Monday, August 31, 2009

Erti Kemerdekaan

يَا قَوِيُّ يَا مَتِيْنُ إِكْفِ شَرَّ الظَّالِمِيْنَ

(Maksud dari syarahan guru kami tentang kemerdekaan dari kacamata Islam)
Kemerdekaan yang sebenar ialah orang yang tidak dijajah oleh hawa nafsunya seperti sewaktu dia di alam roh dahulu iaitu ketika di alam zuriat. Segala anggota tubuhnya tidak dijajah oleh hawa nafsu. Dimasa itu Allah (SWT) bertanya kepada semua roh “Bukankah Aku ini Robb kamu semua? Kesemua roh pun mengaku bahawa Allah (SWT) adalah Robb mereka.” Semua roh telah tunduk dan mengaku dengan keesaan dan kebesaran Allah.

Mengaku Kehambaan

Di dalam dunia pula, orang yang merdeka sentiasa mengaku kehambaan dan keagungan Tuhan dengan lantang dan dengan penuh Allahu Akbar. Orang yang merdeka itu selalu akan berkata Allahu Akbar dan La ila ha il lallah. Lidah mereka selalu sahaja basah dengan ucapan La ila ha il lallah.

Orang yang masih dijajah ialah mereka yang kononnya berilmu agama yang tinggi tetapi tidak beramal dengan ilmunya. Mereka antara yang terdahulu akan dicampak ke dalam api neraka, nauzubillahiminzalik. Ramai di kalangan orang yang berilmu tetapi tidak beriman kerana di dalam kepalanya penuh dengan ilmu yang dijajah oleh nafsu sahaja.

Tiada Takut & Tidak Diperbudakkan

Orang yang merdeka ialah orang yang tak dijajah oleh jasad mereka, makhluk dan iblis. Dengan sebab itu, orang yang merdeka tidak takut selain Allah (SWT) kerana mereka telah sepenuhnya merdeka. Mereka faham prinsip Islam iaitu sesuatu itu tidak akan memberi bekas, tidak boleh memberi manfaat dan mudarat dan mereka ada ketahanan.

Mereka tidak takut dengan orang kafir atau sesiapa sahaja. Mereka hanya takut kepada Allah (SWT) sahaja, sama seperti pengakuan yang telah mereka lakukan di alam zuriat. Orang merdeka tidak boleh diperbudakkan oleh orang dunia atau oleh orang kafir. Disebabkan kita tidak merdekalah menyebabkan kita mudah dijajah oleh Belanda, Jepun dan Inggeris. Contohnya sejarah rasul-rasul, mereka tidak pernah dijajah oleh sesiapa atau isterinya dirampas oleh sesiapa.

Merdeka di Malaysia menurut beliau lagi:
“Mereka menyambut kemerdekaan dengan maksiat dan upacara yang bertentangan dengan syariat kerana mereka masih dijajah oleh hawa nafsu mereka. Mereka mudah diperbudakkan oleh iblis dan kuncu-kuncunya lalu mereka melaungkan perkataan Merdeka! Sepatutnya mereka melaungkan Allahu Akbar! Allahu Akbar! Mereka sebenarnya tidak memahami makna merdeka.”
Musuh kita yang paling dekat dengan diri kita ialah hawa nafsu kita sendiri. Musuh yang lain berada di luar diri kita. Contohnya di dalam maksud sebuah Hadis Rasulullah (SAW) ada menyatakan:
“Sebesar-besar musuh atau musuh ketat kamu ialah hawa nafsu kamu sendiri yang berada diantara dua lambung kamu.”


Contoh Orang Merdeka

Orang yang merdeka dapat melepaskan dirinya daripada segala ikatan hawa nafsu. Orang yang dijamin oleh Allah (SWT) sebagai hambaNya yang sepenuhnya merdeka adalah mereka yang berjaya beroleh redha Allah (SWT) dan setiap saat hanya mengharapkan redhaNya. Mereka yang selain yang dinyatakan merupakan mereka yang masih dijajah.

Orang yang merdeka dan juga bijaksana adalah seperti Tajul ‘Arifin Syeikh Yusuf Makasar yang telah menjadikan hutan besar tempat beliau dibuang oleh penjajah Belanda menjadi bandar besar Cape Town. Sehingga hari ini, di Afrika ada jalan dan pulau yang bernama Makasar. Makasar berasal daripada nama pulau Makasar dalam Kepulauan Melayu.

