Thursday, December 31, 2009

Perkara Ghaib

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ كُلِّهَا مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ

Dalam Islam tiada apa yang kabur atau tidak jelas sekiranya diukur dengan ilmu dan kefahaman dalam perkara Syaria't atau Fiqh. Dengan merujuk kepada Quran, Hadis, Ijma' dan Qiyas tiada apa yang kabur, tidak jelas atau tidak pasti. Ianya tidak jelas kepada orang-orang awam seperti kita yang tidak mempunyai ilmu dan kefahaman yang memadai tentang Syari'at atau Fiqh. Kerana itu kita wajib berpegang dengan bimbingan ilmu dan kefahaman dari 'ulama soleh lagi wara'.

Dalam Islam digariskan terlalu banyak panduan asas tentang mengenali sumber dan pengaruh sesuatu ilmu itu, sama ada ianya berunsur kejinan atau tidak. Apa yang menjadi masalah ialah diri kita orang-orang awam yang jahil ini berani pula mempertikaikan ilmu dan kefahaman 'ulama' hingga mengakibatkan kesesatan dan kesombongan. Semoga Allah (SWT) melindungi kita dari semua itu dan memberikan kita jiwa kehambaan sebenar.

Bagi makhluk, qada dan qadar itu datangnya dengan Syari'at atau Fiqh. Wajib kita melihat, mengukur dan meneliti segala sesuatu itu bersandarkan dengan ilmu kehambaan yakni ilmu mendidik manusia menjadi hamba Allah (SWT) yang sebenar-benar hamba iaitu ilmu Syaria't atau Fiqh. Itulah ilmu yang menterjemahkan Iman dan itulah dia salah satu cabang utama ilmu tentang Iman, tanpanya maka rosaklah Iman.

Memang berlaku kepada orang-orang pilihan Allah (SWT) dizaman dahulu hinggalah sekarang perkara mencarik adat seperti kebal dalam keadaan tertentu tetapi wajiblah kita teliti segala yang terjadi dengan ilmu Syari'at. Mereka yang benar-benar menjadi pilihan Allah (SWT) ini adalah mereka yang beramal bagi mendapat Iman dan berdoa memohon Iman, bukan beramal dan berdoa untuk suatu kehebatan.

Amalan seseorang itu hakikatnya adalah tidak lain dan tidak bukan hanyalah bagi menjadi hamba Allah (SWT) yang sebenar-benar hamba. Biarlah amalan dan segala inci kehidupan kita itu mendapat rahmat dan kasih Allah (SWT) serta kasih Nabi Muhammad (SAW). Itulah yang menjadi matlamat hidup kita dijadikan. Hiduplah berlandaskan dalil Naqli dan Aqli terjemahan dari ilmu dan kefahaman 'ulama', bukan tafsiran dangkal dari kejahilan diri.

Perkara ini ditimbulkan dalam nukilan sidhaif pada kali ini kerana ianya berkaitan dengan kesembuhan dari pelbagai perkara yang banyak mengganggu masyarakat Melayu. Perkara berunsur kejinan dan terlalu banyak masalah yang timbul darinya. Bukan sahaja sakit sehingga ada yang hilang akal atau lebih teruk lagi malahan hilang amalan soleh dan Iman akibat darinya. Yakinlah bahawa tiada persoalan yang tidak terungkai dalam Islam.

Kesemua aspek hidup dan mati makhluk, malahan selepas mati, ada dibentangkan dalam Al-Quran dan Sunnah. Selepas dari itu ada pula Ijma' dan Qiyas para 'ulama'. Tundukkanlah nafsu dan akulilah kehambaan kepada Allah (SWT). Carilah orang-orang pilihan Allah (SWT) yang dapat mendidik, membimbing dan memimpin ke arah taat dan taqwa kepada Allah Ta'ala.

أَصْلَحَ اللهُ أُمُوْرَ الْمُسْلِمِيْنَ, صَرَفَ اللهُ شَرَّ الْمُوْذِيْنَ

Wednesday, December 30, 2009

Kebatinan & Alam Ghaib

“Alif, Laam, Miim. Kitab Al-Quran itu, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa. Iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Dan juga orang-orang yang beriman kepada kitab Al-Quran yang diturunkan kepadamu (Muhammad), dan kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya). Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya.” (Al-Baqarah: 1-5)

Jelas ayat ini menunjukkan bahawa kita wajib beriman dan percaya kepada perkara ghaib. Persoalannya ialah perkara yang bagaimana? Sekiranya dalam ayat yang jelas ini telah menyatakan tentang beriman kepada perkara yang ghaib maka sudah tentu terdapat penjelasan tentang perkara ghaib yang jelas di dalam Quran dan Hadis.

Dalam hal ini Ibnu Mas'ud mengatakan bahawa apa yang dimaksudkan dengan yang ghaib itu adalah segala apa yang ghaib dari kita dan perkara itu wajiblah diberitakan oleh Allah dan RasulNya melalui Al-Quran dan Hadis. Disini jelas menunjukkan bahawa kita wajib sentiasa merujuk kepada Quran dan Hadis dalam hal yang membicarakan tentang perkara ghaib.

Sudah tiba masanya kita tolak kepercayaan karut marut yang di pengaruhi oleh kepercayaan selain dari Islam. Alam Melayu terlalu banyak perngaruh hindu, semangat, buddha dan sebagainya yang mana ianya merosakkan Iman. Ada kepercayaan yang telah terlalu sebati dalam alam Melayu hingga menjadi kata putus bagi golongan sesat dan jahil dalam perkara ghaib ini.

Terlalu menyedihkan apabila melihat orang Islam sendiri percaya kepada dewa dewi, bunian, hantu, polong dan sebagainya dengan cara dan kepercayaan yang bertentangan dengan Islam. Allah (SWT) telah mengutuskan Nabi Muhammad (SAW) dengan panduan hidup yang paling lengkap dan sempurna. Orang Islam wajib meyakini sepenuhnya akan perkara ini.

Tidak perlu kita merosakkan Iman dan Islam sendiri dengan mencari fakta dan hujah lain dalam memahami perkara ghaib. Ilmu Islam mencakupi segala hal, sama ada hal yang ada di fikiran manusia mahu pun hal yang tidak terlintas dan tidak terjangkau oleh fikiran manusia. Allah (SWT) telah merahmati orang Islam dengan kehadiran para Rasul dan Nabi.

Selepas daripada itu kita dirahmati pula oleh Allah (SWT) dengan kehadiran para pewaris Nabi dikalangan para 'ulama' sebenar yang soleh. Mereka inilah orang-orang yang benar-benar memahami Quran dan Hadis maka kita wajiblah sentiasa belajar dan merujuk kepada mereka. Berhentilah dari menggunakan sumber lain yang merosakkan Iman dan Islam.

Ayat di atas tadi menyatakan bahawa Quran itu tiada keraguan di dalamNya dan diturunkan kepada Nabi Muhammad (SAW). Maka cukuplah bagi seorang Islam menjadikan Quran dan Hadis itu sebagai panduan terutama sekali dalam perkara yang sememangnya bukan dalam dunia atau alam kita yang nyata ini. Siapakah lagi yang lebih mengetahui tentang perkara ghaib selain dari Allah (SWT) dan RasulNya (SAW). Kita juga dirahmati dengan kehadiran para 'Ulama' dan Awliya' Allah (SWT). Mereka merupakan orang-orang pilihan Allah Ta'ala.

Ayat ini dengan jelas menyebut orang yang benar-benar Taqwa itulah yang beriman kepada perkara yang ghaib. Taqwa itu wajib ada dalam kita mempercayai tentang perkara ghaib. Jika tiada Taqwa maka akan rosaklah Iman dan Islam. Mempercayai perkara ghaib dengan tidak dibatasi Taqwa adalah sesuatu yang jelas menjahanamkan.

Setelah itu mereka ini adalah orang yang memelihara solah, membelanjakan harta mereka di jalan Allah (SWT) dan beriman dengan sebenar-benarnya kepada segala apa yang telah diturunkan Allah (SWT) kepada Nabi Muhammad (SAW) dan kepada para Nabi dan Rasul sebelumnya. Mereka yakin dengan hari Akhirat dan sentiasa mempersiapkan diri untuknya.

Mereka sentiasa mendapat petunjuk dari Allah (SWT) dan beroleh kejayaan sebenar dariNya. Adakah sifat ini ada dikalangan mereka yang sentiasa melaungkan tentang perkara ghaib, alam ghaib dan segala apa yang berkisar tentangnya? Sedangkan telah jelas di dalam Al-Quran menunjukkan sifat yang sepatutnya ada pada mereka yang mempercayai tentang perkara ghaib.

Terdapat juga terlalu banyak hadis yang menerangkan tentang perkara ghaib. Keterangan tentang alam ghaib, makhluk ghaib dan berbagai lagi perkara sebegini terdapat banyak di dalam Al-Quran dan boleh juga dirujuk di dalam banyak Hadis. Para 'ulama' dan awliya' Allah (SWT) merupakan mereka yang dipilih Allah Ta'ala sebagai ahli yang pakar dalam hal ini.

Mereka diberi rahmat oleh Allah Azza wa Jalla dengan kefahaman yang tinggi dan tepat dalam semua hal tentang Islam. Islam itu merupakan cara hidup, satu-satunya cara hidup yang wajib kita amalkan dan Imani, tiada pilihan dan cara yang lain lagi! Carilah orang-orang pilihan Allah (SWT) , sayangi mereka dan rendahkanlah diri dengan membenarkan mereka mendidik, memimpin dan membimbing kita. Akuilah kejahilan dan kelemahan diri dan wajiblah kembali kepada Quran dan Sunnah, sekarang!

يَا قَهَّارُ يَا جَبَّارُ يَا بَدِيعَ السَّمَوَاتِ وَ الأَرْضِ يَا فَعَّالاً لِمَا يُريدُ أَفْرِغْ عَلَينَا صَبْرًا وَ ثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَ انْصُرْنَا عَلَى القَومِ الكَافِرِينَ

Tuesday, December 29, 2009

Ziarah

Menziarahi orang yang sakit merupakan suatu amalan yang amat disukai oleh ikutan kita kekasih Allah (SWT) Nabi Muhammad (SAW). Ianya disebut dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim sebagai salah satu dari hak yang perlu ditunaikan terhadap sesama Islam. Seringkali kita lupa dan tidak mengendahkan perkara ini.

Namun perlulah kita mengamalkan sifat berhati-hati yang menepati sunnah dalam melaksanakan perkara tersebut. Disamping persediaan perlindungan bagi pencegahan atau penularan penyakit yang lebih serius kita juga perlu mendoakan agar saudara kita mendapat kesembuhan dari Allah (SWT). Itulah adab tertib yang mesti diambil perhatian.

Kerana itu perlulah kita mempersiapkan diri dengan perlindungan aspek perubatan (medical protection) dan juga perlindungan dalaman atau mungkin boleh disebut sebagai pendinding. Terdapat banyak amalan yang Nabi Muhammad (SAW) sendiri amalkan sebagai suatu bentuk perlindungan atau pendinding. Terdapat juga amalan yang diamalkan oleh para sahabat (RA), tabi'in, tabi'it tabi'in serta para 'ulama' yang juga berlandaskan sunnah Nabi (SAW).

