Wednesday, September 30, 2009

Bala & Ujian Allah (SWT)

أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا, وَنَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَايَا

Guru kami telah berkata:
“Dalam bala ada nikmat. Dalam nikmat ada bala. Sebab itulah semua kekasih Allah (SWT) didalam (ujian) penderitaan.”

Begitulah orang pilihan Allah Ta’ala yang telah mabuk cinta kepada yang Maha Pencipta. Segala apa yang diperintahkan dan diberikan keatas diri mereka oleh Tuhannya adalah matlamat dan nikmat bagi mereka. Mereka cuma ingin redha Allah (SWT). Mereka cuma ingin menjadi hambaNya yang sebenar.

Syeikh kami berkata lagi:
“Bala ada 4 jenis:
1. Sirajun-lil-ariffin;
Penerang bagi orang yang ‘Arifbillah.
2. Yaqozatun-lil-muridin;
Penyedar bagi orang-orang yang hendak mengenal Allah.
3. Islahun-lil-mukminin;
Membaikkan bagi orang-orang yang beriman.
4. Halakun-lil-ghafilin;
Membinasakan bagi orang-orang yang lalai pada Allah.”

آمَنَّا بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ, تُبْنَا إِلَي اللهِ بَاطِنًا وًظَاهِرْ

Monday, September 28, 2009

Pantun Kembara Ilmu

Dalam Gersang Kembara Bermula
Titisan Air Jadi Buruan
Buat Membasah Tekak Yang Hiba
Hausnya Sudah Tiada Tertahan

Tidak Tertahan Rasanya Diri
Sungguhlah Jahil Tiada Ketahuan
Kosongnya Jiwa Tiada Terperi
Dambaku Sungguh Ilmu Ya Tuhan

Kembara Temu Pelbagai Laku
Ujian Datang Pelbagai Wajah
Segala Itu Semua Dilalu
Berjalan Terus Biarpun Payah

Bertemu Sijahil Maka Berbalah
Baik Mengalah Elaknya Punah
Begitulah Laku Jadi Tarbiah
Jika Tidak Semuanya Musnah

Musnahlah Diri Tiadanya Ilmu
Musnahlah Akhlak Jika Sengketa
Hilang Akal Amarah Bertemu
Rosak Rohani Jadilah Buta

Bertemu Ilmuwan Maka Bertuah
Terisi Cawan Sehingga Tertumpah?
Dahaga Hilang Alhamdulillah
Pujian Hanya Pada Al-Ilah

Adakah Sungguh Kendi Terisi?
Ilmu Barokah Dari Pendita
Bukan Dahaga Dihilang Tadi?
Nampakkah Kurang Empunya Mata?

Adakah Tidak Dituang Airnya?
Nikmat Rasanya Tiada Diduga
Cawan Kosong Kemana Isinya?
Lenyapnya Air Hilang Dahaga

Maka Kembali Mencari Lagi
Untuk Mengisi Bejana Lopong
Diri Berilmu Itulah Resmi
Bertambah Isi Terasa Kosong

Gersang Kembali Kembara Ini
Hanya Mengharap Redha Ilahi
Sudahlah Tentu Kekal Abadi
Berserah Bulat Pasrahlah Diri

Tintanya Ilmu Tiada Sempadan
Mentaati Allah Paling Utama
Lenyaplah Diri Dalam Celupan
Disisi Allah Abadi Selama

Dhaifnya Diri Sudah Ternyata
Adanya Ilmu Jauh Sekali
Yang Baru Itu Semua Binasa
Akuilah Kini Lemahnya Diri

Binasa Juga Kalam Yang Ini
Kalamnya Hamba Diri Yang Hina
Tidaklah Kekal Jasadnya Ini
Ilahana Anta Maqsuduna

Thursday, September 17, 2009

Ramadhan & Aidilfitri

Berpuasa merupakan salah satu rukun Islam yang wajib ditunaikan. Rukun Islam yang ketiga ini adalah satu rahmat yang amat besar dari Allah Ta’ala. Ianya suatu bulan yang mendidik taqwa dan syukur kepadaNya. Mereka yang menghayati Ramadhan akan beroleh sebaik-baik perhiasan iaitu Taqwa yang menjadi ukuran kemuliaan sebenar bagi diri manusia. Taqwa merupakan suatu perintah dari Allah (SWT) yang wajib ditunaikan oleh semua yang terlalu amat pentingnya sehinggakan ianya menjadi pesanan utama dalam khutbah pada setiap Jumaat. Taqwalah yang dapat memberikan

Dibulan Ramadhan juga telah diturunkan Mukjizat Agung iaitu Al-Quran yang menjadi rahmat yang amat besar bagi orang-orang beriman. Sayugialah kita semua melihat Ramadhan sebagai Madrasah Taqwa dan Madrasah Al-Quran. Satu bulan yang mendidik taqwa dan bulan yang membawa kita kembali kepada menghayati Al-Quran dalam segenap kehidupan.