Nama ini tidak terdapat dalam Bahasa Afrika mahupun Bahasa Inggeris. Orang-orang Belanda kemudian telah membuat suatu kenangan pada makamnya iaitu sebagai memperingati kehebatannya. Inilah menurut guru kami tentang orang yang merdeka iaitu walau di laut mana sekalipun ia dicampakkan, pasti akhirnya tempat itu akan menjadi pulau dan makmur.

Mengabdi Diri Kepada Tuhan

Orang yang merdeka sedar bahawa tuhan menjadikan dirinya untuk mengabdikan dirinya kepada Tuhan. Mereka itu sedar diri dan matlamat hidup mereka Cuma Allah (SWT). Sebaliknya orang yang lalai dan dijajah oleh hawa nafsu akan masuk penjara nafsu, masuk penjara dunia dan akhirnya akan masuk penjara neraka apabila mereka mati kelak.

Tuhan telah banyak menguji kita agar kita menjadi orang merdeka tetapi kita masih lagi ingin menjadi hamba nafsu. Kalau kita selalu berkhidmat pada jalan Allah (SWT) iaitu membangun dan menghiaskan tempat-tempat Allah atau berkhidmat di tempat-tempat yang Allah (SWT) redha, menggunakan tenaga, harta benda dan jiwa raga walaupun khidmat itu hanya mengangkat sebiji pasir, nescaya semua itu akan menjadi saksi dan tebusan kita di akhirat kelak.

Tetapi semua ini mestilah dibuat dengan hati yang ikhlas dengan kesedaran dan keagunganNya. Kita tak boleh bersungut atau mengungkit. Khidmat kita ini akan berkekalan dan menjadi tebusan kita kelak di akhirat. Khidmat yang ikhlas juga akan menarik pelakunya kepada kesedaran, kemanisan iman, ketenangan jiwa kerana khidmat ini telah mendapat keredhaan Allah (SWT). Kita haruslah membangunkan agama Allah (SWT) dan meninggikan syiarnya.

Kemerdekaan sebenar di kalangan orang Melayu telah terlalu jauh menyimpang daripada maksud asalnya. Orang-orang melayu menyambut malam kemerdekaan sehingga tak tidur dengan membuat pelbagai maksiat. Mereka mengikut sepenuhnya hawa nafsu, syaitan dan iblis dengan bercampur gaul antara lelaki dan perempuan dan meminum arak.

Kemanisan Iman

Orang yang merdeka akan mendapat kemanisan iman walaupun ia hanya tinggal sehelai sepinggang. Mereka tetap redha dengan susunan takdir Tuhan. Mereka takut, tunduk dan muafakat dengan apa yang telah Tuhan tentukan semasa ia berada di alam zuriat. Kita perlu mengikut susunan syariat dan tariq dengan tujuan agar kita sentiasa berbetulan jalan keredhaan Allah. Apabila berbetulan baharulah kita dapat rasa manis di dalam duka.

Walau sebesar mana sekali pun kesusahan yang dihadapi tetapi tetap kemanisan iman mengatasinya dan sentiasa ada tumpuan dan ada kesedaran pada Allah (SWT). Kita dapat merasa kemanisan iman yang tak dapat diceritakan. Manisnya iman ini lebih daripada madu dan putihnya lebih daripada susu. Kemanisan iman ini hanya dapat dirasai apabila sentiasa mengamalkan syariat dan tariq. Segala kekeruhan nafsu dapat ditembusi dan dirasai kehebatan manisnya kehambaan.

Waspada

Orang-orang merdeka ialah orang yang sentiasa waspada dengan pekerjaan mereka. Mereka sentiasa membantu untuk kebaikan. Mereka bertungkus lumus dan bersungguh-sungguh dalam melakukan kebaikan walaupun cuma hanya membuang lalu mengambus tahi di tepi jalan agar tidak busuk dan menyusahkan orang lain. Semua dilakukan kerana Allah (SWT).

Orang merdeka ialah orang yang tidak lagi dipengaruhi nafsu dalam ibadahnya. Sebaliknya jika masih timbul nafsu maka semua itu boleh menjadi maksiat. Mereka membeli harta bendanya seperti kereta dan motorsikal untuk pergi kerja dan itu adalah ibadah. Tetapi jika mereka membeli harta benda ini untuk pergi berjudi, berpoya-poya dengan wanita, itu semua adalah maksiat. Di sini, dikira juga maksiat duit minyak kenderaan dan wang belanjanya kepada kita.

