Friday, April 30, 2010

Beberapa Persoalan

Memang benar diantara amalan yang Nabi (SAW) amalkan untuk menyatakan kehambaan pada Allah (SWT) bagi memohon kesembuhan dariNya adalah dari Surah Al-Falaq dan An-Nas mengikut riwayat Bukhari dari Aisyah (RA). Namun tiada salahnya kita menambah dengan Surah Al-Kafirun dan Al-Ikhlas. Inilah apa yang diamalkan oleh para ulama muktabar terdahulu dan sekarang.

Quran diturunkan sebagai petunjuk bagi keimanan serta panduan kehambaan. Namun Quran juga sebagai suatu ubat dan rahmat bagi orang-orang beriman. Ubat bagi pelbagai penyakit rohani dan jasmani, fizikal dan mental. Rahmat bagi pelbagai tujuan agar segala aspek dan keperluan hidup dan mati dilengkapi dan dicukupkan dengan rahmatNya serta redhaNya.

Ada banyak juga hadis mengatakan perkara yang sama. Ada banyak disebutkan dalam hadis-hadis Nabi (SAW) dimana para sahabat (RA) memanfaatkan ayat Quran sebagai ubat bagi pelbagai penyakit. Begitu juga dengan pelbagai hadis yang benyebut tentang kelebihan Quran, zikir dan doa sebagai persediaan bagi tujuan yang lain seperti untuk peperangan, melembutkan hati, pendinding dan sebagainya.

Disebutkan dalam pelbagai ayat Quran tentang ianya sebagai kesembuhan yakni ubat bagi penyakit rohani dan jasmani, fizikal dan mental. Disebutkan juga ianya sebagai rahmat bagi orang beriman dan sebagai suatu kerugian dan bencana bagi orang yang tidak beriman atau musuh Islam atau musuh Allah (SWT) dan Rasul (SAW).

Quran juga ada menyebutkan bahawa hati orang beriman itu akan tenang bila berzikir dalam apa jua bentuk yang bertepatan dengan syari’at. Doa juga merupakan zikir dan zikir ini merupakan amalan orang beriman. Kita boleh berzikir dan berdoa dalam pelbagai bahasa dan tidaklah menjadi kesalahan.

Cuma terdapat keutamaan dalam penggunaan bahasa Arab dalam pelbagai ibadah. Bahasa Arab juga ada disebut-sebut di dalam hadis Nabi (SAW). Quran itu sendiri didalam bahasa Arab.

Semua ilmu Islam wajiblah datangnya dari sanad yang sahih dari Nabi (SAW). Salasilah itu bukanlah semestinya dengan jalan pendekatan Tariqat atau yang sebegitu. Jangan kita menyempitkan fikiran kita dalam hal memastikan bahawa ilmu itu datangnya dari Nabi (SAW) dan dalam memastikan bahawa proses mempelajarinya menurut sunnah.

Antara yang menjadi masalah besar ialah apabila terdapat guru silat yang tak tahu atau tak mahir membaca Quran dengan betul dan menyampaikan ayat Quran secara salah dan menyalahi dari landasan Islam. Ayat itu lari dari ayat asalnya, maksudnya dan tujuan sebenarnya, hinggakan bunyi dan ejaannya juga telah berubah.

Bagi mereka ini, berzikir itu bukan untuk ingat Allah (SWT) atau bagi menyatakan kehambaan pada Allah (SWT) tapi untuk gagah, hebat dan macam-macam lagi yang merosakkan. Rosak kerana datangnya sifat ujub, riak dan takabbur yang boleh sampai tahap yang lebih dahsyat dan teruk dari iblis laknat.

Amalan puasa sepatutnya melahirkan taqwa tetapi ada guru silat jadikannya sebagai teknik untuk hebatkan ilmu. Amalan berkhalwat sepatutnya melahirkan kehambaan pada Allah (SWT) dan keinsafan yang tinggi tetapi dijadikan untuk dapat dampingan atau kehebatan.