Apabila kita kembali kepada taqwa maka akan dianugerahkan jalan keluar dari kesesatan, kegelapan dan kesempitan. Jika tiada taqwa maka dipenuhi pula dengan kehinaan. Apabila kita kembali kepada Al-Quran maka akan diberikan kelapangan dan ketinggian. Jika berpaling dari Al-Quran maka akan sempitlah dan hinalah seluruh kehidupan. Moga Allah ‘Azza wa Jalla melindungi kita dari segala yang dimurkaiNya.

Dibulan yang mulia lagi diberkati ini kita seharusnya menghayati perintah dan petunjuk Allah (SWT). Menghayati pendidikan dari menahan lapar dan dahaga nafsu secara keseluruhan. Bukan sekadar menahan lapar dan dahaga perut sahaja atau menahan makan dan minum semata-mata, bahkan lebih jauh dari itu. Bulan menundukkan nafsu yang membawa kepada kejahatan dan kerosakan.

Bulan Ramadhan merupakan rahmat yang terlalu besar dari Allah Ta’ala bagi membantu menundukkan segala macam godaan nafsu. Dalam pada itu dianugerahkan pula olehNya kegembiraan serta merta sewaktu berbuka dan ada pula kegembiraan yang lebih besar lagi bakal menunggu. Begitulah kasih dan sayang Allah (SWT) kepada hamba-hambaNya.

Setelah berlalunya nanti sebulan yang penuh dengan berusaha mengalahkan hawa nafsu, diperintahkan pula untuk menyambut Aidilfitri. Allah Ta’ala Maha Pengasih lagi Maha Penyayang memerintahkan pula kita bergembira dan memastikan semua yang lain juga bergembira. Betapa Maha Besar Maha Agung Maha Pemurahnya Allah (SWT) kepada semua hambaNya.

Wajiblah kita sentiasa membesarkan Dia (SWT) sewaktu kita menunaikan perintahNya dalam merayakan hari kemenangan menundukkan hawa nafsu. Takbir, tahmid dan tasbih sentiasa dijadikan ucapan dan amalan dalam merayakan hari yang diperintahkan olehNya untuk kita sambut dan bergembira. Kegembiraan yang wajib disertai kesyukuran, ketaatan dan kehambaan sebenar.

Aidilfitri wajiblah disambut dengan penuh kesyukuran kerana beroleh petunjuk Allah (SWT) sambil membesarkanNya dengan amalan kehambaan secara perbuatan, ucapan dan di dalam hati. Itulah cara yang wajib kita laksanakan dalam menyambut hari sempurnanya perlaksanaan rukun Islam yang ketiga. Hari itu disambut kerana telah sempurnanya salah satu perintah kehambaan.

Penuhilah malam raya dengan bertakbir dari lidah, hati dan diri. Hayatilah maksud dan makna membesarkan Allah Ta’ala dengan mengisi malam dengan amalan kehambaan. Berebut-rebutlah untuk bertakbir bersama-sama. Begitu juga di waktu siangnya sebelum menunaikan solah Aifdilfitri. Itulah masa terakhir disunatkan melafazkan takbir membesarkan Ilahi. Beramai-ramai memanjatkan syukur kepadaNya bermula dari malam raya lagi.

Gembirakanlah mereka yang kekurangan hidupnya dengan melaksanakan satu lagi perintah Allah (SWT) iaitu rukun Islam yang keempat yakni menunaikan zakat fitrah. Itulah juga lambang kesyukuran dan kehambaan kita padaNya. Disamping itu zakat fitrah juga membersihkan kecacatan amalan, sekiranya ada. Sampaikan amanah Allah Ta’ala ini kepada mereka yang susah terlebih dahulu kerana ini yang paling utama. Janganlah ambil mudah dalam melaksanakannya.

