Sunday, May 23, 2010

Pantun Pendekar Dan Kehambaan

Aturan Khaliq Geraknya Hamba
Kekuda Silang Sobok Dan Elak
Silat Syari'at Wajib Menyangga
Upaya Elak Iblis Menetak

Kekuda Silang Sobok Dan Elak
Usaha Gerak Bertali Arus
Upaya Elak Iblis Menetak
Laknat Menyesat Terus Menerus

Usaha Elak Bertali Arus
Sipi Yang Tepat Tepis Yang Dekat
Laknat Menyesat Terus Menerus
Mohon Lindungan Diberi Rahmat

Sipi Yang Tepat Tepis Yang Dekat
Tepuk Dan Usik Gemalai Gerak
Tumbuk Melurut Tepak Merapat
Tetap Dan Tepat Menyampai Yang Hak

Tepuk Dan Usik Gemalai Gerak
Pasrah Susunan Aturannya Tuhan
Tetap Dan Tepat Menyampai Yang Hak
Suatu Perjuangan Kehambaan

Tuesday, May 18, 2010

Sajak Denai Kehidupan

Wahai sahabat-sahabatku
Berteman sijahil ini dalam mewarnai hidup dek kerana kalian
Wahai “anak-anakku”
Ber”bongsu” kita dalam berjuang dek kerana kalian
Sayangnya pabila ketemu persimpangan
Berbeza pula arah serta tujuan
Dalam keterpaksaan diulit kepiluan
Akur sidhaif ini pada sebuah ketentuan
Pabila acapkali tercipta perpisahan demi perpisahan
Moga dengan pekat likatnya darah persaudaraan
Ukhuwwah Islamiah anjuran kekasihnya Tuhan
Semua kita terus berikatan
Padu dalam merintis kehambaan

Saturday, May 15, 2010

Beberapa Isu

Pelbagai isu lama dan baru yang timbul dari permasalahan mengenai perubatan dan kesihatan. Sama ada dalam bidang perubatan moden, alternatif dan juga tradisional. Bagi bidang perubatan moden, masalah tentang pendermaan organ, penggunaan ubat, pembedahan, teknik perubatan terkini dan sebagainya antara yang menjadi kekeliruan umum. Hakikatnya tidak semua yang kita nampak elok dan baik itu dibolehkan dalam Islam. Allah Ta’ala yang lebih Mengetahui apa yang baik dan apa yang buruk bagi segala apa yang diciptaNya. Dia yang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.

Begitu juga tidak semua yang kita nampak tidak elok dan buruk itu tidak dibolehkan dalam Islam. Islam tidak mengukur sesuatu itu dengan secara ambil mudah. Banyak salah faham yang timbul dikalangan orang awam kerana mereka tiada ilmu dan kefahaman secukupnya tentang Islam dan juga tentang ilmu sains perubatan. Pakar perubatan dalam pelbagai bidang yang beriman wajiblah sentiasa merujuk kepada para ‘ulama yang soleh agar dapat dijelaskan dengan terang akan sesuatu isu yang timbul.

Dalam perubatan tradisional terutamanya perubatan Melayu, tidak kurang juga bertimbun isu lapuk terutamanya dan beberapa isu baru yang menimbulkan kekeliruan. Kekeliruan ini kerapkali membabitkan akidah yakni keimanan seseorang. Antaranya masih ada golongan ini yang semberono membolehkan penggunaan jin sebagai khadam atau dampingan mereka. Mereka juga menggunakan ayat suci Al-Quran, zikir dan doa-doa secara melulu dan menyalahi syari’at. Mereka membuat “fatwa” mereka sendiri bagi membolehkan apa yang dilarang dalam Islam.

Perkara beriman kepada yang ghaib menjadi seperti mainan kepada mereka. Tafsiran bagi perkara ghaib hanya mengikut andaian fikiran mereka. Padahal Islam telah dengan jelas menerangkan tentang segala bentuk perkara ghaib. Siapakah yang lebih arif tentang pekara ghaib selain dari Nabi Muhammad (saw)? Siapakah pula pewaris kepada baginda (saw) mengikut rantaian silsilah? Banyak sungguh amaran keras dari Quran dan Hadis tentang perbuatan golongan ini.