Disebutkan satu disini sebagai pendahuluan dan dengan rahmat Allah (SWT) amalan yang lain akan menyusul inshaAllah. Bolehlah diamalkan ayat berikut yang menjadi amalan Nabi Muhammad (SAW) sebanyak 3 kali pada waktu pagi dan 3 kali pada waktu petang:

بِسْمِ اللهِ الَّذِي لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْم
(Dengan nama Allah yang tidak akan memberi mudharat selagi bersama dengan namaNya segala yang di bumi dan tidak juga segala yang di langit dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui)

Mendoakan kesembuhan untuk sesama Islam juga menjadi amalan yang amat diutamakan oleh Nabi Muhammad (SAW). Begitulah sifat kasih sayang yang sepatutnya sentiasa diamalkan terhadap sesama orang-orang beriman. Bacakanlah doa ini sebanyak 7 kali sewaktu menziarahi saudara kita yang sedang sakit:
اَسْأَلُ اللهَ الْعَظِيْمَ ربَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ اَنْ يَشْفِيْكَ إِلاَّ عُوْفِيَ
(Aku meminta kepada Allah yang Maha Mulia Tuhan yang memiliki 'Arash yang mulia yang akan menyembuhkan engkau melainkan disembuhkan)

Betulkanlah persepsi tentang apa yang dikatakan pendinding, zikir, ayat atau doa serta ikhtiar kesembuhan dari sumber Al-Quran dan Sunnah. Ianya suatu amalan bagi beroleh rahmat dariNya. Bukanlah pendinding untuk beroleh kehebatan dan hakikatnya tidak pula ilmu kesembuhan itu bagi untuk menjadi tabib atau bomoh. Semuanya bagi memberikan tumpuan kepada Allah (SWT) dalam setiap masa dan kedaan dan menyatakan kasih sayang (ruhama') sesama orang beriman.

Monday, December 28, 2009

Kesembuhan & Perlindungan

اَللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ وَبِكَلِمَاتِكَ تَامَّةِ مِنَ الرِّيْحِ اْلأَحْمَر وَمِنَ الدَّاءِ اْلأَكْبَر فِيْ نَفْسِيْ وَرُوْحِيْ وَدَمِىْ وَلَحْمِىْ وَشَحْمِيْ وَجِلْدِيْ وَعَرَقِيْ وَعَصَبِيْ فَإِذَا قَضَيْتَ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُوْلُ لَهُ كُنْ فَيَكُوْن. الله أكبر الله أكبر الله أكبر وَلاَ حَوْلاَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ باللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْم
"Ya Allah ya Tuhanku. Sesungguhnya aku berlindung dengan Engkau dan dengan beberapa Kalimah Engkau yang sempurna dari penyakit angin ahmar dan dari penyakit-penyakit yang besar pada diriku dan rohku dan darahku dan dagingku dan lemakku dan kulitku dan urat sarafku. Maka apabila Engkau tunaikan sesuatu pekerjaan (perintahMu) maka sesungguhnya dengan berkata jadilah maka jadilah ia . Allah Maha Besar (3x) Tiada daya dan upaya melainkan dengan Allah yang Maha Tinggi Maha Mulia."

Ini merupakan salah satu doa bagi memohon perlindungan dari Allah (SWT) agar dijauhi dari penyakit dan wabak yang besar-besar serta berbahaya. Amalkanlah ia sentiasa pada setiap masa terutamanya pada waktu amat diperlukan dan diwaktu paling baik berdoa. Sekiranya belum mampu membaca dalam tulisan Arab maka berusahalah dahulu dengan berdoa menggunakan terjemahan bahasa Malaysia. Rugilah sekiranya tidak berusaha dengan gigih untuk membaca bahasa Al-Quran iaitu bahasa Arab.

Berdoa itu terlalu penting dalam segala urusan. Allah (SWT) amat kasih kepada hambaNya yang sentiasa berharap dan memohon kepadaNya. Doa itu juga suatu usaha malahan ianya adalah inti dan asas utama dalam segala urusan. Ketahuliah bahawa segala-galanya itu ketentuanNya. Tawakkal kepada Allah (SWT) itu membawa erti melaksanakan segala yang perlu mengikut perintahNya dalam menjayakan sesuatu urusan. Tawakkal itu merupakan suatu pekej kehambaan yang lengkap dengan usaha, doa dan penyerahan.

Tawakkal adalah sifat orang yang beriman dan wajib dilaksanakan dengan pekej yang lengkap. Usaha yang bertepatan dengan kehendakNya, doa yang sentiasa dipanjatkan dengan penuh harap pada rahmatNya dan penyerahan yang mutlak bahawasanya hanya Dia yang menentukan segala-galanya. Bertawakkallah sebelum, semasa dan selepas segala usaha. Malahan tawakkal itu hendaklah sentiasa ada dalam diri pada setiap saat dan ketika. Hakikatnya tawakkal itu adalah penumpuan kita kepada Allah (SWT) dan hanya padaNya pada setiap saat dan ketika.

Sunday, December 27, 2009

Kebiasaan & Luar Biasa

Pada suatu hari selepas selesai kuliah agama sessi pagi maka bertemulah saya dengan seorang dari saudara yang menyertai kuliah yang saya adakan. Beliau sudah hampir 60 tahun umurnya. Wajahnya murung dan gelisah, terlalu jelas terpampang. Saya menyangkakan beliau adalah saudara baru kerana kuliah tersebut memang lebih ramai dihadiri saudara baru.

Beliau terpaksa mendapatkan pelbagai rawatan bagi masalah jiwa dan mengambil ubat-ubatan bagi membantu mengatasi masalah tersebut. Beliau mengatakan bahawa dirinya ada sakit mental. Maka saya terangkan bahawa Quran dan Sunnah itu penyembuh bagi penyakit mental dan fizikal, rohani dan jasmani serta zahir dan batin.

Beliau seronok dan amat berminat mendengarnya. Setelah dibuat sedikit penyelidikan terhadap kebiasaan hidup beliau maka dapatlah dirumuskan bahawa beliau gemar kepada perkara yang pelik-pelik atau dengan perkataan lain, perkara kejinan. Kebiasaan beliau inilah yang menjadi luar biasa. Memanglah menjadi suatu kebiasaan bagi iblis, syaitan dan kuncu-kuncunya dari kalangan jin dan juga manusia untuk mengganggu.

Terutamanya gangguan yang merosakkan kehambaan rohani dan jasmani. Gangguan ini merosakkan fizikal dan mental. Perubatan moden tidaklah salah sekiranya ianya tidak menyalahi hukum syari'at. Namun mereka yang pakar dalam perubatan moden sendiri sering mengakui bahawa terlalu banyak penyakit yang tidak boleh sembuh.

Malahan pengambilan kaedah perubatan moden secara berterusan juga mendatangkan pelbagai risiko zahir dan batin. Sebagai orang yang Islam kita diberikan rahmat kesembuhan dengan keimanan. Quran itu merupakan sumber kesembuhan yang hebat untuk orang-orang yang beriman. Apa yang luar biasanya ialah manusia gemar merintis perkara kejinan.

Perkara yang membawa kepada kerosakan iman dan amal. Bila sudah merosak fikiran dan melemahkan jiwa, maka tiada lain yang dapat selain dari kerugian. Luar biasa juga apabila kita tidak mahu mengamalkan perintah Allah Ta'ala atau sunnah Nabi (SAW). Bermacam-macam amalan yang ringkas dan mudah untuk dilaksanakan bagi tujuan menjadikan kehidupan kita lebih berkualiti, sihat zahir dan batin serta rohani dan jasmani.

Apabila bala atau penyakit menimpa barulah dicarinya orang agama. Minta doakan pada air, pada diri dan macam-macam. Ini tidaklah salah tetapi kita mestilah ada sifat malu pada Dia (SWT). Carilah Allah Ta'ala ketika susah dan senang, sakit dan sihat. Perintah Allah (SWT) atau sunnah Nabi Muhammad (SAW) itu merupakan satu kesembuhan dan pencegahan dari segala macam penyakit, sama ada mental mahu pun fizikal, individu mahu pun masyarakat.

Nikmatilah rahmat yang Dia (SWT) anugerahkan kepada kita semua. Perintah Allah (SWT) itu merupakan rahmat dan penyelamat yang terlalu besar. Ilmu, amalan dan kefahaman kehambaan itu merupakan rahmat dan penyelamat yang amat besar. Allah Ta'ala yang Maha Pencipta maka Dia (SWT) sahajalah yang memahami tentang segala yang telah diciptaNya.

الله الله رَبُّنَا الله. الله الله حَسْبُنَا الله. نَحْمَدُ اللهَ نَشْكُرُ اللهَ ذَٰلِكَ فَضْلٌ مِّنَ اللهِ

Menghindarkan Musibah Diri

Sesuatu yang berlaku ke atas diri kita merupakan natijah yang datangnya dari kesilapan, kesalahan dan dosa yang telah dilakukan. Memohonlah kita keampunan dan rahmat kasih sayang dariNya. Kerosakan yang berlaku di dunia ini adalah akibat dari perbuatan yang telah dilakukan oleh manusia sendiri. Diri diperbaiki maka akan baiklah segala perkara, semata-mata dengan rahmatNya.

Berlakulah pula kerosakan pada diri sendiri yang membawa kepada kehancuran Iman dan menghapuskan amalan. Kezaliman berleluasa akibat dari rosaknya Iman. Nafsu bergelojak dan merosakkan manusia akibat dari dosa yang telah dilakukan. Semua saluran kerosakan, gangguan dan penyakit terbuka dan diri menjadi lemah dan tidak lagi bermaya.

Diri menjadi tandus dengan amalan soleh dan terus ditenggelami amalan kehancuran yang merosakkan kebahagiaan. Pelbagai masalah timbul dan terasa hidup ini sempit dan penuh sengsara. Itulah yang sering terjadi pada masa kini terhadap kaum Muslimin dan Muslimat umumnya. Kerana itu terjadilah bermacam-macam gangguan penyakit fizikal, mental dan sebagainya.

Untuk mendapat kekuatan dan kemantapan jiwa serta menghindarkan diri daripada musibah yang menarik kepada kancah kekufuran, kesyirikan serta kejinan dan kezaliman, di nasihatkan kepada para Muslimin dan Muslimat agar mengamalkan membaca ayat Kursi, selawat dan istighfar sebanyak 40 ribu kali. Amalan ini juga memberikan kekuatan dalam melaksanakan ketaatan.

Untuk mencukupkan bilangan bacaan ayat Kursi 40 ribu, selawat 40 ribu dan istighfar 40 ribu tidaklah ditetapkan satu-satu masa akan tetapi terserah kepada kemampuan kaum Muslimin dan Muslimat sendiri. Sekiranya diamalkan 20 kali setiap kali selesai solah pada setiap hari maka genap 100 kali sehari. Ini cuma mengambil masa lebih sedikit dari setahun untuk mencukupkan bilangannya.

Selawat yang disyorkan:
أَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُولِكَ النَِّبيِّ اْلأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ
“Ya Allah Kau curahkanlah rahmat dan kesejahteraan ke atas penghulu (pemimpin) kami Nabi Muhammad seorang hambaMu dan rasulMu lagi nabiMu yang Ummi, ahli keluarganya dan para sahabatnya.”

Istighfar yang disyorkan:
لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّى كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
”Tiada Tuhan yang sebenar-benarnya melainkan Engkau, Maha sucilah Engkau Ya Allah daripada segala sifat kekurangan, sesungguhnya aku tergolong daripada orang yang zalim.”

Walaupun selawat dan istighfar ini telah habis dibaca sebanyak 40 ribu kali tetapi hendaklah berusaha bersungguh-sungguh agar dapat diamalkannya setiap hari sekurang-kurangnya 100 kali dalam sehari semalam. Tiada lain yang akan diperolehi dari amalan soleh melainkan kejayaan, ketenangan dan kebahagiaan sebenar. Segala-galanya dengan rahmat dan izin Allah (SWT).

Friday, December 25, 2009

Amalan Berpuasa

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ. اللَّهُ الصَّمَدُ. لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ. وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ
“Katakanlah (Wahai Muhammad); (Tuhanku) ialah Allah yang Maha Esa. Allah yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon segala hajat. Ia tiada beranak dan ia pula tidak diperanakkan. Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya."

Berpuasa merupakan suatu rahmat yang sangat besar dari Allah (SWT). Manakala Ramadhan merupakan suatu kurnia Allah (SWT) yang terlalu bernilai untuk disia-siakan. Adakalanya kelemahan diri (kelemahan iman sebenarnya) dan ditambah pula dengan penyakit seperti gastrik dan sebagainya maka tidak mampu menunaikan ibadah puasa yang menjadi rukun Islam yang ketiga ini. Amalkanlah Surah Al-Ikhlas seperti yang tercatat di atas.