Ramai orang bercampur gaul antara lelaki dan perempuan menyambut kemerdekaan sambil menari, menyanyi, minum arak dan lain-lain. Inilah istilah kemerdekaan bagi orang maksiat yang akan melepaskan geram dan perasaan hawa nafsu mereka sepuas-puasnya merayakan hari kemerdekaan. Hakikatnya diri mereka masih belum merdeka, dijajah dan terjajah.

Inilah antara maksud ungkapan dari syarahan yang mulia guru kami sewaktu memperkatakan tentang kemerdekaan sebenar. Itulah dia erti sebenar kemerdekaan sebagaimana yang telah Allah (SWT) anugerahkan kepada nabi-nabi dan rasul-rasulNya.

رَضِيْنَا بِاللهِ رَبًّا وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُوْلاً

Friday, August 28, 2009

Penglihatan Hamba

لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّى كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Dunia ini tidak akan sama sekali melepaskan kita. Ikatan keduniaan sentiasa akan bertambah dengan setiap saat berkurangannya usia seseorang. Renungkanlah maksud sebuah hadis dari Abu Abbas, Sahil bin Saad As-Sa'idd (RA) yang bermaksud:
"Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah (SAW) dan bertanya; Ya Rasulullah, tunjukkan aku suatu amalan, sekiranya aku buat, aku akan dicintai Allah dan orang ramai. Maka Nabi (SAW) menjawab; Hendaklah zahid di dunia, nescaya engkau dicintai oleh Allah (SWT) dan engkau zahid pada apa yang ada di sisi manusia, maka engkau akan dicintai oleh orang ramai."

Zahid disini ialah mengosongkan hati terhadap perkara keduniaan dan terhadap milik keduniaan yang ada pada orang lain. Maka akan terisilah hati dengan keutamaan terhadap perkara akhirat serta tiadalah hasad dengki sesama insan. Redha Allah (SWT) akan sentiasa menjadi matlamat hingga setiap inci kehidupan akan sentiasa dikerjakan untuk persediaan akhirat yang kekal abadi. Tidak terkesanlah diri dengan segala bentuk keduniaan.

Berusaha untuk keduniaan seolah-olah akan hidup seribu tahun lagi bererti urusan keduniaan itu masih boleh ditangguh-tangguhkan. Bukanlah berusaha seolah-olah hendak mengumpulkan dunia ini untuk kehidupan yang masih ada seribu tahun yang bakal dilalui. Ditangguhkan disini membawa erti bahawa hendaklah sentiasa mengutamakan urusan akhirat atau urusan agama.

Berusaha untuk akhirat seolah-olah akan mati pada esoknya. Bayangkan sekiranya diri benar-benar tahu dan pasti esok adalah hari kematian. Sudah tentu akan terlalu bersungguh-sungguh menunaikan ibadah dengan sepenuh penumpuan hanya kepada Allah (SWT). Akan ditinggalkannya segala urusan dunia demi persediaan menghadapi mati dan urusan selepas mati.

Dosa-dosa yang telah dilakukan akan terimbau semuanya dan diri akan terasa terlalu banyak amalan yang masih belum dilakukan. Terasa terlampau banyak yang masih belum diketahui dan dipelajari tentang urusan kehambaan yakni ibadah. Dalam keadaan ini tidak mampu diri hendak melihat tentang kebaikan yang pernah dan telah dilakukan. Malahan akan terasa terlampau banyak yang belum dilaksanakan.

Dalam hal kebaikan dan amalan sayugianyalah kita melihat pada apa yang belum dilakukan, bukan melihat pada apa yang telah diamalkan. Lihatlah juga kepada mereka yang beramal lebih dari diri ini dan bukan menilik diri orang yang kita rasa kononnya kebaikan mereka jauh lebih kekurangannya dari diri kita. Sentiasa juga kita akui bahawa diri inilah hamba Allah (SWT) yang paling lemah dhaif jahil hina lagi banyak dosa.

