Wednesday, April 7, 2010

Ujian Penyakit

Al-Quran banyak menyatakan tentang pelbagai ujian yang ditimpakan kepada para kekasih Allah. Mereka diuji dengan pelbagai ujian dalam bentuk penyakit, gangguan, sihir, fitnah, penganiayaan, peperangan, kematian dan bermacam-macam lagi. Nabi Ya’qub (as) diuji dengan kehilangan seorang anak yang amat dikasihinya. Nabi Nuh (as) diuji dengan kekafiran keluarganya sendiri. Nabi Yusuf (as) diuji dengan penganiayaan yang dilakukan saudaranya sendiri. Malah kesemua Nabi diuji dengan keengkaran dan kebiadaban kaum mereka sendiri. Ujian yang mereka lalui tidak tercapai oleh keupayaan jasad dan akal kita.

Begitu juga para kekasih Allah (swt) yang lain. Para sahabat (ra.hum), tabi’in, tabi’it tabi’in, para awliya dan para ‘ulama soleh semuanya diuji dengan pelbagai ujian bagi membuktikan kecintaan sebenar mereka kepada Allah. Seperti kehidupan dunia yang memerlukan pelbagai ujian dalam mengukur ilmu, kepakaran dan kesungguhan seseorang dalam sesuatu perkara begitu jugalah fungsi ujian-ujian yang ditimpakan kepada mereka yang dikasihi Allah agar dapat diukur dan ditingkatkan lagi darjat atau maqam mereka.

Nabi (saw) bersabda dalam beberapa buah hadis yang berbunyi:
ما من مصيبةٍ تُصيبُ المسلم إلا كفّر اللهُ بها عنه حتى الشَوكَةِ يُشَاكُها
“Tiadalah daripada musibah yang ditimpakan atas orang Islam melainkan diampuni (kaffarah) Allah dengannya baginya walau terkena duri sekalipun.”

إن الله إذا أحب عبدا اِبتلاه
“Sesungguhnya apabila Allah mengasihi seseorang hamba nescaya Dia mengujinya.”

ما من مسلم يصيبُهُ أَذًى من مرضٍ فَمَا سِوَاهُ إلا حَطَّ له سيئاته كما تحُطُّ الشّجرةُ وَرَقَها
“Tiadalah dari setiap orang Islam yang ditimpa musibah bagi dari penyakit atau musibah yang selainnnya melainkan berguguranlah baginya akan dosa-dosanya sebagaimana pohon kayu menggugurkan daunnya.”

Guru dan Syeikh saya berkata bahawa dalam bala itu ada nikmat dan dalam nikmat itu ada bala maka kerana itulah para kekasih Allah (swt) sering diuji. Manakala dikatakannya juga kategori bala itu ada 4 jenis iaitu:

سراج للعارفين
“Penerang bagi orang-orang ‘arif (para kekasih Allah)”
Mereka yang benar-benar beriman dan bertaqwa akan lebih dekat kepada Allah serta beroleh maqam dan pahala yang besar disisiNya. Terujilah kini bahawa takut, taat dan cinta mereka itu tulin, kukuh dan suci serta amat mendalam mutlak hanya kepada yang Maha Esa.

يقظة للمريدين
“Penyedar bagi para pengikut kekasih Allah”
Orang-orang yang dipimpin dan terpimpin oleh para kekasih Allah (swt) dikalangan awliya dan ‘ulama soleh akan lebih menyedari tentang dosa dan kesalahan sehingga yang paling kecil. Mereka menjadi lebih taat dan takut serta harap hanya kepada Allah (swt).

إصلاح للمؤمنين
“Membaikkan bagi orang-orang beriman”
Bagi mereka yang beriman maka akan lebih baiklah segala perilaku zahir dan batin mereka. Lebih gigih dan giat usaha mereka membaiki diri. Bala yang ditimpakan keatas mereka memberikan lebih kesungguhan dalam meningkatkan keyakinan dan ketaatan kepadaNya.

هلك للغافلين
“Pembinasa bagi orang-orang yang lalai”
Golongan lalai dan sentiasa melanggar perintah Allah, mereka terus rosak dan hanyut serta lebih engkar kepada Allah Ta’ala. Segalanya menjadi sempit, setiap inci kehidupan. Terbukti betapa rapuh dan hancurnya keimanan mereka. Sewaktu baik dan sihat mereka melakukan kerosakan malah kerosakan jugalah yang mereka cari untuk menghadapi bala yang menimpa. Semoga Allah melindungi kita dari menjadi golongan yang sebegini.نعوذ بالله من ذالك

Surah Sod ada menceritakan tentang Nabi Ayub (as) yang diuji dengan penyakit yang amat dahsyat. Nabi Muhammad (saw) sendiri diuji dengan penyakit, sihir, racun dan bermacam-macam lagi. Kesabaran dan keteguhan para kekasih Allah inilah yang wajib menjadi tauladan dan ikutan. Mereka menghadapi segala-galanya dengan penuh kehambaan kepada Allah (swt). Itulah hakikat dan tujuan sebenar manusia dihidupkan. Diperintahkan menghadapi segala-galanya sebagai seorang hamba Allah Ta’ala yang sebenar-benar hamba. Hidup dengan mengamalkan kehambaan kepadaNya dalam segala keadaan pada semua perkara.

Menyentuh mengenai penyakit maka beberapa hadis riwayat Imam Bukhari, Imam Muslim dan yang lain ada menyebut secara jelas tentangnya. Antaranya:
ما أنزل الله داءً إلا أنزل له شفاءً
“Tiada diturunkan Allah akan penyakit melainkan diturunkanNya baginya akan penyembuhnya.”

إن لكل داء دواء فإذ أصبَ داءٌ الدَّاءَ بَرِءَ بإذن عز وجل
“Sesungguhnya bagi setiap penyakit ada ubat. Maka apabila ubat itu sesuai (serasi) dengan penyakitnya ia akan sembuh dengan izin Allah ‘Azza wa Jalla.”

تدَاوَوا فإن الذي خلق الداءَ خلق الدواء
“Berubatlah kerana sesunguhnya Dia (Allah) telah menciptakan penyakit (dan) Dia (Allah) telah menciptakan ubatnya.”

Apa yang wajib ialah sifat sabar dan redha terhadap apa yang telah ditimpakan ke atas diri serta berusaha untuk kesembuhan dengan penuh kehambaan kepadaNya. Usaha itu walau dalam apa bentuk sekali pun, wajiblah ianya bersesuaian dengan perintah dan kehendakNya. Penyakit itu datangnya dari Allah (swt) dan kembali juga kepadaNya. Malah segala-galanya itu datang dariNya dan kembali kepadaNya jua. Semoga kita diberikan nikmat dan rahmat keredhaan dariNya.

No comments:

Post a Comment