Ini akan memberikan ruh dan jasad kekuatan untuk melalui lapar dan dahaga. Juga membantu menghadapi rasa ketagihan nafsu yang jahat serta biadap sewaktu berpuasa seperti ketagihan rokok dan sebagainya. Amalkanlah sebanyak mungkin pada bila-bila masa terutamanya apabila terasa nafsu lapar atau dahaga atau ketagihan itu mengganggu.

Dengan izin dan rahmat Allah (SWT) cara ini amat berkesan. Ada seorang anak murid saya yang hampir tidak pernah berpuasa lebih dari 40 tahun tetapi akhirnya mampu melaksanakan ibadah puasa dengan sempurna hingga ke hari ini yang telah menjadi Ramadhan sempurna (inshaAllah) yang kesepuluh (rasanya) bagi beliau. Semuanya dengan rahmat Allah (SWT) jua.

10 Muharram merupakan hari Asyura yang dahulunya pernah difardhukan puasa semasa sebelum datangnya fardhu Ramadhan bagi meraikan kesyukuran atas nikmat yang telah dianugerahkan kepada Nabi Musa (AS). Nabi Muhammad (SAW) bersabda bahawa baginda lebih berhak meraikan Nabi Musa (AS) dari golongan kafir yahudi. Puasa hari Asyura merupakan juga amalan kaum yahudi. Oleh itu lebih baik dan sempurna dilaksanakan puasa hari Tasu'a iaitu sehari sebelum Asyura pada 9 Muharram.

Sempurnakanlah diri kita dengan kehambaan melalui cara memperbanyakkan zikir. Zikir bagi menjadi hambaNya yang sebenar-benar hamba. Zikir yang luas kaedahnya yang terdiri dari amalan, sebutan dan perbuatan. Malahan berpuasa itu merupakan zikir bagi memperolehi taqwa.. Zikir itu menenangkan ruh; menguatkan, menambah dan memperbaharui iman serta memberikan kejayaan hakiki kepada orang-orang yang benar-benar beriman. Iman yang disangga ilmu dan bimbingan kehambaan.

Gangguan Saka (Kejinan) Keturunan (Bahagian Akhir)

أعوذ بعزة الله وقدرته من شر ما أجده و أحاذر

Dengan izin dan rahmat Allah Ta'ala maka telah sembuhlah siibu. Namun begitu Allah Ta'ala lebih menyayangi beliau dan telah pergilah siibu dengan aman. Walau pun terpaksa mengeluarkan beberapa kali agak banyak darah melalui pembuangan air besar (memakai lampin dewasa), namun diraut wajah siibu nampak jelas lega dan aman sewaktu menemui yang Maha Pencipta.

Selang cuma beberapa hari selepas kehilangan ini tiba-tiba berlaku pula beberapa gangguan pelik di kawasan rumah mereka. Juga berlaku gangguan dibeberapa rumah anak-anak yang lain. Ini memang sudah diduga sebelumnya.

Begitulah usaha iblis dan syaitan mengganggu gugat dengan pelbagai cara yang boleh bagi merosakkan manusia. Rentetan dari pelbagai perkara aneh yang berlaku maka terjadilah ketegangan diantara keluarga. Sebuah keluarga yang nyata bahagia dan penuh dengan persefahaman, sekali lagi berlaga. Kerana itulah manusia wajib sentiasa memohon dan beramal bagi dilindungi dari segala bentuk gangguan iblis dan syaitan serta kuncu-kuncunya.

Segala bentuk gangguan itu wajiblah dilihat dan diatasi dengan kaedah yang digariskan Al-Quran dan Sunnah melalui asuhan para 'ulama soleh. Segala gangguan tersebut sebenarnya telah disalah ertikan. Timbul fitnah, perselisihan faham dan pelbagai masalah darinya.

Setelah diajak semuanya agar kembali beramal soleh dan disatukan hati mereka dengan amalan soleh maka telah berjaya pula mereka mengatasi gangguan tersebut. Segala-galanya dengan izin dan rahmat Allah Ta'ala.

Mohon maaf kepada para pembaca budiman kerana tidak saya coretkan kisah ini dengan terperinci. Ini bagi menjaga adab saya kepada ilmu, guru dan juga mereka yang terlibat.

Wednesday, December 23, 2009

Gangguan Saka (Kejinan) Keturunan (Bahagian Pertama)

بِسْمِ اللهِ مَا شَاءَ اللهُ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

Sebuah keluarga bahagia dengan ibubapa yang penyayang menjalani kehidupan bersama selama berpuluh-puluh tahun. Anak-anak mereka semuanya telah menempa kejayaan dalam hidup mereka. Dengan rezeki yang berlimpah-ruah anugerah Allah Ta'ala dan anak-anak yang taat dan berjaya, semuanya indah belaka. Tambahan pula kedua ibubapa yang kini telah lanjut usia sememangnya sepasang insan yang taat menjalani kehidupan sebagai hamba Allah (SWT). Suaminya berkewibawaan dengan keagamaan yang bagus dan isterinya pula taat serta patuh kepada suami.

50 tahun telah dihabiskan bersama. Mempunyai anak-anak yang ramai dan kesemuanya merupakan anak-anak yang taat dan berjaya. Namun setelah berpuluh tahun mengecapi bahagia, keluarga ini akhirnya menghadapi kehancuran. Kehancuran akibat dari kerja musuh-musuh Allah (SWT) yang ghaib, yang tidak nampak dek mata kasar. Datangnya bala tersebut tidak diduga dan tidak sama sekali terlintas dibenak fikiran mereka.

Perkara pertama yang berlaku ialah siibu yang sudah dicintai suami kerana ketaatannya dan dikasihi anak-anak kerana keibuannya telah menjadi seperti mayat hidup. Dengan tekanan darahnya yang cuma 55/45 sahaja, tidak begitu berselera makan dan minum selama lebih sebulan tetapi badan kekal berisi dan gemuk, melaga-lagakan dan mengapi-apikan perbalahan dikalangan anak dan menantu. Pelbagai perilaku yang pelik dan merosakkan dibawa oleh siibu yang hakikatnya bukan lagi diri beliau yang sebenar.

Dalam pada keadaam kesihatan yang menunjukkan tanda-tanda amat sakit atau tidak sihat, siibu mash lagi terdaya untuk berjalan kesana-sini untuk menjaja fitnah. Sehinggalah satu tahap beliau tidak lagi mampu bergerak seperti biasa dan tidak juga mahu mengenakan sebarang pakaian. Anak-anak dan menantu serta cucu beliau telah hilang upaya dan ikhtiar untuk menangani masalah yang telah berlarutan untuk suatu tempoh yang agak panjang ini. Walau pun mereka semua berpendidikan tinggi namun mereka tiada ilmu, bimbingan dan pengalaman dalam menangani perkara sebegini.

Apa yang amat menyeramkan mereka ialah apabila siibu yang sudah tidak seperti biasa tadi terlalu kerap merayu agar salah seorang dari mana-mana anak perempuan beliau mewarisi sesuatu dari beliau. "Ambillah.... kesian mak.... ambillah nak...." bisik siibu ke telinga anak-anak perempuan yang datang menghampiri beliau. Sambil beliau meminta agar mencium beliau di bahagian mulut untuk "mengambil" sesuatu itu. Anak-anak, menantu-menantu serta cucu-cucu beliau yang terlalu kasih, cinta dan sayangkan beliau menjadi takut dan bingung.

Setelah diikhtiarkan pelbagai usaha di bermacam-macam tempat, dengan rahmat Allah Ta'ala, pada suatu malam yang tenang, siibu telah pergi dengan aman dan senyuman. Dengan ikhtiar terakhir dari kehambaan sebenar kepada Allah 'Azza wa Jalla, selang cuma beberapa jam, siibu telah pergi dengan aman dan tenteram. Siibu diberi minum air yang telah didoakan dan dimandikan dengan campuran beberapa ramuan mudah pada selepas solah Asar di waktu siang pada hari tersebut. Apa yang paling penting ialah, seluruh ahli keluarga telah berjemaah bermunajat pada Allah (SWT) dengan ilmu dan bimbingan dari orang pilihan Allah Ta'ala.

.......................bersambung.............inshaAllah.

Monday, December 21, 2009

Punca Masalah

اَللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ وَبِكَلِمَاتِكَ تَامَّةِ مِنَ الرِّيْحِ اْلأَحْمَر وَمِنَ الدَّاءِ اْلأَكْبَر

Malang sekali sekiranya kita tidak meneliti dengan lebih mendalam tentang dari mana punca sesuatu masalah yang melanda. Ada keadaan yang mana telah diikhtiarkan dengan pelbagai usaha namun masih tidak dapat jalan penyelesaiannya. Persoalannya ialah kenapa ianya masih tidak selesai? Adakah punca masalah tersebut sudah dikenalpasti dan diatasi?

Begitu juga dengan perkara-perkara gangguan yang terjadi pada sesetengah dari mereka yang datang berikhtiar mengharap rahmat kesembuhan dari Allah Ta'ala. Namun dalam beberapa kes punca masalahnya rasanya telah dikenalpasti oleh semua. Tetapi masih tidak diendahkan kewajipan bagi melaksanakan usaha menghapuskan terus puncanya.

Apabila ditilik dengan teliti, maka dapatlah dilihat dengan jelas bahawa kelemahan iman yang menjadi puncanya. Sudah tentu diri akan diganggu dengan pelbagai gangguan iblis, jin dan syaitan serta kuncu-kuncunya jika tiada amalan keimanan yang menjadi benteng pertahanan bagi menghadapinya. Itulah hebatnya amalan kehambaan yang menjana iman.

الله أكبر الله أكبر الله أكبر وَلاَ حَوْلاَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ باللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْم

Saturday, December 19, 2009

Zikir & Hizib

Hizb atau hizib itu memberi maksud satu kumpulan atau satu golongan bagi sesuatu. Dalam perbincangan ini ianya merujuk kepada satu kumpulan ayat-ayat Quran atau sebutan-sebutan yang membawa kepada mengingati dan memuji Allah (SWT), berselawat kepada Nabi (SAW) serta juga bagi tujuan berdoa.
Apa yang pasti ialah hizb ini bermatlamat agar dapat merealisasikan zikir dalam semua keadaan. Terdapat pelbagai hizb yang dibuat oleh para ‘ulama terdahulu dengan tujuan agar dapat kita semua mengingati Allah (SWT).

Kita digalakkan berzikir dalam bentuk yang bertepatan dengan Quran & Sunnah dengan ilmu dan bimbingan yang tepat dalam semua keadaan selagi mana ianya bukan dalam maksiat. Quran menyebut tentang orang beriman yang sentiasa dalam keadaan tetap berzikir walau pun dengan hanya melihat pada ciptaan Allah (SWT). Bukan sekadar zikir sebutan malahan zikir yang lebih dari itu.

Dalam adab kehidupan Muslim juga terdapat perintah menyebut pelbagai doa, selawat dan pelbagai bentuk zikir yang lain apabila melakukan perbuatan seharian seperti makan, minum, berjalan, bersalaman dan sebagainya. Begitulah besarnya peranan zikir dalam setiap inci kehidupan. Dalam Surah An-Nisa’ ayat 103 dan Surah Aali Imran ayat 191 ada menyebut tentang keadaan orang beriman yang akan sentiasa berzikir.

Boleh jika kita ingin berzikir sewaktu bersilat asalkan keadaannya tidak bercanggah dengan syariat. Tiada salahnya kita mengingati Allah (SWT), berselawat kepada Nabi (SAW) dan berdoa dalam keadaan ini. Namun begitu patutlah kita renung dan insafi akan niat dan tujuan kita melakukan apa jua amalan zikir tersebut. Zikir sepatutnya menyuntik ruh taqwa, memberikan semangat kesabaran, meningkatkan kekuatan iman, melahirkan sifat kehambaan dan tawakkal yang tinggi kepada Allah (SWT).

