Saturday, March 20, 2010

Api

Jika ditanya tentang api yang telah Allah (SWT) jadikan atas dunia ini maka sememangnya ada disebut di dalam Surah Yasin ayat 80:
الَّذِي جَعَلَ لَكُمْ مِنَ الشَّجَرِ الأخْضَرِ نَارًا فَإِذَا أَنْتُمْ مِنْهُ تُوقِدُونَ
"Tuhan yang telah menjadikan api (boleh didapati) dari pohon-pohon yang hijau basah untuk kegunaan kamu, maka kamu pun selalu menyalakan api dari pohon-pohon itu."

Jelas nampaknya dalil tersebut yang menunjukkan antara salah satu dari punca kejadian api yang dianugerahkan Allah (SWT) sebagai untuk diambil manfaat oleh hambaNya. Nabi Muhammad (SAW) juga ada menyentuh di dalam hadis beliau bahawa semua api yang dijadikan untuk manfaat manusia di dunia ini merupakan cuma satu juzuk berbanding dari 70 juzuk api neraka.

Di dalam Surah Al-Waqi'ah ayat 71 Allah (SWT) berfirman:
أَفَرَأَيْتُمُ النَّارَ الَّتِي تُورُونَ
“Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)?”
Maka nampaklah kita bahawa apabila bergesek sesuatu yang boleh menghasilkan api maka terjadilah api semata-mata dengan izin dan rahmat Allah (SWT).

Kejadian api itu termaktub padanya dalil nas dan akal atau dalil naqli dan aqli. Maka tiadalah yang meragukan disini melainkan Allah (SWT) menzahirkan nikmat kurniaannya kepada sekalian makhlukNya seperti yang difirmankanNya dalam ayat 73 Surah Al-Waqi'ah:
نَحْنُ جَعَلْنَاهَا تَذْكِرَةً وَمَتَاعًا لِلْمُقْوِينَ
“Kami jadikan api itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir.”

Itulah yang sepatutnya kita nampak apabila kita melihat nyalaan api. Agar tidak kita lalai dari kebenaran sebuah kehidupan sebenar yang kekal yang akan dibentangkan segala pembalasan. Api di dunia ini bukanlah sekadar kesenangan untuk manusia sahaja malahan untuk semua makhlukNya. Itulah Kebesaran, Kekuasaan dan Kemurahan Allah (SWT) kepada semua ciptaanNya.

Jangan pula kita menempah api yang lain pula. Amaran Allah (SWT) tentangnya terdapat banyak di dalam Al-Quran antaranya:
إِنَّ الَّذِينَ فَتَنُوا الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَتُوبُوا فَلَهُمْ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمْ عَذَابُ الْحَرِيقِ
“Sesungguhnya orang-orang yang menimpakan bencana untuk memesongkan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, kemudian mereka tidak bertaubat, maka mereka akan beroleh azab neraka Jahannam (kerana perbuatan buruk itu), dan mereka akan beroleh lagi azab api yang kuat membakar (kerana mereka tidak bertaubat).” (Surah Al-Buruj: 10)

Api inilah yang kita tidak mahu. Apabila kita hanya gunakan akal dan nafsu dalam melihat kehidupan maka api inilah yang bakal dihadapi kelak, nauzubillahiminzalik. Dalam setiap urusan hidup sebagai seorang Islam wajiblah kita sentiasa jelas dalam hal Fiqh atau Syari'atnya dan selepas itu barulah kita pandu akal dengan ilmu Islam yang jelas serta bimbingan orang pilihan Allah (SWT) para awliyaNya dan 'ulama' sebenar.

Janganlah kita tutup minda, hati dan diri kita dari ilmu dan bimbingan Islam sebenar. Diri kita juga yang akan rugi dan dimurkai Allah (SWT) serta mendapat kehinaan di dunia dan di akhirat:
أُولَئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الضَّلالَةَ بِالْهُدَى وَالْعَذَابَ بِالْمَغْفِرَةِ فَمَا أَصْبَرَهُمْ عَلَى النَّارِ
“Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk (ugama Allah), dan (membeli) azab seksa neraka dengan meninggalkan keampunan Tuhan. Maka sungguh ajaib kesanggupan mereka menanggung seksa api neraka itu.” (Surah Al-Baqarah: 175)

Sanggupkah kita menggantikan petunjuk Islam dengan kesesatan yang cuma disandar akal dan nafsu? Jika kita sanggup menanggung azab seksa Allah (SWT) maka buatlah sekehendaknya. Allah (SWT) berfirman dalam Surah An-Nisaa’ ayat 14:
وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ
“Dan sesiapa yang derhaka kepada Allah dan RasulNya, dan melampaui batas-batas Syari’atNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam api neraka, kekallah dia di dalamnya, dan baginya azab seksa yang amat menghina.”

Janganlah kita biarkan akal kita dikuasai nafsu. Kekanglah jasad, minda, laku, akal dan segala-galanya agar ianya tidak melampaui batas yang telah ditetapkan oleh Allah (SWT). Bertaqwalah kita padaNya setiap detik dan saat. Pandanglah segalanya dengan ilmu dan sifat kehambaan sebenar pada Allah (SWT). Ilmu Fiqh atau Feqah atau Fikah atau Syari'at itulah ilmu kehambaan.

Dari situlah punca, asas dan tunggak segala perkara kerana biar apa sekali pun tetaplah kita ingat bahawa Allah (SWT) menjadikan kita untuk menjadi hambaNya yang sebenar-benar hamba seperti yang dimaktubkan dari firmanNya:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.” (Surah Az-Zaariyat: 56)

No comments:

Post a Comment