hinggakan menunaikan perkara fardhu dalam Islam menjadi tidak terlaksana. Padahal ini bukanlah caranya yang dianjurkan Nabi Muhammad (SAW). Nak tunaikan kewajipan dalam Islam ada turutan keutamaan yg wajib kita penuhi kerana ianya wajib dilaksanakan dengan sifat kehambaan yang tinggi.

wAllahua’alam.

No comments:

Post a Comment