Wajib kita laksanakan segala perintah Allah (SWT) itu dengan usaha dan dengan sifat kehambaan. Bukan dengan jalan yang paling mudah dan dengan melayan sifat malas. Zakat fitrah merupakan perkara wajib yang boleh dilaksanakan sejak dari awal Ramadhan lagi. Rebutlah redha dan barokah dariNya dengan melaksanakannya dengan sesempurna mungkin.

Dipagi Aidilfitri dianugerahkan pula amalan mandi sunat Aidilfitri. Pakailah wangi-wangian bagi orang lelaki kerana ini adalah amalan kesukaan kekasihNya, Nabi Muhammad (SAW). Baginda juga menyediakan pakaian yang istimewa khusus untuk dipakai bagi merayakan Aidilfitri. Ini sebagai lambang membesarkan Allah ‘Azza wa Jalla dan bagi menyatakan rasa syukur.

Disunatkan agar bersarapan terlebih dahulu sebelum keluar menunaikan solah sunat Aidilfitri. Sekurang-kurangnya dengan sarapan ringan atau lebih elok dengan memakan kurma dengan bilangan yang ganjil seperti yang dilakukan contoh tauladan ikutan kita Rasulullah (SAW). Selepas itu bawalah keluarga beramai-ramai, lelaki dan perempuan untuk keluar bersolah Aidilfitri.

Wanita yang uzur boleh bersama menyaksikan solah Aidilfitri dilaksanakan. Dengan semua keluar beramai-ramai memakmurkan dalam menunaikan dan menyaksikan solah sunat Aidilfitri ini merupakan suatu kesaksian tentang kebaikan yang wujud pada hari itu dan juga suatu syiar dakwah. Bagi wanita yang uzur hendaklah ditempat khusus yang terpisah dari kawasan solah.

Selasai solah maka zahirkanlah kegembiraan antara satu sama lain dan pastikanlah saudara kita yang lain juga dapat bergembira. Kegembiraan itu wajib berlandaskan Syari’at. Kegembiraan yang menyatakan kesyukuran atas nikmat dan petunjuk dariNya. Janganlah diisi Aidilfitri dengan maksiat dan kemurkaan Allah (SWT). Wajiblah kita ingat sekali lagi bahawa merayakan Aidilfitri itu adalah perintah Allah Ta’ala maka wajiblah kita melaksanakan perintahNya seperti yang diajar oleh Nabi Muhammad (SAW).

Doakanlah agar segala amalan kita dan amalan saudara kita yang lain diterima olehNya. Ucapkanlah ucapan “TaqabbalAllahuminna wa minkum” (Moga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu) diantara satu sama lain. Amalan ziarah menziarahi, saling bermaaf-maafan dan bersedekah sememangnya boleh kita amalkan pada bila-bila masa bukan sahaja diwaktu hari raya Aidilfitri.

Amalan berziarah, bermaaf-maafan, bersedekah dan semuanya ada tertib dan kaedah yang jelas dalam melaksanakannya. Kaedahnya dijelaskan dalam Al-Quran dan Hadis. Rujuklah pada mereka yang benar-benar faham akan Al-Quran dan Hadis iaitu orang-orang pilihan Allah Ta’ala yang telah diberikan kefahaman sebenar dikalangan para ‘Ulama’ dan Awliya’Nya.

Segala proses yang dilalui semasa dan selepas Ramadhan merupakan suatu usaha bagi memastikan amalan menundukkan nafsu itu berjaya dan diterima oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Dari menahan nafsu, melaksanakan solah sunat, menunaikan zakat, membaca Al-Quran, mandi sunat, bergembira dan semuanya adalah usaha memastikan amalan itu sempurna dan diterima.

Laksanakanlah segalanya dengan penuh kehambaan. Janganlah dihina amalan puasa dan berhari raya itu dengan maksiat seperti pembaziran, tamak, hiburan melampaui batas, pergaulan bebas dan perkara lain yang mengundang murka Allah (SWT). Laksanakanlah perintah Allah Ta’ala itu dengan menyempurnakan perintahNya dengan sesempurna mungkin. Ingatlah bahawa bepuasa itu perintahNya dan berhari raya itu juga perintah dariNya.