Zikir juga menyuntik ketenangan dalam hati orang yang beriman. Dari zikir itu maka lahirlah sifat yang hanya takut dan taat kepada Allah (SWT) semata-mata. Zikir juga memberikan rasa kehambaan pada diri dan yang wujud hanyalah kehebatan dan kebesaran Allah (SWT). Hati orang beriman itu tidak akan dilalaikan dari berzikir oleh apa juga perkara dan apa juga keadaan. Lidah, hati dan perlakuan zahir dan batin mereka semuanya melambangkan zikir kerana lidah basah dengan menyebut zikir, hati tetap tumpu pada zikir dan perbuatan zahir dan batin bertepatan dengan perintah Allah (SWT).

Itulah sepatutnya natijah dari kebiasaan berzikir yang dilakukan oleh orang beriman dalam setiap masa dan keadaan. Memang tiada salahnya memohon petunjuk dariNya dalam segala keadaan. Dalam pada itu perlaksanaan kerja zahir dan jasmani itu wajiblah didasari dengan ilmu dan bimbingan syariat. Namun terlebih baik dari yang paling baik kita memohon iman, taqwa dan petunjuk bagi menjadi hamba Allah (SWT) yang sebenar-benar hamba apabila kita berzikir dan berdoa.

Zikir juga dapat memberikan kemuliaan dan kewibawaan dunia dan akhirat, memudahkan syafaat dihari akhirat, memperbaharui iman, memberatkan timbangan amal dan pelbagai lagi natijah zikir yang sudah tentu terlalu jauh lebih hebat dari sekadar untuk mendapatkan ilmu silat atau apa-apa kehebatan dunia. Namun begitu adakalanya kita amat memerlukan kepada penyelesaiaan permasalahan dunia kita dan sememangnya kepada Allah (SWT) kita memohon pertolongan. Biar apa sekali pun wajiblah segalanya dibatasi ilmu dan bimbingan dari ‘alim ‘ulama sebenar.

Memang terdapat banyak amalan zikir dan hizb yang baik untuk kita amalkan. Dalam banyak hadis Nabi (SAW) terdapat beberapa doa dan zikir yang baginda amalkan bagi keadaan peperangan, darurat dan sebagainya. Terdapat juga amalan doa dan zikir yang berbentuk perlindungan dari pelbagai perkara atau disebut sebagai pendinding. Terdapat juga pelbagai amalan zikir dan doa dari para ‘ulama terdahulu yang bersumberkan dari Quran dan Hadis yang boleh juga kita semua amalkan.

Sememangnya pelbagai amalan ini mempunyai pelbagai kelebihan dan boleh pula dimanfaatkan untuk pelbagai perkara. Namun begitu biarlah tujuan utama ianya dipelajari, dihayati dan pengamalannya adalah bagi menyatakan kehambaan sebenar kepada Allah (SWT) kerana itulah tujuan kita diciptakan iaitu bagi menyembah mengabdikan diri dengan penuh kehambaan kepada Allah (SWT) dalam setiap masa dan keadaan.

Thursday, December 17, 2009

Hijrah

Hijrah berasal dari perkataan hajara bermaksud tinggalkan atau berpindah dari sesuatu atau tempat kepada yang lain. Hijrah bermaksud keluar atau pindah dengan amat bersegera (Al-Marbawi). Hijrah boleh juga diertikan sebagai berpindah keluar dari keengkaran kepada ketaatan.

Hijrah Rasulullah SAW berlaku secara amat rapi dan tersusun. Terlalu banyak yang dapat dipelajari daripada peristiwa hebat ini. Allah SWT mampu sekiranya dikehendakiNya menghantar Rasulullah ke Madinah dengan jalan yang mudah, selesa dan selamat sepertimana peristiwa Isra’ Mi’raj sebagai contoh. Iradah Allah tidak begitu, hijrah dipenuhi peristiwa mendebarkan. Nabi mendapat jaminan perlindungan Allah, tetapi diperintahkan menempuhi perjalanan yang payah.

Terpaksa melepasi buruan kaum kafir Quraish yang mahu membunuh Baginda. Perancangan kaum kafir amat rapi namun perancangan hijrah Nabi ilham dari Allah jauh lebih rapi dan tersusun. Rasulullah setiap saat meyakini bahawa Allah sentiasa melindunginya. Namun Baginda tetap melaksanakan kewajipan ikhtiar dalam menjayakan hijrah dengan sebaik-baiknya. Hijrah bukanlah peristiwa yang terjadi secara mengejut atau kebetulan dalam kehidupan Rasulullah SAW.

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالَّذِينَ آوَوْا وَنَصَرُوا أُولَئِكَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَالَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يُهَاجِرُوا مَا لَكُمْ مِنْ وَلايَتِهِمْ مِنْ شَيْءٍ حَتَّى يُهَاجِرُوا وَإِنِ اسْتَنْصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ إِلا عَلَى قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ مِيثَاقٌ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ
"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah, dan orang-orang (Ansar) yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam yang berhijrah itu), mereka semuanya menjadi penyokong dan pembela antara satu dengan yang lain. dan orang-orang yang beriman yang belum berhijrah, maka kamu tidak bertanggungjawab sedikitpun untuk membela mereka sehingga mereka berhijrah. dan jika mereka meminta pertolongan kepada kamu dalam perkara (menentang musuh untuk membela) ugama, maka wajiblah kamu menolongnya, kecuali terhadap kaum yang ada perjanjian setia di antara kamu dengan mereka. dan (ingatlah) Allah Maha Melihat akan apa yang kamu lakukan.
(Al-Anfal: 72)

Perpindahan atau hijrah dalam Islam bukan hanya terbatas pada perpindahan tempat. Hijrah akhlak daripada yang buruk kepada yang baik, hijrah daripada yang tercela kepada yang terpuji merupakan perpindahan yang utama. Begitulah yang telah dinyatakan dalam maksud hadis ini.

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَفْضَلُ الْمُهَاجِرِيْنَ مَنْ هَهَجَر مَـا نَهَى اللهُ تَعَـالَى عَنْهُ
"Dari Abdullah Bin ‘Umar (ra) katanya: Telah bersabda Rasulullah saw: "Sebaik-baik orang yang berhijrah adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah SWT."
(Riwayat At-Tabrani)

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلا تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ
"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya." (Ali ‘Imran: 103)

Ini diantara peristiwa dari hijrah yang amat penting dalam mewarnai ketamadunan manusia. Dimana Islam telah terbukti menyelamatkan dan memuliakan sebuah masyarakat dan negara. Dari pengorbanan kamu Ansar kepada kaum Muhajirin yang menjadi bersaudara sehidup semati atas dasar Islam hasil dari hijrah. Kaum Ansar melaksanakan hijrah ketaatan manakala kaum Muhajirin melaksanakan hijrah perpindahan tempat dan kehidupan.

عن عمر بن الخطّاب رضي الله عنه قال سمعت رسولَ الله صلى الله عليه وسلم يقول: إنما الأعمال بالنيات وإنما لكلِ أمْرِئٍ ما نوى فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله وان كانت هجرته إلى دنيًا يُصِيْبُهَا أو إلىَ أمْرَأَةٍ ينكحها فهجرته إلى ماها جر إليه
"Dari Umar bin Al-Khattab RA telah berkata, aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya setiap amalan bergantung kepada apa yang diniatkan. Sesungguhya bagi setiap urusan adalah atas (ganjaran) bagi apa yang diniatkannya. Barangsiapa hijrahnya untuk Allah & RasulNya maka hijrahnya untuk Allah & RasulNya. Barang siapa hijrahnya untuk dunia yang dihajatinya atau perempuan yang ingin dinikahinya, maka (ganjaran) hijrahnya pada apa yang diniatkan.”

Hadis ini diriwayatkan oleh seorang yang telah berhijrah seluruh kehidupan beliau dari dipenuhi kebencian, dendam, dosa, maksiat dan permusuhan terhadap Islam kepada keimanan sejati. Beliau telah berpindah dari keengkaran kepada ketaatan sebenar, bertukar sepenuhnya. Selepas penghijrahan seluruh hidup beliau adalah untuk Islam. Hijrah Umar RA adalah perkara ajaib yang luar biasa yang wajib dicontohi.

Terlalu banyak pengajaran yang dapat direnung dalam peristiwa hijrah. Antaranya secara ringkas:
  1. Perancangan dan perlaksanaan rapi penting dalam semua urusan agama.
  2. Dijayakan semua dari golongan kaya, miskin, hamba, tua, muda, ahli keluarga yang sepakat, bantuan pihak luar termasuk dari seorang kafir dan pelbagai pengorbanan masa dan harta tanpa berkira-kira demi agama Allah.
  3. Persediaan dan pengorbanan yang pelbagai; ilmu, harta, diri dan masa.
  4. Penekanan kepada pengkhususan bidang, fungsi, ilmu dan kepakaran masing-masing.
  5. Kerjasama erat dan sistematik walau dengan yang bukan Islam asalkan boleh dipercayai.
  6. Pengisian kekuatan material, fizikal dan mental yang bersepadu dari semua pihak.
  7. Paling utama adalah kehambaan serta iman dan taqwa yang mutlak.

Wednesday, November 11, 2009

Gerak Gempur Kehambaan


Dengan rahmat Allah Ta'ala maka terlalu banyak anugerah dariNya yang telah dicurahkan kepada sihina lemah dhaif jahil lagi banyak dosa ini. Rahmat Dia yang paling besar merupakan nikmat iman dan Islam yang telah dibawa oleh kekasihNya Nabi Muhammad (SAW). Selawat dan salam yang sesempurnanya ke atas kekasih idaman kalbu ikutan kami Rasulullah (SAW), sekalian ahli keluarga baginda yang terpelihara dan para sahabat baginda yang ulung.

Apalah erti sebuah kehidupan tanpa menyedari matlamat kenapa ianya wujud. Tiada lain akan tujuan kewujudannya melainkan bagi maksud kehambaan kepada Yang Maha Pencipta. Untuk membawa diri yang kerdil dan dhaif ini kepada kehambaan merupakan suatu usaha yang terlalu payah. Semata-mata dengan rahmat Allah (SWT) dan dengan keberkatan para pewaris Nabi (SAW) maka terpancarlah sinar harapan bagi sebuah kehambaan buat sijahil dan lemah ini.

Tiada ungkapan, bayangan, lukisan atau apa sekali pun rasanya yang dapat menggambarkan kebahagiaan yang wujud dalam kehambaan. Kini, dengan ketetapan Dia yang Maha Perkasa Maha Berkuasa, diamanahkan kepada diri ini tugas gerak gempur kehambaan. Matlamatnya bagi berkongsi dan merealisasikan kebahagiaan sebenar dalam kehambaan. Itulah natijah dari hakikat kehambaan mutlak hanya kepada Alla 'Azza wa Jalla, kebahagiaan.

Wednesday, October 14, 2009

Sajak Semangat Keris

Keris,
Pamormu beralun indah
Melakar cerita suatu lumrah sejarah
Sebuah tamadun bangsa nan bertuah
Sebagai pena pejuang pertahan maruah
Tintanya merah……… darah
Musuh durjana yang rebah
Diganyang pahlawan Jundullah
Bangkit berjuang semuanya sudah

Keris,
Teman setianya si pendekar pasrah
Berjuang bertahan biarpun susah
Harapnya dia mutlak pada Ilahi
Utuh dirinya memegang Sunnah Nabi
Musuh menikam…. ditujah……. parah
Dengan Iman mara melangkah gagah
Besi baja bukan tandingan
Iman Taqwa inspirasi dan kekuatan

Keris,
Acapkali berdirimu disalah erti
Hakikat engkau tidak kaku berdiri
Tegakmu itu rahmat Ilahi
Biarlah pendekar sebenar tunaikan hakmu
Ambillah engkau yang kepingin berkat al-‘Adbu
Serulah sekalian pemilikmu agar ber”Ilmu”
Rentap mereka dari diulit khayalan
Agar kembali sinarnya keIslaman

Wednesday, October 7, 2009

Kebersihan Dan Kesucian

Sifat suci dan bersih penting dalam Islam dan menjadi intipati dalam kehidupan seorang Islam. Kebersihan dan kesucian mencakupi kehidupan seharian seorang Islam hinggalah dalam melakukan ibadah. Ianya disebut secara jelas di dalam beberapa ayat Al-Quran dan hadis Nabi Muhammad (SAW). Didalam Surah Al-Baqarah ayat 222 Allah (SWT) berfirman:
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ
Maksudnya:
“…..Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertaubat dan Dia mengasihi orang-orang yang menyucikan (membersihkan) diri”

Kebersihan dan kesucian itu hakikatnya adalah kecenderungan semulajadi manusia dan Islam mendukung fitrah atau kecenderungan sebegini. Semua manusia sukakan perkara yang bersih dan suci serta yang berkaitan dengannya. Hinggakan binatang ada sifat semulajadi yang menjurus kepada kebersihan maka manusia wajiblah jauh lebih bersih dan suci.