Sentiasalah diri ini gigih menundukkan nafsu agar ianya berbetulan dengan perintah dan kehendak Allah (SWT), agar ianya bertepatan dengan Sunnah kekasihNya (SAW). Maksud sebuah hadis dari Abu Muhammad Abdullah bin Amru bin Al-Ash (RA) yang bermaksud:
"Rasulullah (SAW) telah bersabda; Tidaklah beriman sesaorang kamu sehingga hawa nafsunya patuh kepada apa yang aku sampaikan."

رَبِّ نَجِّنِي مِنَ النَّفْسِ اْلأَمَّرَةِ بِالسُّوءِ

Thursday, August 27, 2009

Bersanad, Berguru & Bersilsilah


رَضِيْتُ بِاللهِ رَبًّا وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُوْلاً

Apabila disebut perkara sanad, guru atau silsilah ini maka lahirlah bermacam-macam pendapat dan sangkaan dari pelbagai golongan. Ada yang negatif dan ada juga yang positif, tidak kiralah sama ada ianya datang dari kelompok orang awam atau pun orang 'alim. Malang sungguh jika ianya dilihat dari hanya satu sudut jumud (sempit) atau tidak diendahkan langsung akan perkara yang teramat penting ini. Inilah suatu tradisi wajib penyampaian segala bentuk ilmu Islam dari Nabi Muhammad (SAW) hingga sampai kepada kita sekarang.

Apabila berlakunya kepincangan dalam kefahaman Islam maka akan adalah suara-suara yang penuh emosi meledakkan pelbagai andaian atau mungkin suatu kefahaman dari ilmu mereka. Umum telah nampak dengan jelas dan nyata betapa parahnya kepincangan yang berlaku dek kerana sikap mengenepikan tradisi ilmu ini. Berlaku salah faham, salah tafsiran, kerosakan urusan agama sebuah masyarakat, kerapuhan Iman dan pelbagai lagi bala bencana natijah dari pelanggaran tertib ilmu ini.

Bertebaranlah dibumi Allah (SWT) ini pelbagai kesesatan akibat dari menyalahinya. Apa yang terlalu menyedihkan ialah tersebar juga kepincangan yang terlalu parah dalam memahami Al-Quran dengan bermacam-macam tafsiran baru yang tiada usulnya. Ianya juga berlaku juga kepada Hadis Nabi Muhammad (SAW) hingga wujudnya pelbagai kepalsuan. Kepalsuan dalam memahami Hadis yang sebenar dan juga tercipta pula Hadis yang palsu. Semuanya ini menjadi penyumbang kepada perpecahan dan melemahkan umat Islam.

Kembalilah kepada tertib yang telah ditetapkan Allah (SWT) melalui kekasihNya Nabi Muhammad (SAW). Tundukkanlah nafsu biadab kita agar dapat kita dipimpin oleh para pewaris Nabi serta orang-orang lantikan Allah (SWT). 'Ulama' sebenar dan awliya itu hakikatnya adalah lantikan dari Allah (SWT). Bergurulah dengan mereka, peganglah "jubah" mereka dan genggam erat tangan mereka yang mempunyai ilmu dan kefahaman sebenar tentang kehambaan kepada Allah (SWT). Hilangkanlah biadab dan kesombongan diri.

Bergurulah dan pelajarilah Islam dari sumber dan cara yang sepatutnya. Kaedah yang mana telah ditunjukkan oleh Nabi Muhammad (SAW) sendiri dan para sahabat (RA) serta generasi yang mengikut jejak mereka dengan baik dari dulu hingga ke hari ini. Setelah itu bolehlah kita rujuk dengan pelbagai bahan bacaan seperti buku dan pelbagai lagi sumber media. Janganlah diterbalikkan proses ini. Bergurulah dengan ahlinya selepas itu bolehlah dijadikan buku atau sumber media yang lain sebagai rujukan.

Mana mungkin ilmu perubatan, ilmu penerbangan, ilmu kejuruteraan atau ilmu dunia yang lain dikuasai dan difahami melalui pembacaan dan pembelajaran secara sendiri. Jika ianya tetap diusahakan dengan cara yang melanggar tertib dalam mempelajari dan memahaminya maka akan rosaklah urusan tersebut. Kematian akan berlaku, pesawat akan terhempas, jentera akan rosak dan bangunan akan runtuh serta pembangunan akan terhenti. Yang wujud hanya kebinasaan suatu tamadun yang semakin papa dengan ilmu.