Sunday, September 13, 2009

Jangan Putus Amal, Ilmu & Guru

Islam merupakan cara hidup yang mencakupi segala dan semua perkara dari hidup hingga matinya individu. Segala perkara telah digariskan pelbagai panduan dari Allah (SWT) mengikut cara yang disampaikan Nabi Muhammad (SAW). Islam merupakan suatu cara hidup yang menjadikan ilmu sebagai salah satu keutamaan. Wajib segalanya memerlukan ilmu dan semuanya mestilah disertakan tertib. Dalam hal ini, kita merujuk kepada tertib dalam kita memilih jalan yang bertepatan untuk mempelajari apa sahaja ilmu sekalipun. Jangan sampai kerana terlalu inginkan kehebatan sesuatu ilmu sehingga mengenepikan ketetapan hukum Islam dengan tidak menghiraukan suruhan atau larangan Allah ‘Azza wa Jalla. Peraturan dalam menuntut apa sahaja ilmu itu penting tetapi ketetapan Allah (SWT) itu lebih penting mengatasi segala-galanya.

Untuk mendapat kefahaman ilmu yang tinggi, kita tidak boleh berhenti daripada usaha memperolehi ilmu sama ada secara formal atau tidak. Jangan putus ilmu bererti kita tidak berhenti daripada mempelajari sesuatu ilmu dengan sempurna dan belajar daripada ilmu tersebut. Sikap mempelajari ilmu memang agak mudah untuk dipraktikkan. Cari guru dan belajar dari beliau sehingga sempurna ilmu yang disampaikan. Itupun generasi sekarang kerap tidak mampu belajar sesuatu ilmu itu sehingga sempurna. Prosesnya tergantung terus. Belum pun sempat dihabiskan keseluruhan pelajaran sudah terhenti separuh jalan. Cuma dapat sedikit manfaat dari ilmu yang diperolehi atau langsung tiada.

Apa yang lebih mendukacitakan apabila sumber atau cara sesuatu ilmu itu diperolehi tidak lagi dihiraukan. Ilmu tersebut dicedok atau diciplak terus dari buku, internet atau sumber lain yang bukan datangnya dari seorang yang bergelar guru. Dengan kata lain, mempelajari ilmu tanpa guru atau tanpa proses pendidikan yang sebenar. Peranan para guru atau para ilmuwan diketepikan. Para 'ulama' tidak diendahkan dalam memperolehi ilmu Islam. Disinilah antara punca kehancuran dan perpecahan dikalangan umat Islam. Proses menuntut ilmu tidak lagi dapat disempurnakan dengan adab dan tertib yang sepatutnya. Apatah lagi untuk belajar daripada ilmu yang dipelajari. Nampaknya ini lebih sukar untuk diamalkan oleh generasi kini. Maksud belajar daripada ilmu yang dipelajari pun sudah tidak lagi ingin difahami. Ilmu yang dihayati akan menghasilkan kefahaman yang tinggi. Di sini berlaku percambahan ilmu tersebut dalam minda. Ilmu itu seolah-olah menjadi biji benih yang disemai di dalam diri.

Percambahan ini mesti dibantu dengan amalan atau latihan yang konsisten. Ilmu yang dipelajari bukan sekadar untuk kegunaan dalam masa sebenar tetapi juga sebagai amalan diri. Ini dapat meningkatkan kefahaman, kemahiran dan disiplin. Itulah hasil dari amalan. Amalan istiqomah, berkekalan atau konsisten mendapat barokah serta akan wujud keikhlasan terhadap ilmu yang dikuasai. Guru menjadi penyebab bagi sumber ilmu yang diperolehi. Guru selama-lamanya akan menjadi guru bagi pelajarnya. Dengan menjalinkan silaturrohim berterusan dengan guru, akan memberi lebih keberkatan ilmu. Kefahaman juga akan meningkat apabila jalinan ini mewujudkan perbincangan demi perbincangan.

Dalam pada itu, guru yang boleh memimpin ke arah jalan yang diredhoi Allah seperti para ‘ulama’ mestilah sentiasa didampingi, ini yang lebih utama. Sikap hormat terhadap semua para penyampai ilmu atau guru terutamanya dikalangan para ‘ulama’ bakal membuahkan pengalaman yang amat indah dan menarik. Bayangkan apabila diri disenangi dan sentiasa disisi gedung ilmu yang hidup dan bergerak.