Kebersihan dan kesucian fizikal dan mental, dalaman dan luaran merupakan lumrah dalam semua aspek kehidupan sebagai seorang Islam. Terdapat amalan fizikal yang sememangnya bertujuan membersihkan diri seperti wudhu atau mengambil air sembahyang, mandi, membersihkan najis dan sebagainya didalam pendidikan Islam atau fiqh yang wajib diamalkan dalam kehidupan seharian seorang Muslim.

Malahan semua amalan yang bukan berbentuk membersihkan diri juga disyaratkan agar membersihkan diri dengan pelbagai cara terlebih dahulu sebelum melakukannya. Sebagai contoh kita wajib mengambil wudhu sebelum bersolah. Tanpa wudhu maka solah itu tidak sah dan tidak akan diterima, Begitulah pentingnya kebersihan dan kesucian.

Nabi Muhammad (SAW) menyatakan didalam hadis baginda riwayat dari Imam Muslim tentang kebersihan:
اَلطُّهُوْرُ شَطْرُ اْلإِيْمَانِ
Maksudnya:
“Bersuci itu adalah ciri keimanan”

Hinggakan perintah untuk mandi sekadar membersihkan badan pun disebutkan oleh Nabi Muhammad (SAW) didalam hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim. Hadis tersebut menyifatkan mandi sebegini sebagai kewajipan seorang Islam yang wajib ditunaikan terhadap Allah (SWT). Kewajipan yang nampak biasa sahaja namun boleh jadi sesuatu yang wajib untuk dilaksanakan.

Terdapat beberapa hadis Nabi Muhammad (SAW) yang menyatakan perkara-perkara lain tentang kebersihan diri seperti memotong kuku, bersugi atau memberus gigi dan memperkemaskan diri. Ini menggambarkan betapa besarnya peranan kebersihan dari tahap yang paling asas seperti bersuci dan menjaga kebersihan hinggalah kepada yang lebih terperinci seperti menonjolkan kebersihan dan kekemasan diri.

Dalam Surah Al-Muddaththir ayat 4 Allah (SWT) berfirman:
وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ
Maksudnya:
“Dan pakaianmu maka hendaklah kamu bersihkan”

Disini Allah (SWT) berfirman tentang membersihkan pakaian atau membasuh pakaian. Membasuh dan membersihkan baju itu merupakan suatu ibadah yang juga terkandung perintah Allah (SWT). Al-Quran juga menyebut tentang perkara kebersihan dengan dikaitkan dalam pelbagai perkara. Disini jelas menunjukkan Islam terlalu mementingkan kebersihan dari pelbagai aspek.

Nabi Muhammad (SAW) bukan sahaja mengutamakan sifat bersih, suci dan kemas sewaktu beribadah kepada Allah (SWT) malahan ianya ditekankan juga apabila bergaul dikalangan manusia. Baginda (SAW) dan para sahabat (RA) menghidupkan dan mengamalkan kesucian dan kebersihan dalaman dan luaran disegenap aspek kehidupan dan menyukai perkara yang bersih, indah dan wangi.

Amalan kebersihan mendidik diri secara fizikal agar menjadi seorang yang rajin, bertanggungjawab dan fokus. Ini kerana hanya indidvidu yang mempunyai kerajinanan yang mampu menunaikan pelbagai perkara dalam menjaga dan memelihara kebersihan. Sifat bertanggungjawab terhadap diri sendiri, orang lain dan alam sekitar juga jelas didalam diri mereka yang menjaga kebersihan. Secara langsung dan tidak langsung amalan kebersihan membentuk peribadi yang mempunyai sifat-sifat yang terpuji.

Islam menganggap perkara ibadah seperti solah, memohon keampunan dari Allah (SWT), memohon maaf dan sebagainya sebagai satu bentuk amalan kebersihan diri secara mental dan secara dalaman atau rohani. Amalan kebersihan biasa secara fizikal pula akan memberikan kekuatan dalam melakukan ibadah dan amalan kebersihan rohani. Begitukah besarnya peranan kebersihan dan kesucian dari pelbagai aspek.

Sebuah hadis Nabi Muhammad (SAW) riwayat Abu Daud dimana Baginda (SAW) bersabda kepada para sahabatnya berbunyi:
إِنَّكُمْ قَادِمُوْنَ عَلَى إِخْوَانِكُمْ فَأَصْلِحُوْا رِحَالَكُمْ وَأَصْلِحُوْا لِبَاسَكُمْ حَتَّى تَكُوْنُوْا كَأَنَّكُمْ شَامَةٌ فِي النَّاسِ فَإِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ الْفَحْشَ وَلاَ التَّفَحُّشَ
Maksudnya:
“Kamu akan berjumpa dengan sahabat-sahabat kamu maka perkemaskan peralatan dan pakaian kamu sehingga kamu dikenali dikalangan orang ramai. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada perkataan dan perbuatan yang keji dan keterlaluan”

Seorang Islam itu bukan sahaja bersih malah kemas dan segak hingga mudah dikenali kerananya. Begitulah sewajarnya seorang Islam itu dikenali. Bersih, kemas, rambut dijaga rapi, peralatan seperti pen, dompet, sikat dan sebagainya tersusun. Janganlah berlebihan dalam berpakaian hingga membazir dan mendatangkan sifat menunjuk-nunjuk dan sombong yang mengotorkan sifat dalaman diri. Kebersihan mestilah dijaga secara luaran dan dalaman.

Allah (SWT) menyebut dalam Surah At-Taubah ayat 108 tentang orang-orang dari kalangan penduduk Quba yang suka menjaga kebersihan dan kesucian diri:
فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَنْ يَتَطَهَّرُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ
Maksudnya:
“….di dalamnya (Masjid Quba) ada orang-orang lelaki yang sukakan (mengambil berat) kebersihan (kesucian diri) dan Allah menyukai orang-orang yang membersihkan diri mereka”

Dalam hadis riwayat Abu Daud, at-Tirmizi dan Ibnu Majah menerangkan Nabi Muhammad (SAW) bersabda dengan menyatakan bahawa ayat ini turun kerana lelaki-lelaki tersebut suka membersihkan diri mereka dengan air. Begitulah mulia dan tingginya mereka yang menjaga kebersihan sehingga disebut-sebut didalam Al-Quran dan Hadis. Mereka ini menjaga kebersihan jasmani dan kesucian rohani.

Kebersihan merupakan asas kewibawaan atau kemuliaan dan kehormatan. Sifat pengotor akan meruntuhkan kewibawaan malah terdedah kepada penyakit yang melemahkan fizikal dan mental. Tiada insan yang mahu mendekati penyakit atau bersama dengan orang atau apa sahaja yang kotor dan busuk.

Kebersihan dan kesucian yang terlebih elok ialah dengan mengekali wudhu sekadar termampu. Hikmahnya ialah dapat memberikan sifat semulajadi yang baik didalam minda dan diri. Disamping itu mandi bagi tujuan membersih dan menyegarkan diri agar bebas dari penyakit juga penting.

Sebagai orang Islam, kebersihan menjadi kewajipan setiap individu dari masa dilahirkan, semasa menjalani kehidupan hinggalah saat kematian. Besuci dan membersihkan diri diwajibkan dalam pelbagai situasi. Dari saat membuang air besar atau kecil yakni bersuci dari najis, apabila hendak solah yakni kewajipan berwudhu, saat kematian yakni kewajipan memandikan mayat sehingga kepada membersihkan diri dan pakaian dari segala bentuk kotoran yang boleh membawa kepada penyakit sama ada ianya bernajis atau pun tidak.

Wednesday, September 30, 2009

Bala & Ujian Allah (SWT)

أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا, وَنَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَايَا

Guru kami telah berkata:
“Dalam bala ada nikmat. Dalam nikmat ada bala. Sebab itulah semua kekasih Allah (SWT) didalam (ujian) penderitaan.”

Begitulah orang pilihan Allah Ta’ala yang telah mabuk cinta kepada yang Maha Pencipta. Segala apa yang diperintahkan dan diberikan keatas diri mereka oleh Tuhannya adalah matlamat dan nikmat bagi mereka. Mereka cuma ingin redha Allah (SWT). Mereka cuma ingin menjadi hambaNya yang sebenar.

Syeikh kami berkata lagi:
“Bala ada 4 jenis:
1. Sirajun-lil-ariffin;
Penerang bagi orang yang ‘Arifbillah.
2. Yaqozatun-lil-muridin;
Penyedar bagi orang-orang yang hendak mengenal Allah.
3. Islahun-lil-mukminin;
Membaikkan bagi orang-orang yang beriman.
4. Halakun-lil-ghafilin;
Membinasakan bagi orang-orang yang lalai pada Allah.”

آمَنَّا بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلأَخِرِ, تُبْنَا إِلَي اللهِ بَاطِنًا وًظَاهِرْ

Monday, September 28, 2009

Pantun Kembara Ilmu

Dalam Gersang Kembara Bermula
Titisan Air Jadi Buruan
Buat Membasah Tekak Yang Hiba
Hausnya Sudah Tiada Tertahan

Tidak Tertahan Rasanya Diri
Sungguhlah Jahil Tiada Ketahuan
Kosongnya Jiwa Tiada Terperi
Dambaku Sungguh Ilmu Ya Tuhan

Kembara Temu Pelbagai Laku
Ujian Datang Pelbagai Wajah
Segala Itu Semua Dilalu
Berjalan Terus Biarpun Payah

Bertemu Sijahil Maka Berbalah
Baik Mengalah Elaknya Punah
Begitulah Laku Jadi Tarbiah
Jika Tidak Semuanya Musnah

Musnahlah Diri Tiadanya Ilmu
Musnahlah Akhlak Jika Sengketa
Hilang Akal Amarah Bertemu
Rosak Rohani Jadilah Buta

Bertemu Ilmuwan Maka Bertuah
Terisi Cawan Sehingga Tertumpah?
Dahaga Hilang Alhamdulillah
Pujian Hanya Pada Al-Ilah

Adakah Sungguh Kendi Terisi?
Ilmu Barokah Dari Pendita
Bukan Dahaga Dihilang Tadi?
Nampakkah Kurang Empunya Mata?

