Monday, April 12, 2010

Ikhtiar & Tuntutan Berubat

Nabi (saw) bersabda bahawa hanya penyakit tua dan mati sahaja yang tiada ubat atau penyembuh baginya. Terdapat banyak hadis-hadis yang menyatakan dan menggambarkan tuntutan mencari ubat dan kesembuhan. Nikmat kesihatan itu amat besar dan haruslah kita menjaganya dengan sebaik mungkin. Allah (swt) lebih menyukai orang beriman dan bertaqwa yang sihat. Hadis juga menganjurkan agar merebut kesihatan sebelum datangnya sakit.

Hadis jelas menyatakan hanya orang yang berilmu mengetahui tentang ubat-ubatnya dan orang jahil tidak mengetahuinya. Hadis menunjukkan Nabi (saw) mengutamakan agar berubat dengan mereka yang lebih pakar. Nabi (saw) memberi amaran kepada mereka yang mengubat tetapi tiada ilmu perubatan yang sepatutnya. Sememangnya Nabi (saw) mengingatkan kita bahawa sekiranya sesuatu urusan itu diserahkan kepada yang bukan ahlinya maka akan berlakulah kerosakan dan kebinasaan.

Nabi Muhammad (saw) sendiri ada mengubati diri baginda sendiri dan diri para sahabat serta keluarga dengan pelbagai doa, zikir dan ayat suci Al-Quran. Pelbagai teknik digunakan baginda seperti yang dinyatakan dalam beberapa hadis riwayat Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Ahmad dan yang lainnya. Para sahabat sendiri juga ada melakukan seperti sedemikian. Dari panduan Quran dan Sunnah maka para ‘ulama soleh telah mengqiaskan beberapa kaedah perubatan yang bersesuaian dengan penyakit namun kukuh berteraskan Islam.

Perubatan moden, tradisional Melayu, homeopati, Cina, India, Arab atau apa sekali pun asalkan bersesuaian dengan Quran dan Sunnah maka dibolehkan dalam Islam. Skop perubatan Islam itu hakikatnya amatlah luas. Dari penggunaan ayat suci Al-Quran, zikir, selawat, doa, tumbuh-tumbuhan, binatang, air hinggalah kepada perubatan moden kesemuanya dibolehkan malah menjadi fardhu kifayah bagi orang Islam untuk menguasainya.

Apa yang wajib ianya berteraskan Quran dan Sunnah serta ijma’ dan qiyas para ‘ulama soleh yang dapat memastikan segala kaedah perubatan itu dibolehkan dalam Islam. Jangan keterlaluan dalam sesuatu hingga seolah-olah ingin mengatasi ketetapan dan ketentuan Ilahi, نعوذ بالله من ذالك. Ikhtiar dan usaha janganlah sehingga menyalahi dan melampaui batas ketetapan syari’at atau perintah Allah (swt). Ingatlah bahawa usaha berubat itu merupakan juga suatu perintah syari’at dariNya.

Bagi seorang Islam, penyakit itu memberikan pelbagai ganjaran sekiranya ia dihadapi dengan adab yang diajar oleh Islam. Usaha menyembuhkan juga diberi ganjaran olehNya sekiranya bersesuaian dengan Quran dan Sunnah, ganjaran bagi mereka yang berubat, mengubat hinggalah kepada yang datang berziarah dan membantu dari segi emosi dan kebendaan. Sekiranya sesuatu itu dilaksanakan bertentangan dengan Quran dan Sunnah serta ijma’ dan qiyas para ‘ulama soleh maka akan datang kemurkaan Allah (swt) dan balasan siksanya di dunia ini dan lebih azab lagi di akhirat kelak, نعوذ بالله من ذالك.

Tubuh manusia adalah milik Allah (swt). Manusia dibangkitkan semula sepertimana dalam keadaan asalnya. Berhati-hatilah dalam memperlakukan sesuatu kepada jasad milikNya ini terutamanya bagi jasad yang telah tidak bernyawa lagi. Dewasa ini banyak perkara yang melanggar perintah Allah (swt) dilakukan dalam bidang perubatan moden dan juga perubatan tradisional atau perubatan alternatif yang lain. Seolah-olah segala-galanya dibolehkan tanpa merujuk kepada ketetapan Islam melalui para ‘ulama solehin.

No comments:

Post a Comment