Kesinambungan ilmu, amal dan guru ini haruslah sentiasa dijaga. Hakikatnya semua kejadian di atas dunia yang fana ini memberikan kita satu gambaran betapa Maha Besar Allah (SWT). Banyak iktibar pengajaran yang dapat kita ambil dalam segenap kehidupan ini. Apa yang penting, pandanglah dengan sifat taqwa yakni takutkan Allah (SWT) dengan mentaati segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya, tawadhu atau rendah diri dan penuh penumpuan pada Allah (SWT). Sentiasalah kita dibimbing dan dipimpin oleh ilmu dan kefahaman orang-orang pilihan Allah Ta’ala.

Thursday, September 3, 2009

Nafsu & Dunia

رَبِّ نَجِّنِي مِنَ النَّفْسِ اْلأَمَّرَةِ بِالسُّوءِ
Allah (SWT) berfirman di dalam Surah Yusuf ayat 53 yang bermaksud:
"…sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
Dengan rahmat Allah (SWT) sahajalah seseorang itu dapat menyelamatkan dirinya dari hawa nafsu yang disokong oleh pelbagai godaan dunia.

Diantara kata-kata Syeikhuna ialah godaan dunia yang paling besar ialah nafsu ke arah perempuan. Orang-orang yang arif akan lari menjauhkan diri daripada keadaan ini.
“Dihiaskan (dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada perkara yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan...." (Aali ‘Imran: 14)

Pembunuhan pertama di dunia iaitu antara Habil dan Qabil kerana seorang wanita.
“Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi.” (Al-Maaidah: 30)

Barsisa menjadi kafir kerana seorang wanita dan Bal‘am Ba’ura dilaknat Allah juga kerana perempuan. Jadi, perempuan selalunya menjadi ujian Allah (SWT) ke atas orang-orang arif.

Keadaan yang serupa juga akan berlaku jika orang salik tersebut merupakan seorang wanita. Ujiannya pula sudah tentu ialah nafsu ke arah lelaki. Bagi orang-orang salik, mereka perlu berhati-hati dengan ujian Allah (SWT) ini. Kerana itulah orang-orang salik hendaklah sentiasa berpegang teguh pada Syari’at dan Toriq.

“Kesudahannya Kami jadikan engkau (wahai Muhammad dan utuskan engkau) menjalankan satu Syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum ugama; maka turutlah Syariat itu, dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (perkara yang benar).” (Al-Jathiyah: 18)

Keagungan Allah
Allah Ta’ala pamerkan keagunganNya apabila manusia boleh mendengar dan melihat, tetapi si salik tidak kenal sifat Allah (SWT) selalu menyangka bahawa segala kebolehan ini datangnya dari diri dia sendiri. Pengertian ini membawa kepada Ujud. Sebenarnya manusia tidak ada apa-apa. Semua yang ada pada dirinya adalah hak mutlak Allah (SWT) belaka.

“…..(Allah) Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi….” (Al-Baqarah: 255)

Hijab yang berlaku pada diri salik adalah atas perbuatannya sendiri. Untuk mengenal Allah (SWT), kita perlu mengenal diri; mengetahui, mamahami dan mengamalkan kehambaan. Musuh yang paling ketat ialah tidak mengenal diri (tiada sifat hamba kepada Allah Ta’ala sebagai Penciptanya).

Bimbingan Allah
Sesiapa yang Allah bimbing ke jalan yang lurus, tiada sesiapa pun yang boleh menyesatkannya.
“Dan sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah (dengan sebab pilihannya yang benar), maka tidak ada sesiapapun yang dapat menyesatkannya.” (Az_Zumar: 37)

Sesiapa yang Allah bimbing, dia tidak akan sesat kerana dia sentiasa mendapat rahmat Allah. Sesiapa yang Allah sesatkan, tiada yang dapat membetulkannya dan dia akan mengikut hawa nafsu ke arah dosa dan maksiat sehingga matinya dalam keadaan dosa dan maksiat. Jadi bertaubatlah kita kepada Allah Ta’ala kerana Dia TUHAN.
أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَايَا

Wednesday, September 2, 2009

Jilbab Atau Bala

يَا قَهَّارُ يَا جَبَّارُ يَا بَدِيعَ السَّمَوَاتِ وَ الأَرْضِ يَا فَعَّالاً لِمَا يُريدُ أَفْرِغْ عَلَينَا صَبْرًا وَ ثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَ انْصُرْنَا عَلَى القَومِ الكَافِرِينَ
Hadis Nabi Muhammad (saw) ada menceritakan bagaimana seorang lelaki telah datang menemui Rasullullah dan berkata; “Sesungguhnya aku kasih kepada engkau semata-mata kerana Allah.” Jawab Rasullullah kepada lelaki itu; “Ambil olehmu bala dan fakir itu sebagai jilbab (pakaian kita), kerana engkau berkehendakan sifat-sifatku dan sesiapa mengambil bala itu sebagai jilbab, aku kasih kepadanya, kerana syarat untuk mendapat kasihku mestilah muafakat denganku.”