Adakah Tidak Dituang Airnya?
Nikmat Rasanya Tiada Diduga
Cawan Kosong Kemana Isinya?
Lenyapnya Air Hilang Dahaga

Maka Kembali Mencari Lagi
Untuk Mengisi Bejana Lopong
Diri Berilmu Itulah Resmi
Bertambah Isi Terasa Kosong

Gersang Kembali Kembara Ini
Hanya Mengharap Redha Ilahi
Sudahlah Tentu Kekal Abadi
Berserah Bulat Pasrahlah Diri

Tintanya Ilmu Tiada Sempadan
Mentaati Allah Paling Utama
Lenyaplah Diri Dalam Celupan
Disisi Allah Abadi Selama

Dhaifnya Diri Sudah Ternyata
Adanya Ilmu Jauh Sekali
Yang Baru Itu Semua Binasa
Akuilah Kini Lemahnya Diri

Binasa Juga Kalam Yang Ini
Kalamnya Hamba Diri Yang Hina
Tidaklah Kekal Jasadnya Ini
Ilahana Anta Maqsuduna

Thursday, September 17, 2009

Ramadhan & Aidilfitri

Berpuasa merupakan salah satu rukun Islam yang wajib ditunaikan. Rukun Islam yang ketiga ini adalah satu rahmat yang amat besar dari Allah Ta’ala. Ianya suatu bulan yang mendidik taqwa dan syukur kepadaNya. Mereka yang menghayati Ramadhan akan beroleh sebaik-baik perhiasan iaitu Taqwa yang menjadi ukuran kemuliaan sebenar bagi diri manusia. Taqwa merupakan suatu perintah dari Allah (SWT) yang wajib ditunaikan oleh semua yang terlalu amat pentingnya sehinggakan ianya menjadi pesanan utama dalam khutbah pada setiap Jumaat. Taqwalah yang dapat memberikan

Dibulan Ramadhan juga telah diturunkan Mukjizat Agung iaitu Al-Quran yang menjadi rahmat yang amat besar bagi orang-orang beriman. Sayugialah kita semua melihat Ramadhan sebagai Madrasah Taqwa dan Madrasah Al-Quran. Satu bulan yang mendidik taqwa dan bulan yang membawa kita kembali kepada menghayati Al-Quran dalam segenap kehidupan.

Apabila kita kembali kepada taqwa maka akan dianugerahkan jalan keluar dari kesesatan, kegelapan dan kesempitan. Jika tiada taqwa maka dipenuhi pula dengan kehinaan. Apabila kita kembali kepada Al-Quran maka akan diberikan kelapangan dan ketinggian. Jika berpaling dari Al-Quran maka akan sempitlah dan hinalah seluruh kehidupan. Moga Allah ‘Azza wa Jalla melindungi kita dari segala yang dimurkaiNya.

Dibulan yang mulia lagi diberkati ini kita seharusnya menghayati perintah dan petunjuk Allah (SWT). Menghayati pendidikan dari menahan lapar dan dahaga nafsu secara keseluruhan. Bukan sekadar menahan lapar dan dahaga perut sahaja atau menahan makan dan minum semata-mata, bahkan lebih jauh dari itu. Bulan menundukkan nafsu yang membawa kepada kejahatan dan kerosakan.

Bulan Ramadhan merupakan rahmat yang terlalu besar dari Allah Ta’ala bagi membantu menundukkan segala macam godaan nafsu. Dalam pada itu dianugerahkan pula olehNya kegembiraan serta merta sewaktu berbuka dan ada pula kegembiraan yang lebih besar lagi bakal menunggu. Begitulah kasih dan sayang Allah (SWT) kepada hamba-hambaNya.

Setelah berlalunya nanti sebulan yang penuh dengan berusaha mengalahkan hawa nafsu, diperintahkan pula untuk menyambut Aidilfitri. Allah Ta’ala Maha Pengasih lagi Maha Penyayang memerintahkan pula kita bergembira dan memastikan semua yang lain juga bergembira. Betapa Maha Besar Maha Agung Maha Pemurahnya Allah (SWT) kepada semua hambaNya.

Wajiblah kita sentiasa membesarkan Dia (SWT) sewaktu kita menunaikan perintahNya dalam merayakan hari kemenangan menundukkan hawa nafsu. Takbir, tahmid dan tasbih sentiasa dijadikan ucapan dan amalan dalam merayakan hari yang diperintahkan olehNya untuk kita sambut dan bergembira. Kegembiraan yang wajib disertai kesyukuran, ketaatan dan kehambaan sebenar.

Aidilfitri wajiblah disambut dengan penuh kesyukuran kerana beroleh petunjuk Allah (SWT) sambil membesarkanNya dengan amalan kehambaan secara perbuatan, ucapan dan di dalam hati. Itulah cara yang wajib kita laksanakan dalam menyambut hari sempurnanya perlaksanaan rukun Islam yang ketiga. Hari itu disambut kerana telah sempurnanya salah satu perintah kehambaan.

Penuhilah malam raya dengan bertakbir dari lidah, hati dan diri. Hayatilah maksud dan makna membesarkan Allah Ta’ala dengan mengisi malam dengan amalan kehambaan. Berebut-rebutlah untuk bertakbir bersama-sama. Begitu juga di waktu siangnya sebelum menunaikan solah Aifdilfitri. Itulah masa terakhir disunatkan melafazkan takbir membesarkan Ilahi. Beramai-ramai memanjatkan syukur kepadaNya bermula dari malam raya lagi.

Gembirakanlah mereka yang kekurangan hidupnya dengan melaksanakan satu lagi perintah Allah (SWT) iaitu rukun Islam yang keempat yakni menunaikan zakat fitrah. Itulah juga lambang kesyukuran dan kehambaan kita padaNya. Disamping itu zakat fitrah juga membersihkan kecacatan amalan, sekiranya ada. Sampaikan amanah Allah Ta’ala ini kepada mereka yang susah terlebih dahulu kerana ini yang paling utama. Janganlah ambil mudah dalam melaksanakannya.

Wajib kita laksanakan segala perintah Allah (SWT) itu dengan usaha dan dengan sifat kehambaan. Bukan dengan jalan yang paling mudah dan dengan melayan sifat malas. Zakat fitrah merupakan perkara wajib yang boleh dilaksanakan sejak dari awal Ramadhan lagi. Rebutlah redha dan barokah dariNya dengan melaksanakannya dengan sesempurna mungkin.

Dipagi Aidilfitri dianugerahkan pula amalan mandi sunat Aidilfitri. Pakailah wangi-wangian bagi orang lelaki kerana ini adalah amalan kesukaan kekasihNya, Nabi Muhammad (SAW). Baginda juga menyediakan pakaian yang istimewa khusus untuk dipakai bagi merayakan Aidilfitri. Ini sebagai lambang membesarkan Allah ‘Azza wa Jalla dan bagi menyatakan rasa syukur.

Disunatkan agar bersarapan terlebih dahulu sebelum keluar menunaikan solah sunat Aidilfitri. Sekurang-kurangnya dengan sarapan ringan atau lebih elok dengan memakan kurma dengan bilangan yang ganjil seperti yang dilakukan contoh tauladan ikutan kita Rasulullah (SAW). Selepas itu bawalah keluarga beramai-ramai, lelaki dan perempuan untuk keluar bersolah Aidilfitri.

Wanita yang uzur boleh bersama menyaksikan solah Aidilfitri dilaksanakan. Dengan semua keluar beramai-ramai memakmurkan dalam menunaikan dan menyaksikan solah sunat Aidilfitri ini merupakan suatu kesaksian tentang kebaikan yang wujud pada hari itu dan juga suatu syiar dakwah. Bagi wanita yang uzur hendaklah ditempat khusus yang terpisah dari kawasan solah.

Selasai solah maka zahirkanlah kegembiraan antara satu sama lain dan pastikanlah saudara kita yang lain juga dapat bergembira. Kegembiraan itu wajib berlandaskan Syari’at. Kegembiraan yang menyatakan kesyukuran atas nikmat dan petunjuk dariNya. Janganlah diisi Aidilfitri dengan maksiat dan kemurkaan Allah (SWT). Wajiblah kita ingat sekali lagi bahawa merayakan Aidilfitri itu adalah perintah Allah Ta’ala maka wajiblah kita melaksanakan perintahNya seperti yang diajar oleh Nabi Muhammad (SAW).

Doakanlah agar segala amalan kita dan amalan saudara kita yang lain diterima olehNya. Ucapkanlah ucapan “TaqabbalAllahuminna wa minkum” (Moga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu) diantara satu sama lain. Amalan ziarah menziarahi, saling bermaaf-maafan dan bersedekah sememangnya boleh kita amalkan pada bila-bila masa bukan sahaja diwaktu hari raya Aidilfitri.

Amalan berziarah, bermaaf-maafan, bersedekah dan semuanya ada tertib dan kaedah yang jelas dalam melaksanakannya. Kaedahnya dijelaskan dalam Al-Quran dan Hadis. Rujuklah pada mereka yang benar-benar faham akan Al-Quran dan Hadis iaitu orang-orang pilihan Allah Ta’ala yang telah diberikan kefahaman sebenar dikalangan para ‘Ulama’ dan Awliya’Nya.

Segala proses yang dilalui semasa dan selepas Ramadhan merupakan suatu usaha bagi memastikan amalan menundukkan nafsu itu berjaya dan diterima oleh Allah ‘Azza wa Jalla. Dari menahan nafsu, melaksanakan solah sunat, menunaikan zakat, membaca Al-Quran, mandi sunat, bergembira dan semuanya adalah usaha memastikan amalan itu sempurna dan diterima.

Laksanakanlah segalanya dengan penuh kehambaan. Janganlah dihina amalan puasa dan berhari raya itu dengan maksiat seperti pembaziran, tamak, hiburan melampaui batas, pergaulan bebas dan perkara lain yang mengundang murka Allah (SWT). Laksanakanlah perintah Allah Ta’ala itu dengan menyempurnakan perintahNya dengan sesempurna mungkin. Ingatlah bahawa bepuasa itu perintahNya dan berhari raya itu juga perintah dariNya.

Sunday, September 13, 2009

Jangan Putus Amal, Ilmu & Guru

Islam merupakan cara hidup yang mencakupi segala dan semua perkara dari hidup hingga matinya individu. Segala perkara telah digariskan pelbagai panduan dari Allah (SWT) mengikut cara yang disampaikan Nabi Muhammad (SAW). Islam merupakan suatu cara hidup yang menjadikan ilmu sebagai salah satu keutamaan. Wajib segalanya memerlukan ilmu dan semuanya mestilah disertakan tertib. Dalam hal ini, kita merujuk kepada tertib dalam kita memilih jalan yang bertepatan untuk mempelajari apa sahaja ilmu sekalipun. Jangan sampai kerana terlalu inginkan kehebatan sesuatu ilmu sehingga mengenepikan ketetapan hukum Islam dengan tidak menghiraukan suruhan atau larangan Allah ‘Azza wa Jalla. Peraturan dalam menuntut apa sahaja ilmu itu penting tetapi ketetapan Allah (SWT) itu lebih penting mengatasi segala-galanya.

Untuk mendapat kefahaman ilmu yang tinggi, kita tidak boleh berhenti daripada usaha memperolehi ilmu sama ada secara formal atau tidak. Jangan putus ilmu bererti kita tidak berhenti daripada mempelajari sesuatu ilmu dengan sempurna dan belajar daripada ilmu tersebut. Sikap mempelajari ilmu memang agak mudah untuk dipraktikkan. Cari guru dan belajar dari beliau sehingga sempurna ilmu yang disampaikan. Itupun generasi sekarang kerap tidak mampu belajar sesuatu ilmu itu sehingga sempurna. Prosesnya tergantung terus. Belum pun sempat dihabiskan keseluruhan pelajaran sudah terhenti separuh jalan. Cuma dapat sedikit manfaat dari ilmu yang diperolehi atau langsung tiada.

Apa yang lebih mendukacitakan apabila sumber atau cara sesuatu ilmu itu diperolehi tidak lagi dihiraukan. Ilmu tersebut dicedok atau diciplak terus dari buku, internet atau sumber lain yang bukan datangnya dari seorang yang bergelar guru. Dengan kata lain, mempelajari ilmu tanpa guru atau tanpa proses pendidikan yang sebenar. Peranan para guru atau para ilmuwan diketepikan. Para 'ulama' tidak diendahkan dalam memperolehi ilmu Islam. Disinilah antara punca kehancuran dan perpecahan dikalangan umat Islam. Proses menuntut ilmu tidak lagi dapat disempurnakan dengan adab dan tertib yang sepatutnya. Apatah lagi untuk belajar daripada ilmu yang dipelajari. Nampaknya ini lebih sukar untuk diamalkan oleh generasi kini. Maksud belajar daripada ilmu yang dipelajari pun sudah tidak lagi ingin difahami. Ilmu yang dihayati akan menghasilkan kefahaman yang tinggi. Di sini berlaku percambahan ilmu tersebut dalam minda. Ilmu itu seolah-olah menjadi biji benih yang disemai di dalam diri.

