Sunday, June 19, 2016

السلام عليكم ورحمة الله وبركته وفضله ومغفرته


Lama sangat tidak dikemaskini ruang ini. Dengan ketiadaan komputer dan kekangan tanggungjawab di alam nyata, maka terjadilah alasan yang kuat untuk tidak menunaikan amanah di alam maya atau elektronik ini. Alasan masih lagilah dikategorikan sebagai alasan samada layak diterima atau tidak. Moga akan muncul keadaan yang berbetulan untuk mencoret sesuatu yang bermanfaat bagi kehambaan di ruangan ini insya Allah.

Sunday, February 3, 2013

Tarikan & Ketakutan

Telah berkata Syeikhuna r.a:

Tidur manusia ini ada bermacam ragam. Pastinya khayalan tidur itu tidak bercampur aduk dengan khayalan semasa dalam keadaan jaga. Bahkan jika tertidur semasa membawa kereta tentunya kereta akan kemalangan, lalu akan terkejut. Bermakna hal ehwal tidur tidak boleh bercampur dengan keadaan jaga. Oleh itu tidaklah boleh memandu kereta semasa tenggelam lena di alam tidur. Jika hendak tidur kenalah duduk di alam tidur dan tidak boleh dibawa ke alam syahadah ini. Sekiranya bercampur maka akan rosak bercelaru dan ini akan menyalahi segala kaedah dan keadaan malahan akan tidak menjadilah dan tentunya berlaku kemalangan.

Ini bererti tidak boleh dibawa masuk alam syahadah ini ke alam tidur, dan apa juga yang di dalam tidur itu jangan dibawa ke alam syahadah. Lihatlah perihal keadaan orang gila, mereka tidak boleh dan tidak mampu tidur lena kerana diheret semua alam tidurnya ke alam jaga. Orang gila tidak boleh tidur sebab alam tidur tidak ada padanya kerana alam tidurnya telah direntapnya 100%, yang ada padanya hanyalah kepanasan. Pemikiran, perasaan dan psikologinya tidak ada upaya untuk menyebabkan ia merasa apa-apa yang sepatutnya dirasai.

Jika diperhatikan manusia normal pula, hidupnya penuh dengan cengkaman rasa ketakutan seperti takut bom, takut tikus, penyamun, harimau sehingga akan menyebabkan hilangnya perasaan hendak tidur. Kadang-kadang dengan tikus pun menjadi teramat melampau takutnya sehingga apabila nampak tikus akan terjerit-jerit dan terlolong-lolong. Itu baru tikus, belum lagi ular atau harimau.

Kalau takutkan tikus dan harimau boleh menarik psikologi sehingga menyebabkan hilangnya perasaan hendak tidur, tetapi mengapa apabila disebut kalimah Allah psikologi tidak boleh "ter"tarik dan "di"tarik. Inilah keadaan manusia yang nilainya hanya sesuai dimasukkan ke dalam tong sampah. Kalimah Allah yang dilafaz dam didengarnya itu tidak "sampai". Syahadahnya, iaitu pemikirannya itu tidak sampai kepada keagungan Illahi.

Dia tidak mampu langsung untuk memikirkan Maha Hebat Maha Agong Tuhan Maha Berkuasa Maha Perkasa yang menjadikan tujuh petala langit, tujuh petala bumi dan segala-segalanya. Tetapi jika berlakulah langit dan bumi runtuh di atas kepalanya, barulah tahu erti ketakutan. Begitulah kuatnya alam syahadahnya itu mengatasi alam ghaib. Ini menunjukkan alam syahadah ini alam kehaiwanan. Sifat haiwannya itu tinggi macam haiwan sebenar seperti anjing, ular, harimau dan sebagainya. Ini mestilah gigih untuk cuba dipulihkan segera.