Rasullullah sendiri dibangkitkan dalam keadaan fakir miskin dan yatim piatu. Inilah suatu karamah (kemuliaan/keistimewaan/kelebihan) yang amat besar. Menurut guru kami, ianya merupakan suatu ciri mukjizah yang amat tinggi yang apabila dikaji, mashaAllah.......

Bala adalah ujian Tuhan. Sabar ertinya mempertahankan perasaan nafsu kita dalam bertindak di atas apa yang dikenakan pada kita. Sebaliknya, jika kita bertindak ganas dan tak senang dan ikut hawa nafsu Ammarah itu bererti kita tidak sabar. Sesiapa yang inginkan kasih Rasullullah, hendaklah ia bersabar akan bala itu, itulah ingatan dari Syeikh kami.

Muafakat

Contoh lain yang dinyatakan oleh Fakhruna ialah Saidina Abu Bakar (ra), beliau membelanjakan semua hartanya pada Rasullullah kerana beliau yakin akan Rasullullah. Beliau muafakat zahir dan batin kepada Rasullullah. Kita juga kena mengambil contoh sikap Abu Bakar ini untuk mendapat sir. Beliau sabar dan tabah dengan segala apa yang dikurniakan oleh Allah (swt) dalam mengikuti Rasulullah (saw).

Menurut yang dikasihi Syeikhuna wa Sanadina lagi, kebanyakan kita mengasihi Rasullullah tetapi itu semuanya bohong belaka. Kita tidak pernah betul hati (jujur) dengan orang soleh. Kita sembunyikan harta kita daripada kekasihNya. Buat yang dilarang, kerana apabila bercakap memang mudah tetapi untuk melaksanakannya memang payah. Orang Allah kena kasih fakir dan kasih kepada orang-orang fakir.

Jiwa kita kena betul. Permulaan perjalanan Ahlullah, jiwa mereka mestilah jiwa malaikat. Kebanyakan kita ingin menjadi seperti malaikat tetapi jiwanya seperti manusia. Orang Ahlullah menjaga hukum hakam Tuhan dan hati mereka itu terkawal dari penyakit-penyakit hati. Jika kita ingin memiliki hati seperti malaikat kita mestilah mentahkikkan (membenarkan) Islam. Tinggalkan dosa yang nyata dan dosa yang batin.

Zuhud

Kita mestilah menjadi wara’ dan zuhud untuk memiliki hati seperti malaikat. Ambil ala kadarnya sahaja daripada dunia ini dan kita mestilah menghayati makrifah. Kita kena zuhud pada qolbi kita kerana berdamping dengannya membuatkan kita dekat dengan Tuhan. Apabila Tuhan sayang kepada kita, pintu kasih sayang serta rahmatnya akan terbuka.

Pada permulaan perjalanan Ahlullah itu, Tuhan akan menggenggam dunianya. Jika kita masih mengambil dunia itu, kita tidak akan dapat memasuki perjalanan Ahlullah. Ini adalah aturcara yang telah Tuhan anugerahkan kepada para AwliyaNya. Jika kita tidak mahu mengikut syarat aturcara ini bererti kita seorang pembohong. Inilah yang dinamakan perjalanan. Untuk kita mendapat kasih Rasullullah; “Ambil olehmu bala dan fakir itu sebagai jilbab (pakaian kita)...”

Jika kita tidak dapat melakukan ini semua, jangan harap kita akan menjadi orang soleh sebagaimana kata-kata sindiran guru kami kepada murid-muridnya iaitu; “Kamu, harap-harap nak jadi orang soleh, tetapi perangainya toleh. Harap-harap nak jadi orang berjaya, tapi tak ikut saluran orang yang berjaya.”