Percambahan ini mesti dibantu dengan amalan atau latihan yang konsisten. Ilmu yang dipelajari bukan sekadar untuk kegunaan dalam masa sebenar tetapi juga sebagai amalan diri. Ini dapat meningkatkan kefahaman, kemahiran dan disiplin. Itulah hasil dari amalan. Amalan istiqomah, berkekalan atau konsisten mendapat barokah serta akan wujud keikhlasan terhadap ilmu yang dikuasai. Guru menjadi penyebab bagi sumber ilmu yang diperolehi. Guru selama-lamanya akan menjadi guru bagi pelajarnya. Dengan menjalinkan silaturrohim berterusan dengan guru, akan memberi lebih keberkatan ilmu. Kefahaman juga akan meningkat apabila jalinan ini mewujudkan perbincangan demi perbincangan.

Dalam pada itu, guru yang boleh memimpin ke arah jalan yang diredhoi Allah seperti para ‘ulama’ mestilah sentiasa didampingi, ini yang lebih utama. Sikap hormat terhadap semua para penyampai ilmu atau guru terutamanya dikalangan para ‘ulama’ bakal membuahkan pengalaman yang amat indah dan menarik. Bayangkan apabila diri disenangi dan sentiasa disisi gedung ilmu yang hidup dan bergerak.

Kesinambungan ilmu, amal dan guru ini haruslah sentiasa dijaga. Hakikatnya semua kejadian di atas dunia yang fana ini memberikan kita satu gambaran betapa Maha Besar Allah (SWT). Banyak iktibar pengajaran yang dapat kita ambil dalam segenap kehidupan ini. Apa yang penting, pandanglah dengan sifat taqwa yakni takutkan Allah (SWT) dengan mentaati segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya, tawadhu atau rendah diri dan penuh penumpuan pada Allah (SWT). Sentiasalah kita dibimbing dan dipimpin oleh ilmu dan kefahaman orang-orang pilihan Allah Ta’ala.

Thursday, September 3, 2009

Nafsu & Dunia

رَبِّ نَجِّنِي مِنَ النَّفْسِ اْلأَمَّرَةِ بِالسُّوءِ
Allah (SWT) berfirman di dalam Surah Yusuf ayat 53 yang bermaksud:
"…sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
Dengan rahmat Allah (SWT) sahajalah seseorang itu dapat menyelamatkan dirinya dari hawa nafsu yang disokong oleh pelbagai godaan dunia.

Diantara kata-kata Syeikhuna ialah godaan dunia yang paling besar ialah nafsu ke arah perempuan. Orang-orang yang arif akan lari menjauhkan diri daripada keadaan ini.
“Dihiaskan (dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada perkara yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan...." (Aali ‘Imran: 14)

Pembunuhan pertama di dunia iaitu antara Habil dan Qabil kerana seorang wanita.
“Maka nafsu jahat (Qabil) mendorongnya (sehingga ia tergamak) membunuh saudaranya, lalu ia membunuhnya. Oleh itu menjadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi.” (Al-Maaidah: 30)

Barsisa menjadi kafir kerana seorang wanita dan Bal‘am Ba’ura dilaknat Allah juga kerana perempuan. Jadi, perempuan selalunya menjadi ujian Allah (SWT) ke atas orang-orang arif.

Keadaan yang serupa juga akan berlaku jika orang salik tersebut merupakan seorang wanita. Ujiannya pula sudah tentu ialah nafsu ke arah lelaki. Bagi orang-orang salik, mereka perlu berhati-hati dengan ujian Allah (SWT) ini. Kerana itulah orang-orang salik hendaklah sentiasa berpegang teguh pada Syari’at dan Toriq.

“Kesudahannya Kami jadikan engkau (wahai Muhammad dan utuskan engkau) menjalankan satu Syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum ugama; maka turutlah Syariat itu, dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (perkara yang benar).” (Al-Jathiyah: 18)

Keagungan Allah
Allah Ta’ala pamerkan keagunganNya apabila manusia boleh mendengar dan melihat, tetapi si salik tidak kenal sifat Allah (SWT) selalu menyangka bahawa segala kebolehan ini datangnya dari diri dia sendiri. Pengertian ini membawa kepada Ujud. Sebenarnya manusia tidak ada apa-apa. Semua yang ada pada dirinya adalah hak mutlak Allah (SWT) belaka.

“…..(Allah) Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi….” (Al-Baqarah: 255)

Hijab yang berlaku pada diri salik adalah atas perbuatannya sendiri. Untuk mengenal Allah (SWT), kita perlu mengenal diri; mengetahui, mamahami dan mengamalkan kehambaan. Musuh yang paling ketat ialah tidak mengenal diri (tiada sifat hamba kepada Allah Ta’ala sebagai Penciptanya).

Bimbingan Allah
Sesiapa yang Allah bimbing ke jalan yang lurus, tiada sesiapa pun yang boleh menyesatkannya.
“Dan sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah (dengan sebab pilihannya yang benar), maka tidak ada sesiapapun yang dapat menyesatkannya.” (Az_Zumar: 37)

Sesiapa yang Allah bimbing, dia tidak akan sesat kerana dia sentiasa mendapat rahmat Allah. Sesiapa yang Allah sesatkan, tiada yang dapat membetulkannya dan dia akan mengikut hawa nafsu ke arah dosa dan maksiat sehingga matinya dalam keadaan dosa dan maksiat. Jadi bertaubatlah kita kepada Allah Ta’ala kerana Dia TUHAN.
أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ الْبَرَايَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ الْخَطَايَا

Wednesday, September 2, 2009

Jilbab Atau Bala

يَا قَهَّارُ يَا جَبَّارُ يَا بَدِيعَ السَّمَوَاتِ وَ الأَرْضِ يَا فَعَّالاً لِمَا يُريدُ أَفْرِغْ عَلَينَا صَبْرًا وَ ثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَ انْصُرْنَا عَلَى القَومِ الكَافِرِينَ
Hadis Nabi Muhammad (saw) ada menceritakan bagaimana seorang lelaki telah datang menemui Rasullullah dan berkata; “Sesungguhnya aku kasih kepada engkau semata-mata kerana Allah.” Jawab Rasullullah kepada lelaki itu; “Ambil olehmu bala dan fakir itu sebagai jilbab (pakaian kita), kerana engkau berkehendakan sifat-sifatku dan sesiapa mengambil bala itu sebagai jilbab, aku kasih kepadanya, kerana syarat untuk mendapat kasihku mestilah muafakat denganku.”

Rasullullah sendiri dibangkitkan dalam keadaan fakir miskin dan yatim piatu. Inilah suatu karamah (kemuliaan/keistimewaan/kelebihan) yang amat besar. Menurut guru kami, ianya merupakan suatu ciri mukjizah yang amat tinggi yang apabila dikaji, mashaAllah.......

Bala adalah ujian Tuhan. Sabar ertinya mempertahankan perasaan nafsu kita dalam bertindak di atas apa yang dikenakan pada kita. Sebaliknya, jika kita bertindak ganas dan tak senang dan ikut hawa nafsu Ammarah itu bererti kita tidak sabar. Sesiapa yang inginkan kasih Rasullullah, hendaklah ia bersabar akan bala itu, itulah ingatan dari Syeikh kami.

Muafakat

Contoh lain yang dinyatakan oleh Fakhruna ialah Saidina Abu Bakar (ra), beliau membelanjakan semua hartanya pada Rasullullah kerana beliau yakin akan Rasullullah. Beliau muafakat zahir dan batin kepada Rasullullah. Kita juga kena mengambil contoh sikap Abu Bakar ini untuk mendapat sir. Beliau sabar dan tabah dengan segala apa yang dikurniakan oleh Allah (swt) dalam mengikuti Rasulullah (saw).

Menurut yang dikasihi Syeikhuna wa Sanadina lagi, kebanyakan kita mengasihi Rasullullah tetapi itu semuanya bohong belaka. Kita tidak pernah betul hati (jujur) dengan orang soleh. Kita sembunyikan harta kita daripada kekasihNya. Buat yang dilarang, kerana apabila bercakap memang mudah tetapi untuk melaksanakannya memang payah. Orang Allah kena kasih fakir dan kasih kepada orang-orang fakir.

Jiwa kita kena betul. Permulaan perjalanan Ahlullah, jiwa mereka mestilah jiwa malaikat. Kebanyakan kita ingin menjadi seperti malaikat tetapi jiwanya seperti manusia. Orang Ahlullah menjaga hukum hakam Tuhan dan hati mereka itu terkawal dari penyakit-penyakit hati. Jika kita ingin memiliki hati seperti malaikat kita mestilah mentahkikkan (membenarkan) Islam. Tinggalkan dosa yang nyata dan dosa yang batin.

Zuhud

Kita mestilah menjadi wara’ dan zuhud untuk memiliki hati seperti malaikat. Ambil ala kadarnya sahaja daripada dunia ini dan kita mestilah menghayati makrifah. Kita kena zuhud pada qolbi kita kerana berdamping dengannya membuatkan kita dekat dengan Tuhan. Apabila Tuhan sayang kepada kita, pintu kasih sayang serta rahmatnya akan terbuka.

Pada permulaan perjalanan Ahlullah itu, Tuhan akan menggenggam dunianya. Jika kita masih mengambil dunia itu, kita tidak akan dapat memasuki perjalanan Ahlullah. Ini adalah aturcara yang telah Tuhan anugerahkan kepada para AwliyaNya. Jika kita tidak mahu mengikut syarat aturcara ini bererti kita seorang pembohong. Inilah yang dinamakan perjalanan. Untuk kita mendapat kasih Rasullullah; “Ambil olehmu bala dan fakir itu sebagai jilbab (pakaian kita)...”

Jika kita tidak dapat melakukan ini semua, jangan harap kita akan menjadi orang soleh sebagaimana kata-kata sindiran guru kami kepada murid-muridnya iaitu; “Kamu, harap-harap nak jadi orang soleh, tetapi perangainya toleh. Harap-harap nak jadi orang berjaya, tapi tak ikut saluran orang yang berjaya.”

Menurut beliau lagi, di dalam dunia ini ada 2 jenis manusia iaitu:
1. Manusia soleh menjadi pengikut Rasullullah, para Anbiya dan para Awliya Allah.
2. Manusia hipokrit yang mengambil contoh daripada syaitan dan iblis.
Terpulanglah pada kita untuk menjadi pengikut bagi golongan pertama atau kedua. Untuk menjadi pengikut pertama bersungguh-sungguhlah kita pada Allah (swt).
ٱللهم صلى على سيدنا محمد عبدك ورسولك ٱلنبي ٱلأمي وعلى اله وصحبه وسلم

Ilmu & Dakwah

Maksud firman Allah (SWT) dalam Surah Aali 'Imran ayat 104:
"Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya."

Kerana itulah 'ulama yang sebenar-benar 'ulama menjalankan amanah yang diberikan kepada mereka seperti yang Allah (SWT) firmankan dalam ayat di atas. Mereka mengadakan majlis ilmu atau kuliah agama dan pelbagai lagi bentuk majlis agama. Ada lagi pelbagai bentuk usaha yang Syar'ie yang dilakukan para 'ulama dalam mencegah kemungkaran. Itulah maksud hidup 'ulama sebenar. Bukan pula jenis yang kita gelar ustaz yang macam-macam ada ini.

Malangnya orang awam kerap tersilap melihat mereka yang bukan golongan 'ulama tetapi dianggap orang 'alim atau ustaz. Bertimbun yang kita dapat lihat sebegini. Ada yang mengaku 'alim tetapi bukan ahli agama. Ada pula yang menganggap golongan jahil dan bukan 'alim sebagai 'ulama tetapi melihat golongan yang benar-benar 'ulama atau ahli agama sebagai tak betul dan tak kena. Golongan 'ulama sebenar ini adalah terdiri dari mereka yang pada hakikatnya adalah pilihan dari Allah (SWT).