Apa yang mereka lakukan telah beribu tahun terpaksa dihadapi oleh para Nabi dan Rasul utusan Allah bagi menghancurkannya. Bagi sesetengah masyarakat umum serta golongan ini amalan mereka dibolehkan malah mereka berhujah dengan kejahilan mereka. Amalan berteraskan Islam diamalkan para ‘ulama dan awliya dianggap sesat dan tidak betul. Padahal mereka tiada hujah untuk menyesatkan para ‘ulama dan awliya tersebut. Padahal hujah kesesatan mereka terlalu jelas sekiranya mereka ingin melihatnya dengan akal yang beriman.

وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ قَدِ اسْتَكْثَرْتُمْ مِنَ الإنْسِ وَقَالَ أَوْلِيَاؤُهُمْ مِنَ الإنْسِ رَبَّنَا اسْتَمْتَعَ بَعْضُنَا بِبَعْضٍ وَبَلَغْنَا أَجَلَنَا الَّذِي أَجَّلْتَ لَنَا قَالَ النَّارُ مَثْوَاكُمْ خَالِدِينَ فِيهَا إِلا مَا شَاءَ اللَّهُ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ
“Dan (ingatlah) hari (kiamat yang padanya) Allah akan himpunkan mereka semua, (lalu berfirman): "Wahai sekalian jin! Sesungguhnya kamu telah banyak pengikut-pengikut dari manusia". dan berkatalah pula pengikut-pengikut mereka dari golongan manusia: "Wahai Tuhan kami, sebahagian kami (manusia) telah bersenang-senang (mendapat kemudahan) dengan sebahagian yang lain (jin), dan kami telah sampailah kepada masa kami (hari kiamat) yang Engkau telah tentukan bagi kami". (Allah berfirman): "Nerakalah tempat kediaman kamu, kekal kamu di dalamnya, kecuali apa yang dikehendaki Allah". Sesungguhnya Tuhanmu (Wahai Muhammad) Maha Bijaksana, lagi Maha mengetahui.” (Al-An’am: 128)

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِنَ الإنْسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا
“Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari manusia, menjaga dan melindungi dirinya dengan meminta pertolongan kepada ketua-ketua golongan jin, kerana dengan permintaan itu mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat.” (Al-Jin: 6)

Golongan jin yang terdiri dari pelbagai jenis memang sentiasa menjadi ujian kepada manusia dan ada diantaranya sentiasa berusaha merosakkan manusia dengan pelbagai cara. Mereka bekerja secara amat tersusun. Dengan dipimpin iblis laktanullah mereka menyediakan pengkhususan bagi setiap golongan dalam melaksanakan kerja-kerja yang tertentu dengan hanya satu tujuan, merosakkan manusia. Mereka mampu menyelinap masuk hingga melalui pembuluh darah manusia disamping bisikan yang tidak didengari oleh telinga yang zahir.

Nabi (saw) dan ahli keluarga baginda sendiri pernah diganggu oleh jin dan terkena juga sihir dan gangguan lain yang seperti itu. Begitu juga dengan ramai para sahabat yang lain. Banyak hadis yang mengisahkan akan perkara ini antaranya:
إِنَّ عفريتًا من الجن تفلَّت الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَليَّ صَلاتي
“Sesungguhnya ada satu ifrit dari golongan jin mencuba ke atasku malam tadi untuk menggoda agar sembahyangku putus.”

عن عائشة أن النبي صلعم سحر حتى كان يُخَيَّلُ إليه أنه صنع شيأ ولم يصْنعْهُ
“Dari ‘Aisyah sesungguhnya Nabi (saw) pernah disihir sehingga baginda menghayalkan mengerjakan sesuatu padahal baginda tidak melakukannya.”

Dalam hadis yang lain ada menggambarkan keadaan cucu Rasulullah (saw) dan juga para sahabat terkena gangguan. Hinggakan ada sahabat yang menemui ajal dek kerananya. Gangguan sebegini kerap terjadi walau pun mereka kita diketahui mempunyai keimanan dan ketaqwaan yang tiada tolok bandingnya. Masakan mereka tidak diuji kerana mereka orang-orang pilihan Allah (swt) dan hidup dan mati mereka hanya untukNya. Nabi (saw) mengajar terlalu banyak bacaan dan kaedah dalam menghadapi perkara-perkara seperti ini.