Begitulah parahnya kebinasaan yang bakal dihadapi sekiranya ilmu-ilmu tersebut dilanggar tertib dalam tradisi penyampaiannya. Bayangkanlah betapa lebih besar lagi jahanam yang bakal melanda sekiranya pelanggaran tertib adab kesinambungan ilmu Islam dibiarkan terus berlaku. Dengan rahmat Allah (SWT), diri inilah yang dapat melakukan perubahan. Perubahan yang besar bermula dari diri sendiri. Segala-galanya dengan rahmatNya semata-mata. Akuilah bahawa diri ini memerlukan ilmu dan bimbingan yang sebenar.

(Akulah hamba Allah SWT yang paling lemah, hina, dhaif, jahil lagi banyak dosa)
أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا وَنَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَايَا

Wednesday, August 26, 2009

Nafsu Atau Ibadah

Seharian berlapar dan menahan dahaga bagi menunaikan rukun Islam ketiga perintah Allah (SWT). Suatu perintah yang sepatutnya mendidik dan menyemai Taqwa kepadaNya. Taqwa dengan menunaikan segala perintahNya serta meninggalkan segala laranganNya. Diperintahkan berpuasa sebagaimana pernah dilakukan oleh golongan sebelumnya supaya kita beroleh Taqwa. Maka bulan Ramadha itu, berpuasa itu adalah madrasah atau sekolah atau institusi pendidikan Taqwa. Akan rugilah kita sekiranya bukan ini yang dikejar.

Beberapa hari telah berlalu dan dengan izin serta rahmat Allah (SWT) dapat kita menahan lapar dan dahaga demi menunaikan tanggungjawab perintah kehambaan terhadapNya. Tidak lain dan tidak bukan kita dijadikan, dilahirkan dan dicipta semata-mata bagi menyempurnakan kehambaan kepadaNya, bagi mengabdikan diri kepada Allah (SWT). Diciptakan hidup dan mati itu bagi melihat siapakah yang paling elok, cantik dan baik dalam melaksanakan amalan kehambaan terhadapNya.

Apakah bulan Ramadhan 1430 kali ini kita masih juga menghitung kuih raya, baju raya, langsir raya dan segala perkara dunia yang melalaikan dan membazir itu? Berseronok kita yang teramat sangat untuk memenuhi tuntutan nafsu diri sendiri, isteri, anak-anak dan keluarga. Belum pun Ramadhan kita telah meronta-ronta memenuhi tipu daya nafsu yang merosakkan. Belum pun merasai walau sehari berlapar kita telah kalah dengan gelojoh lapar nafsu sendiri.

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعْتَذِرُ إِلَيْكَ مِنْ كُلِّ كِبْدٍ جَائِعٍ
(Ya Allah! Seseungguhnya aku memohon keuzuran dariMu dari segala tuntutan nafsu yang lapar gelojoh)

Sekiranya diri kita sendiri sudah pun tewas, maka apatah lagi isteri dan anak-anak kita. Kasihlah diri kita dengan mengekang nafsu yang membawa kepada kemurkaanNya. Cintailah isteri dan anak-anak kita dengan mengajak mereka mengekang nafsu yang sudah barang tentu merosakkan. Ajaklah diri ini dan mereka yang kita cintai menghitung dan menambah Taqwa. Itulah sebaik-baik kemuliaan, itulah sebagus-bagus hiasan dan itulah juga lambang cinta sejati kita terhadap mereka yang kita cintai. Warnailah hidup dengan Taqwa.

Tuesday, August 25, 2009

Hamba Allah (SWT) Yang Sebenar-Benar Hamba

إلهنا أنت مقصودنا
ورضاك مطلوبنا
أعطنا محبتك
ومعرفتك يا الله

Tiada lain yang ingin dicapai selain ini. Dengan runtunan nafsu, dunia dan makhluk, usaha bagi merealisasikan matlamat ini sepertinya mustahil. Sudah barang tentu cuma dengan rahmat Allah (SWT) sahaja maka ianya bakal tercapai. Mutlak dan muktamad semata-mata hanya dengan rahmatNya sahaja. Dirahmati olehNya dengan kehadiran para 'Ulama' dan AwliyaNya pula yang mana merekalah pendukung perjalanan kepada kehambaan sebenar.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّم
لا ﺇله ﺇلا أنت سبحانك ﺇني كنت من الظالمين