Monday, January 18, 2010

Disibukkan Dengan Kelemahan Diri (Bahagian Pertama)

الله الله رَبُّنَا الله. الله الله حَسْبُنَا الله. نَحْمَدُ اللهَ نَشْكُرُ اللهَ ذَٰلِكَ فَضْلٌ مِّنَ اللهِ

Telah diciptakan manusia itu bagi menjadi hambaNya yang sebenar-benar hamba. Moga segala gerak zahir dan batin berbetulan dengan kehambaan sebagaimana yang Dia kehendaki. Semata-mata dengan rahmatNya sahaja. Dengan segala kekurangan dan kelemahan sihina ini maka terlalu disibukkan dengan pelbagai amanah dan tanggungjawab.

Adakalanya terlampau sibuk sehingga tidak dapat memperuntukkan masa bagi mengemaskini blog yang serba dhaif ini. Dengan izin dan rahmat Allah Ta'ala maka diharapkan akan ada lebih banyak lagi perkara yang dapat kita kongsi bersama disini. Sekiranya ianya berbetulan dengan kehendak Allah (SWT) akan sihina ini sajikan buat santapan mata semua.

Pada suatu malam sekitar 2 bulan yang lepas, setelah untuk suatu tempoh yang agak lama, salah seorang dari anak murid saya menceritakan masalah kejinan yang dihadapi oleh neneknya sendiri. Beliau menunggu agak lama (hampir setahun rasanya) untuk membincangkan hal ini dengan saya. Terasa agak terkejut setelah mengetahui situasi yang serius ini.

Tempias dari perkara kejinan ini sudah lama dideritai oleh orang-orang disekeliling. Tidak dapat pulalah nak diceritakan bagaimana sukarnya diri nenek yang menghadapi sendiri keadaan tersebut. Sinenek walau pun masih kuat tetapi terlalu sukar beribadah terutama sekali solah 5 waktu, memang sudah tak ada kemahuan langsung nampaknya.

Dalam urusan seharian sinenek nampaknya uzur dan terlalu memerlukan tongkat. Namun yang ganjilnya apabila hendak ke tandas sinenek tadi boleh pula tegak dan kuat dengan selambanya bergerak pantas ke bilik air. Adakalanya pula terdengar suara tangisan yang jelas berdekatan dengan sinenek tetapi beliau tidak pula menangis pada waktu itu.

Sinenek sentiasa berada dalam ketakutan tidak kira waktu siang atau malam. Maka terpaksalah ada yang menemaninya dan yang menemaninya "dihukum" pula dengan bermacam-macam gangguan. Malahan mereka yang ada berdekatan beliau pun dipaksa merasa tempias dari gangguan kejinan tersebut.

Rupanya perkara ini pernah berlaku keatas waris sinenek yang sebelum ini, keturunan beliau yang sebelumnya. Harap dapatlah cucunya (anak murid saya) yang seorang ini membantu dalam meleraikan masalah sinenek yang beliau sayangi. Moga dapat sicucu memulakan misinya bermula dari malam semalam, inshaAllah.

Tunggulah kesinambungan kisah sebenar dari sebuah lagi realiti kehidupan masyarakat Melayu ini. Sekiranya berbetulan dengan kehendak Allah Ta'ala, dengan izin dan rahmatNya jua..... bersambung..............

مَا شَاءَ اللهُ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

No comments:

Post a Comment