‘Ulama mengqiaskan kaedah baru yang lain yang diperlukan mengikut kesesuaian keadaan semasa berdasarkan keteguhan ilmu, amalan dan kefahaman Al-Quran dan Sunnah. ‘Ulama berbeza pendapat tentang hukum berubat namun Nabi (saw) sendiri menunjukkan bahawa menjaga kesihatan itu adalah suatu syari’at atau perintah Allah Ta’ala. Baginda berbekam apabila sakit kepala walau pun sedang ihram, menyapu dirinya dengan tiupan ayat-ayat suci Al-Quran apabila sakit, menyapu atau memukul untuk mengubati orang lain dan sebagainya.

Monday, May 10, 2010

Pantun Ilmu Silat

Langkah Diri Berjalan Betul
Tangan Kaki Lenggang Sekata
Silat Itu Antara Unggul
Akal Pandu Ilmu Didada

Tangan Kaki Lenggang Sekata
Pencak Indah Kelok Menyusur
Akal Pandu Ilmu Didada
Putus Medan Dapat Diatur

Pencak Indah Kelok Menyusur
Susun Tapak Pendekar Melayu
Putus Medan Dapat Diatur
Bantuan Allah Mohon Selalu

Tuesday, May 4, 2010

Pengamal Perubatan Islam

Pada hakikat yang sebenar-benarnya perubatan Islam bukanlah hanya dengan doa dan ayat-ayat tertentu sahaja atau pun diamalkan dikalangan ustaz atau ‘ulama sahaja. Malahan segala amalan perubatan yang dibolehkan dalam Islam serta dipraktikkan oleh orang beriman dengan penuh taqwa maka mereka adalah juga pengamal perubatan Islam.

Seperti juga pengamal pemanduan Islam, tidak kiralah apa kenderaan sekali pun yang dinaiki asalkan seseorang itu menaikinya dengan penuh kehambaan. Tidaklah semestinya pemanduan Islam itu hanya dengan membaca doanya apabila menaiki kuda atau unta sahaja.

Seorang doktor pakar yang beriman serta taqwa kepada Allah dalam amalan hidupnya serta juga amalan perubatan (medical practice) yang dipelajarinya maka dia juga seorang pengamal perubatan Islam, asalkan segala adab sebagai pengamal perubatan dijaga sebagaimana yang ditetapkan Al-Quran dan Sunnah. Islam telah menggariskan kaedah yang jelas dan teratur dalam hal ini. Islam menerima segala apa yang baik, suci dan murni.

Namun begitu sesuatu perkara itu wajib diukur dengan penuh ketelitian dari kacamata Islam secara menyeluruh melalui bimbingan para ‘ulama solehin. Sememangnya kesembuhan yang utama itu adalah dengan Quran. Begitu juga dengan madu dan berbekam seperti yang dianjurkan Nabi (saw). Kesembuhan dengan Al-Quran itu terlalu amat luas skopnya dan ianya disebut sebagai kesembuhan dan rahmat serta petunjuk hanya bagi orang-orang yang beriman.

قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ آمَنُوا هُدًى وَشِفَاءٌ وَالَّذِينَ لا يُؤْمِنُونَ فِي آذَانِهِمْ وَقْرٌ وَهُوَ عَلَيْهِمْ عَمًى أُولَئِكَ يُنَادَوْنَ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ
“Katakanlah ia (Al-Quran) menjadi (cahaya) petunjuk serta penawar bagi orang-orang yang beriman; dan sebaliknya orang-orang yang tidak beriman (Al-Quran) menjadi sebagai satu penyakit yang menyumbat telinga mereka (bukan penawar); dan ia juga merupakan gelap-gelita yang menimpa (pandangan) mereka (bukan cahaya yang menerangi). Mereka itu - (dengan perbuatan melarikan diri dari ajaran Al-Quran, tidak ubahnya seperti) orang-orang yang diseru dari tempat yang jauh (masakan mereka dapat mendengar dengan betul atau melihat dengan nyata)." (Fussilat: 44)

Quran itu yang utamanya menjadi penyembuh penyakit roh, hati, jiwa, akal atau batin. Terutamanya menjadi penyembuh kegelapan dan kesesatan menuju keimanan. Ia juga menjadi penyembuh penyakit zahir atau fizikal sepertimana yang dikhabarkan dalam sebuah hadis riwayat Imam Bukhari dimana sahabat menggunakan Al-Fatihah sebagai penawar bisa sengatan binatang.

Malahan hadis itu dan hadis yang lain menerangkan juga kaedah yang digunakan. Hadis itu juga menjadi hujah membolehkan menerima ganjaran dari mengubati pesakit lebih-lebih lagi bagi perawat yang benar-benar memerlukan.

