Friday, December 25, 2009

Gangguan Saka (Kejinan) Keturunan (Bahagian Akhir)

أعوذ بعزة الله وقدرته من شر ما أجده و أحاذر

Dengan izin dan rahmat Allah Ta'ala maka telah sembuhlah siibu. Namun begitu Allah Ta'ala lebih menyayangi beliau dan telah pergilah siibu dengan aman. Walau pun terpaksa mengeluarkan beberapa kali agak banyak darah melalui pembuangan air besar (memakai lampin dewasa), namun diraut wajah siibu nampak jelas lega dan aman sewaktu menemui yang Maha Pencipta.

Selang cuma beberapa hari selepas kehilangan ini tiba-tiba berlaku pula beberapa gangguan pelik di kawasan rumah mereka. Juga berlaku gangguan dibeberapa rumah anak-anak yang lain. Ini memang sudah diduga sebelumnya.

Begitulah usaha iblis dan syaitan mengganggu gugat dengan pelbagai cara yang boleh bagi merosakkan manusia. Rentetan dari pelbagai perkara aneh yang berlaku maka terjadilah ketegangan diantara keluarga. Sebuah keluarga yang nyata bahagia dan penuh dengan persefahaman, sekali lagi berlaga. Kerana itulah manusia wajib sentiasa memohon dan beramal bagi dilindungi dari segala bentuk gangguan iblis dan syaitan serta kuncu-kuncunya.

Segala bentuk gangguan itu wajiblah dilihat dan diatasi dengan kaedah yang digariskan Al-Quran dan Sunnah melalui asuhan para 'ulama soleh. Segala gangguan tersebut sebenarnya telah disalah ertikan. Timbul fitnah, perselisihan faham dan pelbagai masalah darinya.

Setelah diajak semuanya agar kembali beramal soleh dan disatukan hati mereka dengan amalan soleh maka telah berjaya pula mereka mengatasi gangguan tersebut. Segala-galanya dengan izin dan rahmat Allah Ta'ala.

Mohon maaf kepada para pembaca budiman kerana tidak saya coretkan kisah ini dengan terperinci. Ini bagi menjaga adab saya kepada ilmu, guru dan juga mereka yang terlibat.

No comments:

Post a Comment