Mandi sepatutnya melahirkan jasmani dan rohani yang bersih dari segala kotoran kerana mandi itu perintah Allah (SWT) dan hadis banyak menyebut tentang kepentingan mandi biasa (bukan sekadar mandi wajib) bagi membersihkan diri tetapi menjadi ritual untuk dapat kuasa yang hebat.

Semua ilmu Islam itu wajib datangnya dari sumber yang tepat dari Nabi (SAW) dengan cara yang telah ditetapkan oleh sunnah dalam mempelajari, mengamalkan dan memahaminya. Bila ianya datang dari seorang ‘alim atau orang yang sememangnya mempelajari Islam secara yang digariskan oleh sunnah maka bermakna ilmu itu diperolehi dengan cara yang betul dan salasilahnya dari segi ketulinan sumber dan tertib mempelajarinya adalah dari Nabi (SAW).

Dewasa ini kita boleh belajar Islam dari pelbagai sumber termasuklah internet, dari orang kafir sama ada yahudi dan sebagainya, dari buku-buku pelbagai bahasa yang adakalanya dikeluarkan oleh orang yang tidak sepatutnya, dari CD dan pelbagailah lagi sumber lain yang terdapat dewasa ini. Maka disini telah berlaku keraguan dalam ketulinan sumber dan ketertiban ilmu Islam tersebut.

Kita tidak mampu memahami Quran dan hadis dengan cara membacanya terus secara sendiri dari buku-buku terjemahan Quran dan hadis. Bila kita melakukan begitu maka kita akan perasan merasakan yang kita dah ‘alim dan tertipu pula kita dengan perasaan pandai dari nafsu dan hasutan iblis. Kerana sikap suka baca sendiri, belajar sendiri, faham dan amal sendiri ikut kefahaman sendiri maka lahirlah macam-macam cara yang dilabelkan Islam kononnya.

Percayalah bahawa tidak mampu kita nak memahami secara sendiri akan kalimah Allah (SWT) dan juga hadis Nabi (SAW). Kerana itu banyak ilmu yang diperlukan dalam memahami Quran (Ulumul Quran) dan begitu juga dalam memahami hadis (Ulumul Hadis).

Bagi para ulama tidak perlu pula mereka menyatakan atau menulis salasilah ilmu mereka kerana kelayakan mereka yang telah diketahui umum sudah memadai menunjukkan bahawa ilmu yang mereka sampaikan bersalasilah dan bersanad dari Nabi Muhammad (SAW).

Tidak menjadi salah pula jika mereka ingin memberikan maklumat salasilah atau lafaz sanad tersebut kepada murid. Malahan tradisi sunnah ini masih diamalkan lagi secara meluas di universiti luar Negara dan ada juga dilakukan dikalangan ‘alim ulama Malaysia yang menjadi pensyarah universiti tempatan.

Amalan zikir tambahan yang dibuat oleh para sahabat, tabi’in. tabi’it tabi’in dan ulama muktabar terdahulu serta diamalkan pula oleh ‘alim ulama sekarang memanglah boleh diamalkan. Terdapat banyak lagi doa dan zikir yang dibuat mereka mengikut keperluan semasa dan ianya tidak salah sema sekali asalkan bertepatan dengan syari’at.

Sudah semestinya golongan ini menjadikan Quran dan hadis sebagai satu-satunya panduan. Cuma kita mesti berhati-hati kerana terdapat ilmu dan kaedah yang jika tidak disertai ilmu dan bimbingan akan menghasilkan keraguan dan boleh membawa kepada perkara yang bertentangan dengan syari’at.

Sudah tentu mereka yang ahli agama atau ‘alim ulama mampu memberikan ilmu dan bimbingan yang tepat sekiranya ianya berkaitan dengan zikir dan sesuatu yang tidak dapat dilihat dan difahami oleh mata kasar. Ini kerana terdapat panduan yang jelas, tepat dan teratur tentang segala hal dalam Quran dan hadis yang menjadi kemahiran bagi para ulama.