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلا خَسَارًا
“Dan Kami turunkan (berterusan dengan beransur-ansur) dari Al-Quran yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang beriman; dan (sebaliknya) tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.” (Al-Isra’: 82)

Begitulah hebatnya Quran yang menjadi mukjizat Nabi Muhammad (saw) yang paling hebat. Ianya dipelihara oleh Allah (swt) akan kesucian dan kemurniaan. Tidak seperti Kitab-Kitab Allah yang sebelum ini yang tidak pula dijamin Allah Ta’ala akan keterpeliharaannya. Kiranya ada Kitab Allah yang boleh melakukan kehebatan yang amat besar maka ianya adalah Quran.

وَلَوْ أَنَّ قُرْآنًا سُيِّرَتْ بِهِ الْجِبَالُ أَوْ قُطِّعَتْ بِهِ الأرْضُ أَوْ كُلِّمَ بِهِ الْمَوْتَى بَلْ لِلَّهِ الأمْرُ جَمِيعًا
“Dan jika ada mana-mana Kitab suci yang dengan sebabnya gunung-ganang terbongkar bergerak dari tempatnya, atau dengan sebabnya bumi dipecah-belah mengeluarkan isi kandungannya, atau dengan sebabnya orang-orang yang telah mati dapat menjawab kata-kata yang dihadapkan kepadanya, maka Al-Quran ialah Kitab suci yang mengandungi mukjizat (tetapi lahirnya segala sesuatu itu adalah menurut kehendak Allah) bahkan segala urusan tertentu bagi Allah.” (Ar-Ra’ad: 31)

Hadis Rasulullah (saw) banyak menyebut tentang kaedah dan khasiat kesembuhan yang ada pada sesuatu perkara atau makanan tertentu. Sistem kuarantin juga telah lama dianjurkan Nabi (saw) melalui wahyu dari Allah (swt). Sememangnya setiap perilaku walau sekecil manapun yang digerakkan oleh Kekasih Allah merupakan wahyu dariNya.

Begitu juga dengan khasiat buah tamar, susu, habbatus sauda, air zam-zam dan sebagainya. Malahan amalan Sunnah yang dianjurkan baginda semuanya demi untuk kesihatan jasad dan juga kesejahteraan roh, jasmani dan rohani.

Kesembuhan yang dianjurkan Nabi (saw) datangnya dari ilmu yang diwahyukan oleh Maha Pencipta yang mencipta segala-galanya. Ini menunjukkan bahawa ilmu kesembuhan itu adalah amat mendalam dan punca asal bagi penyakit tersebut diketahui baginda (saw).

Contohnya pengetahuan tentang kaedah merawat demam panas juga disebut dalam hadis riwayat Imam Bukhari. Hadis ini juga menyebut asal datangnya kepanasannya. Malah ada hadis mengingatkan tentang kewaspadaan terhadap keadaan yang terlampau panas atau sebaliknya serta asal-usulnya.

Al-Quran dan Sunnah juga menggariskan tentang perkara lain mengenai ilmu perubatan seperti kejadian bayi, perihal perut, penglihatan, otak dan sebagainya. Dari ilmu tentang perbidanan (gynecology), pemakanan (diet), kebersihan (hygiene), pergigian, pencegahan hinggalah kepada masalah tekanan mental dan jiwa (psychology) semuanya ada digariskan dalam Al-Quran dan Sunnah. Semua ini dapat dipelajari dan difahami melalui ilmu, kefahaman dan bimbingan para ‘ulama soleh. Panduan menggunakan ubat-ubatan juga dijelaskan dalam Islam.

Seorang yang mengamalkan perubatan yang bersesuaian dengan Islam sebenarnya mengamalkan salah satu Sunnah yang diamal dan amat digalakkan oleh Nabi (saw) sendiri. Baginda juga ada merawat pesakit, memberikan nasihat perubatan dan preskripsi ubat kepada para sahabat. Dalam pada itu baginda (saw) juga ada menasihatkan agar berjumpa pakar dalam hal perubatan tertentu.

Hakikat yang sebenr-benarnya segala apa jenis bidang perubatan sekali pun bukanlah sesuatu yang asing atau baru dalam Islam. Tidak kiralah ianya kesembuhan cara moden atau tradisional, timur atau barat. Selagimana ianya tidak bercanggah dengan perintah dan kehendak Allah (swt) maka ianya adalah dibolehkan.