Menurut beliau lagi, di dalam dunia ini ada 2 jenis manusia iaitu:
1. Manusia soleh menjadi pengikut Rasullullah, para Anbiya dan para Awliya Allah.
2. Manusia hipokrit yang mengambil contoh daripada syaitan dan iblis.
Terpulanglah pada kita untuk menjadi pengikut bagi golongan pertama atau kedua. Untuk menjadi pengikut pertama bersungguh-sungguhlah kita pada Allah (swt).
ٱللهم صلى على سيدنا محمد عبدك ورسولك ٱلنبي ٱلأمي وعلى اله وصحبه وسلم

Ilmu & Dakwah

Maksud firman Allah (SWT) dalam Surah Aali 'Imran ayat 104:
"Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya."

Kerana itulah 'ulama yang sebenar-benar 'ulama menjalankan amanah yang diberikan kepada mereka seperti yang Allah (SWT) firmankan dalam ayat di atas. Mereka mengadakan majlis ilmu atau kuliah agama dan pelbagai lagi bentuk majlis agama. Ada lagi pelbagai bentuk usaha yang Syar'ie yang dilakukan para 'ulama dalam mencegah kemungkaran. Itulah maksud hidup 'ulama sebenar. Bukan pula jenis yang kita gelar ustaz yang macam-macam ada ini.

Malangnya orang awam kerap tersilap melihat mereka yang bukan golongan 'ulama tetapi dianggap orang 'alim atau ustaz. Bertimbun yang kita dapat lihat sebegini. Ada yang mengaku 'alim tetapi bukan ahli agama. Ada pula yang menganggap golongan jahil dan bukan 'alim sebagai 'ulama tetapi melihat golongan yang benar-benar 'ulama atau ahli agama sebagai tak betul dan tak kena. Golongan 'ulama sebenar ini adalah terdiri dari mereka yang pada hakikatnya adalah pilihan dari Allah (SWT).

Dalam sebuah Hadis dari riwayat Imam Bukhari dan Muslim yang bermaksud:
"Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu dengan menariknya daripada dada hamba-hambaNya, tetapi Dia mencabut ilmu dengan mematikan ulama’ sehingga jika tidak ada lagi seorang ‘alim pun maka manusia akan mengangkat juhalaa’ (orang-orang jahil) sebagai pemimpin mereka. Lalu (jika) mereka ditanya, maka merekapun memberi fatwa tanpa ilmu, (akhirnya) mereka sesat dan menyesatkan orang lain."

Golongan 'ulama sebenar telah dianugerahkan Allah (SWT) kebaikan yang sebenar iaitu kefahaman dalam (ad-din) agama, faham yang sebenar-benarnya. Ramai diantara mereka kini melaksanakan tanggungjawab dengan melangkaui batas tradisi dan terjun ke alam siber atau internet bagi memastikan dakwah dan ilmu Islam itu sampai ke setiap media yang wujud dalam dunia yang serba canggih ini. Apa yang mereka lakukan bukanlah sesuatu yang sia-sia malahan adalah suatu kewajipan dalam melaksanakan dakwah.

Firman Allah (SWT) yang bermaksud:
"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)." (Surah Aali 'Imaran: 110)
Disini ditekankan lagi betapa perlunya usaha melakukan usaha menyampaikan dakwah, sama ada ianya dakwah Islamiyyah mahu pun Islahiyyah. Dilaksanakan segalanya dengan tertib ilmu dan kefahaman para 'ulama sebenar.

Manakala ayat yang sebelumnya dari ayat 104 Surah Aali 'Imran pula mengandungi penekanan terhadap jalan berdakwah yang harus dilaksanakan bersesuaian kehendak zaman tetapi masih utuh bepegang kepada Quran dan Hadis. Ayat ini bukan sahaja menggambarkan amanah menyeru manusia itu dengan jalan tradisional tetapi juga hendaklah menggunakan segala bentuk atau jalan lain yang perlu.

Kefahaman sebenar itu hanya dapat kepada mereka yang Allah (SWT) pilih sahaja. Bagi yang sanggup mengaku kejahilan dan kelemahan diri serta mahu dipimpin dan dibimbing, dengan rahmat Allah (SWT) diberikanNya kefahaman. Namun amanah ilmu dan dakwah itu tetap wajib dilaksanakan bagi mereka yang telah diamanahkan. Selaku saya orang awam yang lemah dan jahil ini, tiada apa yang saya harapkan melainkan ilmu, kefahaman dan bimbingan dari para 'ulama, guru dan Syeikh saya agar beroleh redha Allah (SWT) sentiasa.

يَا إِلَهَنَا إِلَهًا وَاحِدًا لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ ، رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَ أغْفِرْلَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَىءٍ قَدِيرٌ