Kita boleh berzikir dalam semua keadaan yang tidak bersalahan dengan syari’at. Malahan Allah (SWT) ada menyebut bahawa zikir itu dilakukan dalam semua keadaan bagi orang beriman. Semasa duduk, berdiri dan sebagainya dengan maksud ianya dilakukan dalam setiap keadaan yang bersesuaian dengan syar’ie.

Zikir itu ada dalam pelbagai bentuk seperti sebutan memuji Allah (SWT), doa, selawat, perbuatan seperti solah, puasa, sedekah, cara berpakaian dan pelbagai lagi. Hakikatnya perkataan zikir itu luas maksudnya. Secara asasnya ialah ianya merupakan suatu perkara yang membawa kepada mengingati dan mentaati Allah (SWT).

Jadi tidak salah kita melakukan pelbagai perkara bagi tujuan zikir asalkan bertepatan dengan Quran dan hadis. Jangan pula kita lupa dengan bimbingan ulama dan kita wajib memegang juga kepada ijma’ dan qiyas yang paling soleh dari ulama sebenar. Dengan ilmu, kefahaman dan rahmat yang Allah (SWT) kurniakan kepada mereka maka mereka memahami Islam dengan mendalam.

Mereka membimbing kita dengan ilmu, kefahaman dan pengalaman mereka dan wajiblah kita dibimbing oleh mereka. Terdapat pelbagai perkara baru yang berlaku pada zaman tertentu yang memerlukan bimbingan dari ilmu dan kefahaman para ulama.

Kerana itu terdapat banyak keperluan dalam memberikan suatu bentuk yang secara zahirnya dilihat sebagai perkara baru tetapi hakikatnya telah lama ada terkandung didalam Quran dan hadis Nabi (SAW). Seperti juga zikir dan doa yang dibuat oleh ulama muktabar bagi memenuhi suatu keperluan yang baru berlaku pada zaman tersebut.

Kerana keutamaan bahasa Arab dan kemahiran bahasa Arab mereka maka dibuatlah doa yang dikatakan baru bagi suatu hal yang baru berlaku itu dalam bahasa Arab. Ini tidaklah salah kerana kita boleh memohon kepada Allah (SWT) dalam bahasa kita dan begitu juga dalam bahasa bangsa lain seperti Cina, India, Inggeris dan sebagainya.

Kaedah dan tujuan amalan itu pula memanglah mesti dijaga. Memanglah kita mesti buat kerana Allah (SWT). Segala perkara dalam hidup dan mati kita sebenarnya mesti dibuat kerana Allah (SWT) atau mestilah ikhlas. Tetapi mampukah kita untuk ikhlas? Tahukah kita yang kita sedang berlaku ikhlas atau kita benar-benar buat kerana Allah (SWT)?

Ikhlas merupakan suatu perkara yang tersembunyi dan hanya Allah (SWT) sahaja tahu. Tanggungjawab kita adalah melaksanakan apa yang diperintahkan Allah (SWT) sebagaimana yang ditunjukkan dalam hadis Nabi (SAW). Allah (SWT) perintahkan meminta dan berdoa padaNya maka kita mintalah.

Allah (SWT) perintahkan agar zikir banyak-banyak dalam semua keadaan dan jika banyak zikir maka akan diberi Allah (SWT) kejayaan dan hati jadi tenang. Macam-macam perintah Allah (SWT) dari yang wajib sampailah kepada yang sunat. Ada juga yang dihukumkan harus tapi masih lagi dalam perintah Allah (SWT) untuk melakukannya kerana tiada larangan baginya.

Kita buatlah apa yang Allah (SWT) perintahkan sebanyak mungkin dan bila kita istiqamah maka datanglah ikhlas atau perasaan buat kerana Allah (SWT). Itu pun semuanya dengan rahmat Allah (SWT) semata-mata. Kita juga disuruh berzikir dan berdoa dalam keadaan senang dan susah, tenang dan terdesak. Itulah perintah Allah (SWT) yakni ingat dan doa padaNya dalam semua keadaan.

No comments:

Post a Comment