Dalam sebuah Hadis dari riwayat Imam Bukhari dan Muslim yang bermaksud:
"Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu dengan menariknya daripada dada hamba-hambaNya, tetapi Dia mencabut ilmu dengan mematikan ulama’ sehingga jika tidak ada lagi seorang ‘alim pun maka manusia akan mengangkat juhalaa’ (orang-orang jahil) sebagai pemimpin mereka. Lalu (jika) mereka ditanya, maka merekapun memberi fatwa tanpa ilmu, (akhirnya) mereka sesat dan menyesatkan orang lain."

Golongan 'ulama sebenar telah dianugerahkan Allah (SWT) kebaikan yang sebenar iaitu kefahaman dalam (ad-din) agama, faham yang sebenar-benarnya. Ramai diantara mereka kini melaksanakan tanggungjawab dengan melangkaui batas tradisi dan terjun ke alam siber atau internet bagi memastikan dakwah dan ilmu Islam itu sampai ke setiap media yang wujud dalam dunia yang serba canggih ini. Apa yang mereka lakukan bukanlah sesuatu yang sia-sia malahan adalah suatu kewajipan dalam melaksanakan dakwah.

Firman Allah (SWT) yang bermaksud:
"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)." (Surah Aali 'Imaran: 110)
Disini ditekankan lagi betapa perlunya usaha melakukan usaha menyampaikan dakwah, sama ada ianya dakwah Islamiyyah mahu pun Islahiyyah. Dilaksanakan segalanya dengan tertib ilmu dan kefahaman para 'ulama sebenar.

Manakala ayat yang sebelumnya dari ayat 104 Surah Aali 'Imran pula mengandungi penekanan terhadap jalan berdakwah yang harus dilaksanakan bersesuaian kehendak zaman tetapi masih utuh bepegang kepada Quran dan Hadis. Ayat ini bukan sahaja menggambarkan amanah menyeru manusia itu dengan jalan tradisional tetapi juga hendaklah menggunakan segala bentuk atau jalan lain yang perlu.

Kefahaman sebenar itu hanya dapat kepada mereka yang Allah (SWT) pilih sahaja. Bagi yang sanggup mengaku kejahilan dan kelemahan diri serta mahu dipimpin dan dibimbing, dengan rahmat Allah (SWT) diberikanNya kefahaman. Namun amanah ilmu dan dakwah itu tetap wajib dilaksanakan bagi mereka yang telah diamanahkan. Selaku saya orang awam yang lemah dan jahil ini, tiada apa yang saya harapkan melainkan ilmu, kefahaman dan bimbingan dari para 'ulama, guru dan Syeikh saya agar beroleh redha Allah (SWT) sentiasa.

يَا إِلَهَنَا إِلَهًا وَاحِدًا لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ ، رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَ أغْفِرْلَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَىءٍ قَدِيرٌ

Monday, August 31, 2009

Erti Kemerdekaan

يَا قَوِيُّ يَا مَتِيْنُ إِكْفِ شَرَّ الظَّالِمِيْنَ

(Maksud dari syarahan guru kami tentang kemerdekaan dari kacamata Islam)
Kemerdekaan yang sebenar ialah orang yang tidak dijajah oleh hawa nafsunya seperti sewaktu dia di alam roh dahulu iaitu ketika di alam zuriat. Segala anggota tubuhnya tidak dijajah oleh hawa nafsu. Dimasa itu Allah (SWT) bertanya kepada semua roh “Bukankah Aku ini Robb kamu semua? Kesemua roh pun mengaku bahawa Allah (SWT) adalah Robb mereka.” Semua roh telah tunduk dan mengaku dengan keesaan dan kebesaran Allah.

Mengaku Kehambaan

Di dalam dunia pula, orang yang merdeka sentiasa mengaku kehambaan dan keagungan Tuhan dengan lantang dan dengan penuh Allahu Akbar. Orang yang merdeka itu selalu akan berkata Allahu Akbar dan La ila ha il lallah. Lidah mereka selalu sahaja basah dengan ucapan La ila ha il lallah.

Orang yang masih dijajah ialah mereka yang kononnya berilmu agama yang tinggi tetapi tidak beramal dengan ilmunya. Mereka antara yang terdahulu akan dicampak ke dalam api neraka, nauzubillahiminzalik. Ramai di kalangan orang yang berilmu tetapi tidak beriman kerana di dalam kepalanya penuh dengan ilmu yang dijajah oleh nafsu sahaja.

Tiada Takut & Tidak Diperbudakkan

Orang yang merdeka ialah orang yang tak dijajah oleh jasad mereka, makhluk dan iblis. Dengan sebab itu, orang yang merdeka tidak takut selain Allah (SWT) kerana mereka telah sepenuhnya merdeka. Mereka faham prinsip Islam iaitu sesuatu itu tidak akan memberi bekas, tidak boleh memberi manfaat dan mudarat dan mereka ada ketahanan.

Mereka tidak takut dengan orang kafir atau sesiapa sahaja. Mereka hanya takut kepada Allah (SWT) sahaja, sama seperti pengakuan yang telah mereka lakukan di alam zuriat. Orang merdeka tidak boleh diperbudakkan oleh orang dunia atau oleh orang kafir. Disebabkan kita tidak merdekalah menyebabkan kita mudah dijajah oleh Belanda, Jepun dan Inggeris. Contohnya sejarah rasul-rasul, mereka tidak pernah dijajah oleh sesiapa atau isterinya dirampas oleh sesiapa.

Merdeka di Malaysia menurut beliau lagi:
“Mereka menyambut kemerdekaan dengan maksiat dan upacara yang bertentangan dengan syariat kerana mereka masih dijajah oleh hawa nafsu mereka. Mereka mudah diperbudakkan oleh iblis dan kuncu-kuncunya lalu mereka melaungkan perkataan Merdeka! Sepatutnya mereka melaungkan Allahu Akbar! Allahu Akbar! Mereka sebenarnya tidak memahami makna merdeka.”
Musuh kita yang paling dekat dengan diri kita ialah hawa nafsu kita sendiri. Musuh yang lain berada di luar diri kita. Contohnya di dalam maksud sebuah Hadis Rasulullah (SAW) ada menyatakan:
“Sebesar-besar musuh atau musuh ketat kamu ialah hawa nafsu kamu sendiri yang berada diantara dua lambung kamu.”


Contoh Orang Merdeka

Orang yang merdeka dapat melepaskan dirinya daripada segala ikatan hawa nafsu. Orang yang dijamin oleh Allah (SWT) sebagai hambaNya yang sepenuhnya merdeka adalah mereka yang berjaya beroleh redha Allah (SWT) dan setiap saat hanya mengharapkan redhaNya. Mereka yang selain yang dinyatakan merupakan mereka yang masih dijajah.

Orang yang merdeka dan juga bijaksana adalah seperti Tajul ‘Arifin Syeikh Yusuf Makasar yang telah menjadikan hutan besar tempat beliau dibuang oleh penjajah Belanda menjadi bandar besar Cape Town. Sehingga hari ini, di Afrika ada jalan dan pulau yang bernama Makasar. Makasar berasal daripada nama pulau Makasar dalam Kepulauan Melayu.

Nama ini tidak terdapat dalam Bahasa Afrika mahupun Bahasa Inggeris. Orang-orang Belanda kemudian telah membuat suatu kenangan pada makamnya iaitu sebagai memperingati kehebatannya. Inilah menurut guru kami tentang orang yang merdeka iaitu walau di laut mana sekalipun ia dicampakkan, pasti akhirnya tempat itu akan menjadi pulau dan makmur.

Mengabdi Diri Kepada Tuhan

Orang yang merdeka sedar bahawa tuhan menjadikan dirinya untuk mengabdikan dirinya kepada Tuhan. Mereka itu sedar diri dan matlamat hidup mereka Cuma Allah (SWT). Sebaliknya orang yang lalai dan dijajah oleh hawa nafsu akan masuk penjara nafsu, masuk penjara dunia dan akhirnya akan masuk penjara neraka apabila mereka mati kelak.

Tuhan telah banyak menguji kita agar kita menjadi orang merdeka tetapi kita masih lagi ingin menjadi hamba nafsu. Kalau kita selalu berkhidmat pada jalan Allah (SWT) iaitu membangun dan menghiaskan tempat-tempat Allah atau berkhidmat di tempat-tempat yang Allah (SWT) redha, menggunakan tenaga, harta benda dan jiwa raga walaupun khidmat itu hanya mengangkat sebiji pasir, nescaya semua itu akan menjadi saksi dan tebusan kita di akhirat kelak.

Tetapi semua ini mestilah dibuat dengan hati yang ikhlas dengan kesedaran dan keagunganNya. Kita tak boleh bersungut atau mengungkit. Khidmat kita ini akan berkekalan dan menjadi tebusan kita kelak di akhirat. Khidmat yang ikhlas juga akan menarik pelakunya kepada kesedaran, kemanisan iman, ketenangan jiwa kerana khidmat ini telah mendapat keredhaan Allah (SWT). Kita haruslah membangunkan agama Allah (SWT) dan meninggikan syiarnya.

Kemerdekaan sebenar di kalangan orang Melayu telah terlalu jauh menyimpang daripada maksud asalnya. Orang-orang melayu menyambut malam kemerdekaan sehingga tak tidur dengan membuat pelbagai maksiat. Mereka mengikut sepenuhnya hawa nafsu, syaitan dan iblis dengan bercampur gaul antara lelaki dan perempuan dan meminum arak.

Kemanisan Iman

Orang yang merdeka akan mendapat kemanisan iman walaupun ia hanya tinggal sehelai sepinggang. Mereka tetap redha dengan susunan takdir Tuhan. Mereka takut, tunduk dan muafakat dengan apa yang telah Tuhan tentukan semasa ia berada di alam zuriat. Kita perlu mengikut susunan syariat dan tariq dengan tujuan agar kita sentiasa berbetulan jalan keredhaan Allah. Apabila berbetulan baharulah kita dapat rasa manis di dalam duka.

Walau sebesar mana sekali pun kesusahan yang dihadapi tetapi tetap kemanisan iman mengatasinya dan sentiasa ada tumpuan dan ada kesedaran pada Allah (SWT). Kita dapat merasa kemanisan iman yang tak dapat diceritakan. Manisnya iman ini lebih daripada madu dan putihnya lebih daripada susu. Kemanisan iman ini hanya dapat dirasai apabila sentiasa mengamalkan syariat dan tariq. Segala kekeruhan nafsu dapat ditembusi dan dirasai kehebatan manisnya kehambaan.

Waspada

Orang-orang merdeka ialah orang yang sentiasa waspada dengan pekerjaan mereka. Mereka sentiasa membantu untuk kebaikan. Mereka bertungkus lumus dan bersungguh-sungguh dalam melakukan kebaikan walaupun cuma hanya membuang lalu mengambus tahi di tepi jalan agar tidak busuk dan menyusahkan orang lain. Semua dilakukan kerana Allah (SWT).

Orang merdeka ialah orang yang tidak lagi dipengaruhi nafsu dalam ibadahnya. Sebaliknya jika masih timbul nafsu maka semua itu boleh menjadi maksiat. Mereka membeli harta bendanya seperti kereta dan motorsikal untuk pergi kerja dan itu adalah ibadah. Tetapi jika mereka membeli harta benda ini untuk pergi berjudi, berpoya-poya dengan wanita, itu semua adalah maksiat. Di sini, dikira juga maksiat duit minyak kenderaan dan wang belanjanya kepada kita.

Ramai orang bercampur gaul antara lelaki dan perempuan menyambut kemerdekaan sambil menari, menyanyi, minum arak dan lain-lain. Inilah istilah kemerdekaan bagi orang maksiat yang akan melepaskan geram dan perasaan hawa nafsu mereka sepuas-puasnya merayakan hari kemerdekaan. Hakikatnya diri mereka masih belum merdeka, dijajah dan terjajah.

Inilah antara maksud ungkapan dari syarahan yang mulia guru kami sewaktu memperkatakan tentang kemerdekaan sebenar. Itulah dia erti sebenar kemerdekaan sebagaimana yang telah Allah (SWT) anugerahkan kepada nabi-nabi dan rasul-rasulNya.

رَضِيْنَا بِاللهِ رَبًّا وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُوْلاً